Vinales: Pembalap Yamaha Tak Tahu Apa-apa Masalah Mesin

Maverick Vinales: Kalah-Menang 'Aku Rapopo'
Maverick Vinales: Kalah-Menang 'Aku Rapopo'

RiderTua.com – Maverick Vinales: Pembalap Yamaha tak tahu apa-apa masalah mesin. Kebijakan tiap tim tidak sama dengan tujuan tidak menimbulkan kebingungan.. Bukan saat yang mudah bagi Yamaha menjalani balapan di Valencia. Pertama, diumumkannya bahwa Yamaha kehilangan poin di kejuaraan konstruktor dan tim karena valve ilegal digunakan di MotoGP Jerez. Sialnya lagi, teknisi telemetrinya juga dinyatakan terinfeksi. Dan yang terakhir mesinnya habis dan harus kena hukuman start dari pit lane atau lima detik setelah lampu padam.. Weladalah, apes tenan iki.

Vinales: Pembalap Yamaha Tak Tahu Apa-apa Masalah Mesin

Kemudian datang kabar buruk untuk Maverick Vinales. Terlepas dari penampilannya di kualifikasi besok, dia akan start dari pit lane di GP Eropa pada hari Minggu. Lima detik setelah lampu start padam. Pasalnya, pembalap pabrikan Yamaha itu harus menggunakan mesin ke-6, dari hanya 5 mesin yang diijinkan.

“Di Jerez mereka baru mengenali masalahnya setelah kami menyegel mesin ketiga. Itu adalah masalah terbesar, kalau tidak saya akan memiliki tiga mesin, jadi satu mesin lagi,” keluh pria Spanyol berusia 25 tahun itu.

Sebaliknya, masa pakai dua mesin yang tersisa digunakan secara berlebihan, itulah sebabnya peringkat ke-3 dalam klasemen itu tidak lagi mampu menyelesaikan lap yang diinginkan dalam latihan di MotoGP Aragon. Di Valencia, Yamaha akhirnya memutuskan untuk menggunakan motor tambahan dan menerima hukuman yang berat karenanya.

Vinales: Pembalap Yamaha Tak Tahu Apa-apa Masalah Mesin MotoGP
Vinales: Pembalap Yamaha Tak Tahu Apa-apa Masalah Mesin

Menggunakan Mesin Tambahan

Mengenai hal ini Vinales mengatakan, “Tentu kami berusaha sebaik mungkin, tapi kami hanya memiliki dua mesin sepanjang musim, sampai sekarang. Kami kemudian melihat bahwa satu mesin agak rusak. Tidak aman mengendarainya, dengan mesin dimana saya bisa menumpahkan oli di trek. Yang akan membuat pembalap lain berisiko jatuh. Jadi kami memutuskan untuk menggunakan mesin baru. Keselamatan Lebih utama.”

“Saya memiliki mesin baru ( ke-6), tapi itu tidak mengubah apa pun karena kecepatan kami sama. Masalah kita bukanlah itu. Masalah kita adalah kita tidak lagi pada level yang sama. Setelah Misano kami kehilangan segalanya. Kami tidak memiliki cengkeraman. Sangat sulit mengendarai motor.”

“Anda bisa membayangkan bagaimana perasaan saya. Setiap tahun dengan kesalahan, kita membuang kesempatan untuk memperjuangkan gelar. Perasaan saya sangat buruk,” Vinales mengakui.

Pembalap Tak Tahu Masalah Mesin

Ketika ditanya, Apakah para pembalap Yamaha benar-benar mengetahui seluruh masalah mesin? Vinales menjawab, “Saya tidak tahu apa-apa tentang itu sampai saat-saat terakhir. Yamaha benar-benar ingin ‘menyingkirkan’ para pembalap dan tidak menimbulkan kebingungan di tim, jadi saya tidak tahu apa-apa.”

“Saya pikir mereka mengatur sebaik mungkin. Tentu ini bukan akhir pekan terbaik dalam hidup saya, tapi begitulah adanya. Tapi mungkin hujan, dan saya bisa menunjukkan balapan yang epik,” Vinales menyemangati dirinya sendiri.

“Mari kita lihat apakah kita bisa mendapatkan sesuatu yang positif darinya. Lawan kami bisa membuat kesalahan. Bisa saja hujan, ada red flag dan kemudian saya mulai lagi di grid. Saya tidak ingin kehilangan motivasi.”

“Tentu kami sedih karena kami tidak dalam posisi yang sama dengan yang lain. Tetapi kami akan berusaha melakukannya dengan baik. Sebagai tim, kami akan berusaha bekerja sebaik mungkin. Satu-satunya masalah yang saya lihat adalah motor kami sulit untuk menyalip. Mungkin aku harus mengambil banyak resiko.”

Bukan hanya mesin yang membuat tim Yamaha MotoGP pusing, tetapi juga karena insinyur telemetri Vinales dinyatakan terinfeksi. Apakah Vinales tahu apa artinya itu baginya?

Be the first to comment

Leave a Reply