Kenapa Bagnaia Menderita di FP 2?

RiderTua.com – Kenapa Bagnaia menderita di FP 2 Catalunya?… Jika Zarco menang di MotoGP Catalunya, mungkin dia bisa gantikan Dovi di tim resmi Ducati, bukan Bagnaia. Pada sesi latihan bebas kedua, Pecco Bagnaia berada di posisi ke-20 artinya sangat-sangat buruk. Sementara Johann Zarco tercepat ke-2 setelah Yamaha Morbidelli di MotoGP di Catalunya. Kedua pembalap Ducati itu kini sedang bersaing untuk mendapatkan kursi di tim pabrikan untuk tahun 2021.

Kenapa Bagnaia Menderita di FP 2?

Bagi Pecco Bagnaia, akhir pekan MotoGP di Catalunya dimulai dengan sangat baik. Namun posisi ke-20 dengan masalah kurangnya cengkeraman menimbulkan beberapa kekhawatiran. Dia turun ke lintasan pertama dengan ban medium dan kemudian dengan soft, namun tanpa bisa merasakan sensasi dengan Ducati-nya. Setidaknya Dovizioso berjalan sedikit lebih baik. Sebaliknya Johann Zarco bersinar di urutan kedua dengan selisih 0.109 detik dari lap terbaik Franco Morbidelli.

Ada kekecewaan di garasi Pecco Bagnaia, terutama mengingat setiap seri adalah keputusan penting untuk masa depannya. Tim Ducati belum mengklarifikasi siapa yang akan mendampingi Jack Miller di tim resmi di musim MotoGP mendatang. Sebenarnya kondisi ini akan memberikan tekanan pada Bagnaia-Zarco. “Tentu saja jika Johann menang atau lebih baik dari saya, dia bisa pergi ke tim resmi. Mungkin sesuatu bisa berubah”.

Ban baru yang dibawa Michelin di Catalunya beradaptasi dengan suhu yang lebih tinggi…

Pecco Bagnaia mencoba mengerjakan set-up yang berbeda, tetapi tidak menemukan kecepatan balapan yang baik. Sulit untuk menyesuaikan suhu ban, mungkin senyawa yang dipilih oleh Michelin sebenarnya tidak sempurna. “Ada tikungan yang mengingatkan saya pada ranch milik Valentino Rossi, karena cara mereka dirancang. Dengan 10% akselerator saya sudah tergelincir‚Ķ Ban yang dibawa Michelin ke sini beradaptasi dengan suhu yang lebih tinggi. Saya sedang mengerjakannya, tapi saya masih belum punya solusi”.

Bagaimanapun juga, Pecco Bagnaia yakin dia bisa meningkatkan performanya saat kualifikasi MotoGP, jika angin tidak terlalu kencang tidak memberikan masalah dan jika suhu lebih tinggi akan lebih baik. “Besok aku akan lebih cepat, aku yakin. Hari ini adalah hari yang tidak biasa, kami mencari solusi tanpa hasil. Besok dengan sedikit angin kencang, kita akan menjadi lebih baik. Menurut pendapat saya, Ducati akan pulih, tetapi hari ini kami benar-benar menderita dari semua sudut pandang. Cengkeraman aspal akan meningkat selama akhir pekan (karena sudah banyak jejak ban)..” katanya..

Be the first to comment

Leave a Reply