Barcelona Oh Barcelona

Hasil Survey Suporter Barcelona Mengenai Masa Depan Klub
Hasil Survey Suporter Barcelona Mengenai Masa Depan Klub

RiderTua.com – Bola – Bayern Munich menghancurkan mimpi Barca untuk meraih gelar Liga Champions musim ini. Tak tanggung-tanggung, pasukan Hansi Flick menghajar mereka dengan 8 gol. Ini adalah kekalahan terburuk dan terberat dalam sejarah Blaugrana. Barcelona oh Barcelona, nasibmu kini!

Barcelona Oh Barcelona

Dilansir dari Sky Sports, Bayern sukses lolos ke babak semifinal Liga Champions setelah membenamkan Lionel Messi dkk 8-2, di Estadio da Luz Lisbon Portugal. Mereka akan berjumpa dengan pemenang dari laga perempat final antara Man City vs Lyon, yang akan bertanding pada sabtu 15/8/20 (Minggu WIB).

Barcelona Kalah dalam Angka

Barcelona kalah dalam pertandingan dengan 6 gol untuk pertama kalinya sejak April 1951. Yakni ketika mereka dikalahkan 6-0 oleh Espanyol dalam pertandingan Laliga.

Blaugrana kebobolan 8 gol dalam pertandingan untuk pertama kalinya sejak kekalahan 8-0 dari Sevilla pada April 1946. Barcelona tersingkir di perempat final Liga Champions untuk keempat kalinya dalam lima musim terakhir.

Barca kalah dalam 6 pertandingan di Liga Champions melawan Bayern Munich, dua kali lebih banyak dari melawan tim lain.

Peringkat pemain

Barcelona: Ter Stegen (5), Semedo (4), Pique (4), Lenglet (4), Alba (5), Roberto (4), Busquets (4), De Jong (4), Vidal (4), Messi (6), Suarez (5). Cadangan yang digunakan: Griezmann (4), Fati (4).

Bayern Munich: Neuer (6), Kimmich (7), Boateng (6), Alaba (6), Davies (7), Thiago (8), Goretzka (7), Gnabry (7), Muller (8), Perisic ( 8), Lewandowski (7). Cadangan yang digunakan: Coman (6), Coutinho (8), Sule (6), Hernandez (7), Tolisso (6).

Man of the match – Thomas Muller

Pertandingan tadi malam adalah yang istimewa bagi Muller. Dia membuat penampilan ke-113 di Liga Champions, yang terbanyak dari pemain Jerman mana pun dalam sejarah kompetisi. Sang kapten berhasil mengatur timnya menuju kemenangan yang paling luar biasa.

Dia mencetak gol pertamanya dengan baik, dan memberi umpan untuk gol Lewandowski. Keduanya terbukti menjadi rekan duet yang cukup tokcer. Dia berada di tempat yang tepat dan pada waktu yang tepat, untuk memberikan umpan silang keduanya di laga ini dan berbuah assist untuk gol Coutinho.

Sekarang, dia memiliki kesempatan untuk membawa klub masa kecilnya meraih gelar Liga Champions yang pertama dalam 7 tahun. Bayern pasti menjadi favorit untuk memenangkan kompetisi, setelah mereka sukses menghancurkan Barcelona.

Barcelona Oh Barcelona

Akhir dari Sebuah Era di Barcelona

Jurnalis sky Sports, Charlotte Marsh mengatakan,

Penyerahan diri pada hari Jumat adalah tanda paling jelas bahwa ini adalah akhir dari sebuah era di Barcelona. Revolusi Pep Guardiola, kecemerlangan Lionel Messi, dan semua trofi itu tampak seperti kenangan saja di babak pertama. 

Ini musim yang tidak menyenangkan di Nou Camp karena berbagai alasan. Meskipun mengalami awal musim yang positif, mereka mulai ambyar pada bulan Desember dan Januari. Termasuk hanya satu kemenangan dalam lima pertandingan. Dimana hal ini tidak pernah terdengar untuk klub sekelas Barcelona.

Ernesto Valverde dipecat dan digantikan oleh Setien tetapi keadaan tidak terlalu membaik. Mereka tersingkir dari Copa del Rey, finis 5 poin di belakang Real Madrid di La Liga. Dan parahnya, mereka menderita salah satu kekalahan terbesar dalam sejarah klub di Liga Champions.

Statistik Opta

  • Bayern Munich menjadi tim pertama dalam sejarah Liga Champions yang mencetak 8 gol dalam pertandingan sistem gugur. Ini merupakan yang pertama di Piala Eropa sejak Real Madrid pada babak 16 besar 1990/91 melawan FC Wacker Innsbruck (menang 9-1).
  • Manajer Bayern Hans-Dieter Flick menjadi manajer ketiga dalam sejarah Liga Champions yang memenangkan enam pertandingan pertamanya sebagai pelatih, setelah Fabio Capello pada 1992/93 dan Luis Fernandez pada 1994/95.
  • Thomas Müller telah mencetak 6 gol melawan Barcelona di Liga Champions. Gol terbanyak yang pernah dicetak pemain saat melawan tim asal Spanyol dalam sejarah kompetisi.

Be the first to comment

Leave a Reply