Bos Ducati-KTM: Motor yang Mudah Tak Lagi Cukup untuk Menangkan Kejuaraan, Sindir Yamaha?

RiderTua.com – Davide Tardozzi dari Ducati dan Pit Beirer dari KTM mengatakan bahwa motor yang mudah tidak lagi cukup baik untuk memenangkan kejuaraan di MotoGP. Mereka berdua sepakat bahwa pembalaplah yang harus ‘bertarung’ dengan motor untuk menjinakkannya. Bos Ducati-KTM: Motor yang mudah tak lagi cukup untuk menangkan kejuaraan, sindir Yamaha?

Bos Ducati-KTM: Motor yang Mudah Tak Lagi Cukup untuk Menangkan Kejuaraan, Sindir Yamaha?

Tanggapan Honda?

Apakah Honda setuju dengan anggapan mereka?.. Takeo Yokoyama (Honda) mengatakan bahwa dia tidak yakin bahwa pembalap harus selalu ‘bertarung’ dengan motornya. Atau bahwa motor yang mulus ( Yamaha dan Suzuki) tidak dapat memenangkan gelar dunia. Namun menurut bos teknis Honda itu bahwa bukan DNA Honda untuk membuat motor MotoGP yang halus.

Jadi tugas Honda adalah memenangkan perlombaan, bukan untuk membuat pembalap lebih mudah.. Masih ingat kata-kata Yokoyama pada Cal Crutchlow ? : ” Di Honda MotoGP Anda harus bertarung ( menjinakkan motor) dan itulah sebabnya kami membayar Anda!”….

Era Baru Elektronik

Setelah regulasi penyeragaman elektronik diberlakukan Dorna, tidak ada kata mudah bagi setiap tim yang punya kendala beradaptasi dengan ECU. Beberapa pengamat balap setuju sekarang adalah era dimana motor lebih sulit dikuasai karena spek elektronik yang tidak membuat semua paket motor menjadi ‘Smooth’..

Adalah Manajer Teknis HRC, Takeo Yokoyama yang mengamini sebagian pendapat itu.. Menurutnya dengan ECU diseragamkan memang akan berdampak semakin sulitnya motor Honda dikendalikan. Salah satu alasannya karena setiap tahun HRC meningkatkan power dan torsi, sehingga menjadi lebih sulit untuk mengatur perilaku motor. Tetapi juga, pada dasarnya Honda memang tidak pernah semudah itu dikendarai. Karena bahkan dengan perangkat lunak pabrikan sendiri dan ban Bridgestone, Honda selalu liar dan sulit..

Yamaha- Suzuki Motor yang Mudah

Jika kita melihat Yamaha, motornya selalu halus dan mengalir. Setiap pembalap baru yang melakukan debutnya di tim garputala kebanyakan moncer atau bersinar seperti kedua pembalap Prancis ( Zarco dan Quartararo) dan banyak contoh lainnya.. Suzuki bangkit dengan Vinales dan Rins..

Jika kita gabungkan ketiga pendapat “petinggi tim balap” tadi maka: Memang motor yang mudah saja tidak cukup untuk menang. Fakta ini terbukti di Yamaha, mereka selalu lincah menari-nari di tikungan, namun di trek lurus dilibas lawan. Namun justru yang perlu diwaspadai Ducati dan KTM ( yang mengatakan motor mudah belum tentu juara) adalah: Bagaimana jika Yamaha dan Suzuki bisa meracik motor mudah namun juga kuat..?

Takeo Yokoyama ( Honda) yakin dengan DNA dan filosofi masing-masing tim pabrikan, mereka bisa juara.. Berseberangan dengan pendapat Davide Tardozzi (Ducati) dan Pit Beirer (KTM).. Kalau menurut sampeyan piye mas bro?

Trending Artikel Minggu Ini ( TOP5):

  1. Pernah Start Posisi-35 dan Finis ke-1, Brad Binder Sebut MotoGP ‘Lebih Mudah’?
  2. 7 Musim di MotoGP Marquez Koleksi 7 Mobil BMW: Nilai Total Lebih Rp 11 Miliar !
  3. Bahkan Keledai Tidak Jatuh di Lubang yang Sama, Yamaha Pernah ‘Tertipu’ Performa Vinales !
  4. Quartararo Siap Lakukan ‘Taktik Permainan’ Marquez Tahun Depan!
  5. Dijuluki ‘Raja Tes’ Doang Maverick Vinales Nyengir dan Berkata Begini

Be the first to comment

Leave a Reply