[kiat konsumen]: Mahal Tapi Handal…. Atau Murah tapi cepat “Bubrah”…???

Asys Fandi berkata:
14 Desember 2012 pada 1:14 pm

G usah ke motosikal dulu….. coba aja beli toolkitnya dulu, lokal dan merk jepang ato jerman…pasti lah yg lokal dipake sekali lagsung ambrol…( pengalaman ngajak mertua yg asli jepang beli tolkit lokal trus dicoba langsung patah….wah malunya ane…!!! simertua cuma bilang…..haahhh ne ploduk indonesia….???? ) kwkwkwkw

Sebuah pilihan yang kita hadapi tiap hari sebetulnya…dimana kala kita membeli sebuah produk pasti ada opsi murah cepat “bubrah” atau mahal tapi handal…???

Bagaimana jika kita menghadapi hal tersebut…? beli barang dengan harga  dua kali lipat atau lebih tapi jaminan awet..???

Hal pertama pilih barang yang kuat atau kualitas baik pertimbangannya adalah

    • Kalau rusaknya alat disaat benar-benar dibutuhkan..
    • Kalau rusaknya ditengah perjalanan sepi orang dan urgent sekali…??
    • Tidak ada/jauh untuk dapatkan penggantinya jika rusak..

silakan berdiskusi… boleh ambil contoh barang lain…termasuk motor… 😀

Related Articles

65 COMMENTS

  1. nah itu dia. pada prinsipnya barang murah itu patut dipertanyakan kualitasnya.
    ngga mungkin ada barang murah kualitas bagus.
    misalnya parts body motor, yang murah mudah pecah dan berisik. dan catnya cepat kusem.
    motor hasil downgrade materialnya cepat rusak daripada produk sebelum di downgrade.
    satu lagi kampas rem. yang murah pasti kalah pakem dari yang mahal.

    ono rego ono rupo.

    • Ya tergantung…(bonusnya) 🙂
      Bukankah hal biasa kita alami..? Ya seperti contoh diatas… bagi yang hoby teknik dan bisa servis motor sendiri akan paham…beli obeng murah cepat rusak… beli yg agk mahal awet….ya apa tidak?

  2. arahnya kemana nih….wkwkwkwk
    kadang semua kembali ke selera, ada yg milih karena cm lht sampulnya, ada jg yg milih isinya, ya moga2 sampul dan isinya sm bagusnya…dgn harga yg murah.
    pinginnya sih harga murah tp g murahan. kiro2 CB150R termasuk itu g ya?

    • Minerva????

      eh.. dikampung pecinan daerah saya, masih ada yang punya klonengannya kymco lho…. masi jalan motornya… meskipun suara mesinnya nggilani tenan

  3. kalo memang perlu di downgrade untuk penyesuaian, saya sih gak masalah pak RT. tapi kalo downgrade nya ‘keterlaluan’ sampe merepotkan konsumen, saya rada males pake produk keluaran pabrikan itu…

  4. contohny pembersih kaca mobil klo pake produk luar german or usa tu ga bikin buseng alias kliatan berkabut klo kena air ada water repellentnya jadi ujanpun ga ninggalin bercak air dengan mulusnya meluncur ke bawah kacapun dibersihin gampang dan kinclong.. klo pake yg lokal ya gt deh :mrgreen:

  5. passstii murah dan handallahh haha
    time will tell pak rt..
    tapi ingat paling ga kue motor sport yamaha akan turun pak rt terutama vixi,ya kan?
    habis tu megison pahe tambah lagi kuenya si ahm.
    misal aja si k-18 body dimiripin cb 1000r (mirip lho haha) apa ntar pada ngomong njiplak byson ya hehe just opini aj 😀

  6. Yang mahal itu apa sih???orang harganya sama…cuma yang satu harga kunci pasnya kena pajek barang impor…jadi jangan bilang mahal murah lagi ya pak…boseeeennnn aku…

  7. sepertinya kasus honda skr lebih murah dr yamaha,itu sejak ganti pimpinan dah…
    Kyaknya bukan karena penurunan kualitas,tapi krn penurunan margin keuntungan dan kekuatan produksi massal…
    Semenjak ganti pimpinan honda terlihat semakin agresif berinovasi dan berani nekan harga produknya,beda dg pimpinannya AHM yang dulu yang kurang responsif dg permintaan pasar dantetep pd walaupn produknya terlihat overprice…
    untuk skr sptnya keadaan mulai terbalik,yamaha akan sulit mengejar honda dg modal yg dbawah honda…jika honda menggunakan strategi ini terus,akan sangat berbahaya bwat yamaha…

  8. Ya itung umur barang aja c. 5rb cm bisa d pake sekali, mending beli yg 10rb tp dpake 3kali. Dgn catatan tu barang mmg bakal sering d gunakan, bkn hanya tuk sekali pake… Trus bertahun2 kemudian baru d perlukan lg.

  9. naif mode on : contoh ane beli motor bukan hanya lihat teknolgi motornya sendiri, tapi lihat bagaimana sikap pabrikan terhadap lingkungan, contoh pabrikan honda dan yamaha rata2 sudah green 😀
    jadi untuk biaya produksi wajar jadi lebih besar seperti untuk mengolah limbah dan ane ikhlas membayar lebih untuk suatu yg green 😀
    ane ngak mau dukung pabrikan yg hemat cost produksi tapi mengorbankan suatu yg green :))
    bonusnya mana 🙁

  10. Kalau analogi nya sarung tangan (glove) gapapa ya Pak RT, hehehe.
    Saya beli glove Rp 12 ribu, eh sebulan sobek & harus dibuang. Terus beli yang Rp 20 ribu, ini udah mau 2 bulan baru ada bagian yang sobek dikit.

    Lantas, kenapa ngga beli yang Rp 150an ribu sekalian ? Biar awet. Bukan karena ga ada dana, tapi saya bosenan & iseng pingin nyoba – nyoba untuk sengaja dibanding – bandingkan 🙂

  11. ane pernah beli gunting buatan jerman memang mahal tapi awet mbah meski buat gunting macem2 mulai dari gunting kertas, rambut malah karet juga. giliran beli yang ngga bermerk (lokal ato cina kurang jelas) baru dipake gunting karet beberapa kali dah tumpul n ga bisa buat gunting kertas lagi.

  12. harga gak akan pernah bohong.
    Kalo untuk cari duit, misal bengkel, mending cari yg bagus.
    Tapi kalo cuma untuk jaga2 dirumah spt toolkit sederhana, pake murahan pun gak majalah, toh material mur baut khususnya motor jepang juga gak sebagus motor eropah.
    Tapi kl tool kit khusus spt drei ketok, tracker, mending beli yg bagus, soale susah carinya (tidak semua toko onderdil ada).

  13. Sebagai wiraswasta di bidang industri logam gua tau betul masalah ginian
    ga ada yang namanya murah berkualitas
    ada harga ada rupa memang benar adanya,jadi kalo ada barang bagus tapi murah itu mah akal akalan aja
    pernah dulu gua dibuat frustasi gara gara produk cina merajalela dengan harga jauh lebih murah dari produk gua,omzet menurun drastis
    tetapi alhamdulilah sekarang perusahaan udah mulai normal lagi gara gara durabilitas produk cina sangat mengecewakan
    client gua yang masarin produk cina dibuat mumet gara gara dicomplain pelanggan
    dan pada akhirnya client2 yang dulu ninggalin gua mulai kembali lagi memesan barang ke gua,kata mereka memang bagi konsumen awam akan tertipu oleh harga yang ditawarkan tetapi konsumen sekarang udah mulai pinter dan bijaksana dalam membeli

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives