Sumpah Demi Apa Neh…Pabrikan Motor Siap penuhi jalanan…….!!!

sepeda motor

Sadar tidak sadar kita pastinya tahu bahwa membaca pertarungan pabrikan otomotif pada intinya adalah persaingan untuk menyesaki jalanan dengan produk-produk mereka…… “cita-cita” para penghasil motosikal itu bertarung untuk berebut jalanan …setiap produk baru bisa dipastikan ratusan unit akan “ditelan” jalanan…kalau kekenyangan bagaimana.. ? Sesuai anjuran berhentilah makan sebelum kenyang… :mrgreen:

Disini motor disana motor..ditengah-tengahnya macettt..

Apakah kitapun bisa menolak jika mereka tawarin produk mereka…jawabnya bisa iya bisa tidak… iya karena kita memang butuh motor buat alat transport dan penunjang aktivitas keseharian kita…tidak karena sudah punya motor lama dan layak… kenapa beli baru…? namun ada baiknya juga kita mengetahui sebatas mana perkembangan pabrikan itu membuat produknya…..mengetahui sampai dimana sesaknya jalanan oleh kendaraan itu… idealnya sih untuk kota dibatasi… dan untuk daerah yang masih jauh jarak antar tempat…masih wajar… namun kalau kita amati… pergerakan kepemilikan motor ini bak air bah… mengalir deras… dahsyat.. 🙂 sebuah pilihan dilematis….!

Kawasaki girl

Related Articles

50 COMMENTS

  1. Sumpah…sekarang angkot2 pd sepi, bis sepi, dah spt rimba dijalanan.
    didesaku yg kecilpun skr dah bgt padat, palagi yg kota2.

  2. Ane pikir, ane rasakan, ane lihat… Betul pak…
    Kota kecil ane pas jam berangkat skolah/kerja sama pulang kerja, motor betul2 mendominasi…
    Untuk kalangan menengah kebawah kayaknya memang motor sudah menjadi kebutuhan sih ya pak…. (in mai habel opinion)

  3. Saat kubertanya pada adikku yang sudah 2 tahun bekerja : duitmu ning bank koyoné wis oakeh dhe, aku pinjem donk…
    Dia menjawab: aduh piye sih mas,,, aku kan lagi umpul-umpul buat beli motor……
    Lha kan……. jiakakakaakk…

  4. misal kita diperumahan jarak untuk ke jalan untuk naik angkot jauh,kita ngojek habis banyak ya itu iritan pake motor dan fleksibel kemana aja
    kenapa motor terus mewabah :-/

  5. ya kalo orang melihatnya hanya pada satu sisi memang begitu pak RT.
    pabrikan akan berlomba-lomba bikin motor sebanyak mungkin.
    tapi perlu juga dilihat, pemerintah juga tidak membatasi atau membuat peraturan yang membahas pembatasan produksi dari pabrikan.
    pabrikan mau untung banyak, tapi pemerintah juga butuh duit dari pajak. 2 hal yang saling berhubungan erat, makanya pemerintah ngga berani membatasi.
    jalan tidak bertambah, subsidi BBM jebol, tapi kendaraan tiap 20 detik keluar baru 1 unit.
    akhirnya rakyat yang disalahkan karena terlalu konsumtif.

  6. Pada suatu ketika, akhirnya kita bisa ‘parkir’ ditengah jalan dan berharap pada supeltas dan pak ogah untuk ‘pulang’

      • Sukarela pengatur lalu lintas berseragam mirip polisi lalu lintas di Solo banyak pak
        Tidak meminta uang tapi biasanya penguna jalan sukarela memberi uang
        Lumayan mengurangi keruwetan, tapi mengenakan pak polisi

      • iya di tempatku juga banyak tuh. polisinya yg asli cuma ‘memantau’ dari jauh tapi gak lama. setelah bbrp waktu, polisinya tidak ada di tempat…..

    • Pada suatu ketika, akhirnya kita bisa ‘parkir’ ditengah jalan dan berharap pada supeltas dan pak ogah untuk ‘pulang’

      ======================

      super bngt bahasanya bos!

  7. jumlah penduduk makin bertambah, permintaan jg trus bertambah, ibarat nya dlm 1 kluarga beli beras 5 kilo dan dlm kluarga itu org nya brtambah, apa mau d kurangi jatah beli beras nya.???
    hbungan beras ama mtor apa ya.???? hahaha
    cm perumpamaan aja pak Rt 🙂

  8. nah masalah’y tiap ada motor baru tiap pabrikan(sport-bebek-matic), banyak yg tergoda mencoba’y-memilik’y(uang’y dpake bkn untuk yg lbih penting) padahal yg nama’y motor dr dulu ya roda’y dua p’ RT.

  9. Bener sih mas…. Transportasi umum mahal dann dari segi keamanannya ƍäªK terjamin… Banyakkan mas kasus pemerkosaan di angkot….. Whiihiiii ngeri deh pokoknya… Mending naik motor aja cepet n hemat…… Kalo pengen ƍäªK macet ya. Berangkat lebih awal….

  10. membanjiri nya motor d sadari atau tidak sejak booming matic deh,motor murah fungsional,nyaman,dgn segala kelebihan nya,bebek-sport d anggap kurang praktis untuk mobilitas tinggi :cmiiw: 🙂

  11. Saben irung due motor. Di desa2, anak usia sd sudah dijari naik motor. Di area persawahan, parkir motor tidak ubahnya seperti perkantoran. Entah jadi kayak apa beberapa tahun ke depan.

  12. Budaya nglaras inilah yang peluang yang dimanfaatkan pabrikan dan pemerintah (oknum dan selalu diwariskan) berharap kecipratan
    Jangan salahkan siapa2 tetapi salahkan diri sendiri karena baik tidaknya negara ini dimulai dari diri sendiri
    Mari ubah pola pikir dan gaya hidup
    Ha ha

  13. jadi konsumen yg cerdas pak…jgn terlalu pengenan dgn motor baru,,,toh yg baru ya gitu gitu saja
    beda kalo motor eropa sn

  14. Pakde Jokowi bilang, tanpa subsidi harga tiket MRT bisa 38 ribu. Ya mending beli motor kemana2. Beli motor artinya siap dgn resiko macet, tapi kantong jadi hemat.

  15. Yah, kalau kena macet tidak usah marah2 lah, kalau ndak pingin macet di Jakarta, ya Pindah saja ke Papua atau ke Sumatera..gitu aja kok repot..
    Mampu beli motor, harus mampu juga mengendalikan emosi saat macet..

  16. simple aja sih pak RT… kasus saia aja nih…

    naek angkot PP 70km perhari bisa 25rb. sebulan bisa 626rb.
    naek kereta PP idem perhari bisa 15rb. sebulan 375rb.
    naek motor 2 tak tua, jadul dan ngebul PP 70km bisa 10rb, perbulan 250rb + 20rb olsam.
    naek mio PP 70km sehari 7rb sebulan 175rb + olie jadi 220rb an.

    kalau naik angkot cuma 5rb PP, saia naik angkot pak RT dengan waktu tempuh naik motor 1jam 30 menit.

    😉

    *noted: bensin premium dengan kecepatan rata2 50-70KPJ.

  17. kita dah terlanjur bergantung pada produk otomotif tsb, klo mau mandiri yah, sistem transportasi publiknya hrs mumpuni..
    tp klo macetnya bs disebar ke irian Jaya atau NTT bs jd solusi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives