Categories: MotoGP

Fabio Di Giannantonio : Long Lap Penalti ‘Tidak Manusiawi’

RiderTua.com – Fabio Di Giannantonio finish ketujuh di Sprint dan keenam di balapan Minggu, akhir pekan Diggia di Le Mans bukanlah akhir pekan yang buruk. Mengingat dua kali crash yang dialami Marco Bezzecchi, dialah yang membawa poin bagi tim Pertamina Enduro VR46. Di klasemen dia unggul 11 poin dari rekan setimnya dan ini memuaskannya, meski dia ingin bisa bertarung dengan pemuncak klasemen sampai akhir dan sejauh ini dia belum berhasil.

Di awal balapan, dia sempat bertarung dengan Marc Marquez dan hal ini membuat dia bersemangat, meskipun akhirnya pembalap Spanyol itu kemudian mengunggulinya dan naik podium.. “Selalu gila bertarung dengannya  karena dia juara dunia delapan kali. Merupakan suatu kehormatan untuk selalu berada dekat dengannya, yang berjalan dengan sangat baik. Hampir setara dan melakukan dua serangan dengan Marc adalah hal yang gila.”

Fabio Di Giannantonio : Long Lap Penalti ‘Tidak Manusiawi’

Salah satu penyesalannya adalah long lap penalti yang diterimanya pada lap 19, saat ia berada di posisi kelima, karena memotong tikungan.. “Ada aturan dan oleh karena itu harus dihormati. Itu akan membutuhkan sedikit rasa kemanusiaan, karena pada akhirnya saya kehilangan dua posisi dan pada ‘long lap’ saya kehilangan satu posisi lagi. Saya tidak tahu berapa lama putaran yang ada di sana, menurut saya… Sayangnya itu bagian dari permainan.”

Hasil Race MotoGP Prancis 2024

Di Giannantonio ditanya apakah lebih baik mencoba mengikuti Marquez, daripada melawannya dan mengambil risiko kehilangan posisi di depan pemimpin klasemen.. ” Balapan saya berakhir dengan 11 lap tersisa, ketika Marc mengejar saya, karena saya mulai mengalami masalah di balapan. Senjataku satu-satunya adalah bertarung agar tidak kehilangan posisi, bukan untuk mengejar mereka yang ada di depan. Hingga pertengahan balapan aku ingin mengejar mereka, tapi ketika aku mulai merasakan kelelahan dan sakit pada lengan bawah (arm pump).

Pembalap asal Romawi itu mengungkapkan bahwa dia memiliki masalah fisik dan menjelaskan secara rinci masalahnya… “Saya sedikit lebih besar dari pembalap lain dalam hal otot, ketika saya merasa tidak nyaman dengan motornya dan motornya semakintidak stabil..  Saya lebih kesulitan dengan lengan saya. Tahun lalu saya menjalani operasi, tapi itu tidak cukup. Mereka menyebutnya sindrom kompartemen, tapi sebenarnya itu bukan sindrom”.

Terakhir, Diggia ditanyai tentang keputusan yang harus diambil Ducati terhadap rekan setim Pecco Bagnaia. Ada tiga kandidat yang bersaing untuk posisi tersebut… “Mengapa bukan saya? Ada sedikit pekerjaan yang harus kita selesaikan.. namun sebenarnya itulah tujuan saya juga. Jika kita di MotoGP, kita tidak bisa bercita-cita menjadi pembalap biasa saja, saya ingin berkembang menjadi yang terbaik di dunia dan memiliki motor terbaik. Namun ketiganya ( Marc – Martin – Bestia) sangat kuat. Mungkin Martin adalah sedikit evolusi dari Jorge Lorenzo dalam gaya balapnya yang unik. Marquez super agresif, apalagi di tikungan kiri dia menakutkan dan datanya mengesankan. Bastianini melakukan pekerjaannya dengan sangat baik, dia sangat pandai mengatur ban. Bukan suatu kebetulan jika ada tiga orang di posisi empat besar kejuaraan, itu akan sulit bagi Ducati (untuk memilihnya).”

This post was last modified on 14 May 2024 07:28

ridertua

Leave a Comment

Recent Posts

Chery Omoda E5 Ungguli Penjualan Wuling Cloud EV Bulan Lalu!

RiderTua.com - Chery baru memiliki satu mobil listrik di Indonesia, yaitu Omoda E5, itupun modelnya baru diluncurkan awal tahun ini.…

19 June 2024

Jack Miller : Mau Kemana Tahun Depan?

RiderTua.com - Pada 2015 silam setelah meraih sebagai runner-up di Moto3 bersama KTM, Jack Miller muda langsung dipromosikan naik ke…

19 June 2024

Wuling dan Neta Mendapat Baterai Rakitan Lokal Dari Pemasok Ini

RiderTua.com - Wuling kini dapat menghadirkan mobil listrik rakitan lokal di Indonesia, disusul oleh merek lainnya seperti DFSK dan Neta.…

19 June 2024

Honda Ruckus : Skutik Mungil 50cc dengan Tampilan Ala Adventure

RiderTua.com - Distributor dan juga produsen motor Honda di Amerika, Honda Powersport punya produk unik dengan nama Ruckus. Kembali meluncur…

19 June 2024

GAC Aion Siap Luncurkan Mobil Pertamanya di Indonesia!

RiderTua.com - Meski GAC Aion belum memulai penjualannya di Indonesia, mereka sudah siap untuk memperluas jaringan penjualannya disini. Termasuk mendirikan…

19 June 2024

Mobil Listrik Berjarak Tempuh Jauh Paling Banyak Dicari!

RiderTua.com - Mobil listrik yang dijual di Indonesia semakin beragam model dan jenisnya. Dari MPV, SUV, sampai mobil niaga semuanya…

19 June 2024