Categories: MotoGP

Freddie Spencer Orang Pertama yang Disalahkan Ketika Terjadi Insiden di Trek Balap

RiderTua.com – Usai balapan MotoGP di Jerez, Johann Zarco mengecam Freddie Spencer (ketua steward FIM) yang menjadi sosok nomor 1 yang paling disalahkan pertama para pembalap jika ada hukuman. Pembalap LCR Honda yang dikenal karena kefasihan dan pernyataannya yang terperinci itu melabrak langsung sehingga dia diusir keluar dari ruangan.

Sebagai informasi, ketika pembalap dipanggil ke hadapan steward FIM mereka akan ditanya dan kemungkinan akan dikenakan denda atau penalti lainnya. Namun mereka selalu mendapat kesempatan untuk mengutarakan sudut pandangnya.

Freddie Spencer Orang Pertama yang Disalahkan Ketika Terjadi Insiden di Trek Balap

Johann Zarco mungkin yang paling blak-blakan, tapi dia bukanlah orang pertama yang memberontak melawan Freddie Spencer. Dengan usia 33 tahun, Zarco bukanlah pembalap tertua di grid. Aleix Espargaro (juga seseorang yang sangat keras dalam mengkritik) berusia hampir 1 tahun lebih tua dan lebih banyak menjadi starter di balapan. Namun pembalap Prancis itu telah meraih dua gelar dunia Moto2 dan setidaknya memiliki pemahaman yang sama jelasnya mengenai etika dalam balapan, tentang benar dan salah.

Freddie Spencer – Marc Marquez

Dan setelah memperpanjang kontraknya dengan Honda untuk 2 tahun (mungkin yang terakhir), dia tidak perlu sungkan atau berbasa-basi. Anehnya, pemicu kemarahannya bukanlah hukuman melainkan ketiadaan hukuman. Baginya, itu adalah tanda kelemahan karena pengawas balapan sering kali bereaksi berlebihan atau kurang bereaksi.

Freddie secara sukarela mau menerima semua kritikan ketika dia menjabat sebagai kepala stewards pada 2019 untuk mengambil alih peran sebagai direktur balapan yang terus-menerus bekerja terlalu keras. Yang mengejutkan, mantan pembalap berusia 62 tahun itu dengan tegas menolak wawancara setelah kejadian di Jerez dan mengabaikan kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri. Perilaku ini memperkuat kesan arogansi padanya.

Di masa karirnya sebagai pembalap, Freddie adalah talenta luar biasa seperti Valentino Rossi dan Marc Marquez di masa kejayaannya. Dia adalah pembalap yang luar biasa. Freddie mengambil gelar dunia 500cc dari Kenny Roberts pada 1983 (jika ada stewards saat itu yang menghukum kecerobohannya pada lap terakhir di Swedia maka hasilnya akan berbeda), dan pada 1985 dia menjadi juara dunia di kelas 250cc dan 500cc. Setelah itu, performanya merosot tajam seolah-olah dia lupa cara membalap.

Freddie Spencer dikenal selalu sangat misterius. Suatu ketika, tim dan teknisi ban semuanya pergi ke Brasil untuk tes pramusim, namun Freddie tidak muncul disana. Tapi ketika dia berubah dari superstar menjadi underdog hampir dalam semalam, hal itu mungkin sedikit lebih mudah untuk dipahami. Bukan itu hanya membuat segalanya menjadi lebih misterius.

Kembali ke GP Jerez pekan lalu, ketika Aleix Espargaro mendorong Zarco keluar dari balapan karena manuver menyalip yang gagal, orang mungkin mengira bahwa setidaknya pembalap Aprilia itu akan mendapat benturan di pergelangan tangan dan Zarco akan puas dengan hal itu. Jika para stewards mau, dengan pilihan sudut pandang TV yang berbeda dan ‘kemahatahuan’ mereka, maka mereka memiliki semua opsi. Tapi bukan itu masalahnya.

“Spencer menatapku seolah ingin tahu apa yang kuinginkan. Dia ingin aku mengeluh tentang Aleix, dia menungguku melakukan itu. Saya berkata, ‘saya tidak akan mengeluh. Jangan tanya saya apa yang harus Anda lakukan’. Saya bilang dia tidak cocok untuk pekerjaan ini karena dia tidak membuat keputusan yang tepat pada waktu yang tepat dan dia tidak berada di tempat yang tepat,” tegas Zarco.

Rupanya saking emosinya Zarco hingga diusir dari ruangan. Seperti biasa, selalu ada ketidakstabilan di akhir pekan yang sangat sibuk bagi para stewards. Joan Mir misalnya, kesal karena Marc Marquez hanya kehilangan satu posisi setelah menabraknya dengan keras saat sprint. Tahun sebelumnya, Mir mendapat penalti double long lap karena pelanggaran serupa.

Para stewards mungkin mempunyai alasan bagus atas perbedaan ini, namun ‘kerahasiaan’ mereka membuat kita tidak akan pernah tahu. Dan Freddie Spencer akan terus menanggung beban atas permusuhan tersebut.

This post was last modified on 6 May 2024 20:28

Mimi Carrasco

Leave a Comment

Recent Posts

Kontrak Enea Bastianini Berdurasi 2 Tahun di Tech3 KTM

RiderTua.com - Mulai MotoGP musim 2025, Enea Bastianini akan mengendarai RC16 di tim Red Bull KTM Tech3 yang akan memiliki tingkat…

17 June 2024

BYD Mulai Mengirim Atto 3 ke Konsumen Indonesia?

RiderTua.com - Dengan BYD yang telah meluncurkan tiga mobil listriknya di Indonesia, seharusnya unitnya sudah dikirim ke konsumen beberapa bulan…

17 June 2024

Perkembangan Mobil Listrik di Indonesia Harus Diprioritaskan?

RiderTua.com - Mobil listrik yang dijual di Indonesia terus bertambah jumlahnya, dan pilihannya di pasar juga semakin bervariasi. Apalagi dengan…

17 June 2024

Marco Bezzecchi ke Tim Pabrikan Aprilia ? Tinggal Tunggu Waktu!

RiderTua.com - Meski sejauh ini MotoGP musim 2024 belum mencatatkan hasil yang mengesankan bagi Marco Bezzecchi, pembalap Ducati itu tetap…

17 June 2024

BYD Bakal Rilis Mobil Baru di GIIAS 2024?

RiderTua.com - BYD dipastikan akan hadir di pameran otomotif GIIAS 2024 yang akan digelar bulan depan. Walau baru saja hadir…

17 June 2024

Cara Kerja Sistem “Turbo” pada Yamaha NMax Terbaru dengan YECVT

RiderTua.com - Skutik bongsor yang baru saja meluncur, Yamaha NMax yang punya fitur seperti Turbo mendapat banyak penambahan teknologi dan…

17 June 2024