Categories: Moto3

Ayumu Sasaki Kalah dalam Perebutan Gelar Dunia Moto3, Tim Leopard Honda Lakukan Trik Kotor?

RiderTua.com – Menjelang GP Qatar, Ayumu Sasaki tertinggal 13 poin. Tetapi hanya berhasil finis di posisi ke-6 dalam balapan dan harus melihat Jaume Masia menambah keunggulan menjadi 28 poin yang tidak dapat dilampaui lagi. Rookie Collin Veijer finis di posisi 10 di Sepang seminggu setelah meraih kemenangan Moto2 pertamanya di Thailand.

Sasaki memulai balapan dari posisi ke-4 di grid, sementara Masia dari posisi ke-10. Bahkan Pit Beirer (direktur motorsport di Pierer Mobility AG) menyemangati pembalap asal Jepang itu di grid dan berharap keputusan Gelar Dunia akan ditunda setidaknya hingga balapan final oleh tim Liqui Moly Husqvarna Moto3 milik Peter Ottl.

Namun seperti yang diperkirakan, tim Leopard membiarkan diri mereka tergoda untuk melakukan beberapa manuver kejam, meskipun mereka telah diminta oleh manajemen balapan untuk berperilaku sportif dan adil di trek balap. Tim Leopard Honda ditengarai melakukan beberapa trik kotor di paruh kedua terakhir Kejuaraan Dunia Moto3 untuk menyegel gelar juara dunia pertama sejak 2019 (Lorenzo Dalla Porta) bersama Jaume Masia.

Ayumu Sasaki Kalah dalam Perebutan Gelar Dunia Moto3, Tim Leopard Honda Lakukan Trik Kotor?

Ayumu Sasaki

Ayumu Sasaki dengan gagah berani berjuang untuk mendapatkan kesempatan meraih kemenangan selama 16 lap di Sirkuit Lusail. Rider berusia 23 tahun itu melakukan segalanya dengan kekuatannya untuk mempertahankan peluangnya memenangkan gelar. Tetapi pembalap Husqvarna itu harus menangkis dua atau tiga umpan yang diblok dari Masia dan rekan setimnya Adrian Fernandez dan untuk sementara bahkan turun kembali ke posisi ke-13.

Sasaki bertarung sekuat tenaga di garis finis dan memberikan segala yang dimilikinya, namun Masia berhasil meraih kemenangan keempatnya musim ini dan mengamankan gelar sebagai pembalap terbaik musim ini. Di sisi lain, Sasaki seringkali kehilangan naluri balapnya di beberapa balaoan terakhir tahun 2023 dan tidak meraih satu kemenangan pun. Setidaknya ia masih berpeluang menjadi runner-up Moto2 di Valencia.

Di sisi lain, rekan setimnya Colin Veijer berhasil memenangkan balapan sebagai pendatang baru di Moto3, dia mencetak 6 poin lagi di Qatar dan saat ini menempati peringkat 7 di Kejuaraan Dunia.

“Itu adalah balapan Moto3 yang khas. Saya tahu bahwa kelompok besar akan bertarung di puncak dan Masia juga akan terlibat, serta banyak kelompok lain seperti Holgado. Di awal balapan, saya merasa sangat nyaman meski pertarungan berlangsung intens namun hampir selalu fair. Namun, Masia sangat agresif sekali atau dua kali menyerang di tikungan 6. Tapi itu tidak masalah,” keluh Sasaki, yang bahkan diberi semangat oleh Fabio Quartararo di grid sebelum start dan kemudian juga dihibur oleh Jake Dixon.

Sasaki melanjutkan, “Tetapi ketika rekan setimnya datang, dia mematikan gas di tengah lintasan, yang menyebabkan gap besar dengan grup terdepan. Entah kenapa aku mencoba menyalipnya, namun dia langsung menyakipku lagi. Jadi saya tidak punya pilihan selain mencari momen di mana saya bisa menyalipnya lagi dan segera membuka celah.”

“Saya berhasil melakukan itu, tetapi saya kehabisan waktu. Meskipun saya melaju dalam lap tercepat dan mengerahkan seluruh kemampuanku di dua lap terakhir, itu tidak cukup untuk mengejar grup terdepan. Merupakan kekecewaan besar kehilangan gelar juara dengan cara seperti ini karena saya ingin benar-benar bertarung dengan Masia hingga balapan di Valencia,” imbuh Sasaki.

Fakta bahwa, Sasaki terus dibayangi oleh pembalap Leopard Honda Adrian Fernandez bukanlah hal yang terlarang, namun tetap saja hal tersebut merupakan hal yang tidak lumrah.

Bahkan 5 kali juara dunia 500cc Mick Doohan, yang merupakan pembalap Honda seumur hidup juga terkejut atas kekalahan Sasaki. “Saya kaget. Tidak ada penalti atas gaya balap yang ditunjukkan pemenang dan tim pemenang. Balapan harusnya sulit, tapi keadilan harus menjadi prioritas. Pemenang tidak menang karena bakatnya, dia tahu dia tidak memiliki bakatmu. Perjalanan yang sensasional Sasaki, kamu telah memberikan segalanya!” tulis Doohan di Instagram.

Ayumu Sasaki

Hafizh Syahrin pun juga menghubungi Sasaki. “Kaulah pemenangnya, kawan, kami melihatnya!” ujar mantan pembalap Moto2 dan MotoGP asal Malaysia itu.

Sementara itu Collin Veijer menyimpulkan, “Itu adalah balapan buruk yang dimulai dengan awal yang buruk. Saya tidak bisa melepaskan diri dari kelompok dan saya tidak tahu mengapa hal itu terjadi. Setelah itu lajunya sangat lambat karena banyak sekali yang menyalip setiap saat. Sepanjang jarak, posisi cukup sering berubah maju mundur selama satu lap. Menjelang akhir balapan saya berusaha menyerang semaksimal mungkin, namun sangat sulit. Secara keseluruhan balapan ini sangat buruk karena saya tidak pernah merasa nyaman hingga garis finis. Kami harus segera melupakannya dan berkonsentrasi pada balapan terakhir.”

Mengenai Ayumu, rookie asal Belanda itu mengatakan, “Saya ikut bersedih untuk Ayumu karena dia berjuang seperti singa untuk mempertahankan harapan gelarnya tetap hidup.”

Manajer tim Husky Moto3 Peter Ottl menegaskan, “Akhir pekan dimulai pada Jumat sore dengan sesi FP1 pertama yang sulit. Tapi seluruh tim melakukan pekerjaan dengan baik dan kami sudah sangat kompetitif dengan kedua pembalap di sesi latihan kedua. Hal ini dipastikan pada sesi latihan ketiga, baik Ayumu maupun Collin langsung lolos ke Q2.”

“Itu sangat penting dan dengan posisi ke-4 dan ke-5 di baris kedua grid, kami memiliki posisi start yang sangat baik untuk balapan. Ayumu mengikuti balapan super kuat di Qatar. Dia berjuang hingga garis finis dan memberikan segalanya hingga lap terakhir. Namun kekalahan di Kejuaraan Dunia dengan cara seperti ini, seperti yang telah dilihat semua orang, sangatlah disayangkan. Itu sungguh membuat kami sedih,” imbuh bos tim asal Jerman itu.

“Di sisi lain, Collin melakukan segala yang dia bisa untuk mendukung rekan setimnya sebaik mungkin. Namun, dia harus berjuang dengan masalah teknis kecil yang membatasi daya saingnya. Itu sebabnya dia tidak bisa melakukan intervensi tegas. Meski demikian, baik pembalap maupun seluruh tim melakukan pekerjaan dengan baik akhir pekan ini. Sekarang kami berkonsentrasi pada Valencia untuk memenangkan kejuaraan tim di sana. Dan jika Ayumu meraih gelar runner-up dan Collin mengamankan peringkat 7 dalam klasemen keseluruhan, maka kami benar-benar akan menjalani musim yang sukses,” pungkas Ottl.

This post was last modified on 22 November 2023 08:18

Mimi Carrasco

Leave a Comment

Recent Posts

Suzuki Motor Indonesia Rilis Nex II Cross Model 2024, Harganya Rp 20 Jutaan

RiderTua.com - Suzuki Motor Indonesia baru saja meluncurkan Suzuki Nex II Cross model 2024 sebagai skutik ramping yang bergaya adventure.…

1 Maret 2024

Jorge Martin : Sekarang Saya Melatih Level Mentalku

RiderTua.com - Tak hanya Ducati GP24 yang terbukti mengalami kemajuan di tes Qatar, Jorge Martin juga mengidentifikasi bahwa dirinya siap…

1 Maret 2024

Berani Salip Adiknya Alex untuk Menang? Marc Marquez : Saya Lebih Memilih Minta Maaf Ketimbang Minta Izin

RiderTua.com - Menjelang dimulainya MotoGP musim 2024, Marc Marquez ditanya apakah dia siap untuk memulai musim sebagai rekan satu tim…

1 Maret 2024

Hasil Tes Resmi Moto2 Jerez Spanyol 2024 (FP6)

RiderTua.com, Jerez de la Frontera - Kamis (29/2/2024), Dalam sesi tes resmi untuk kelas Moto2 hari kedua (FP6), Celestino Vietti…

1 Maret 2024

Hasil Tes Resmi Moto3 Jerez Spanyol 2024 (FP6)

RiderTua.com, Jerez de la Frontera - Kamis (29/2/2024), Pembalap Red Bull KTM Ajo, Jose Antonio Rueda menjadi yang tercepat dalam…

1 Maret 2024

Hasil Tes Resmi Moto2 Jerez Spanyol 2024 (FP5)

RiderTua.com, Jerez de la Frontera — Hasil Tes Resmi Moto2 Jerez Spanyol 2024 hari kedua sesi kelima (FP5) : Kamis…

29 Februari 2024