Marco Bezzecchi: Korban 2 Kali ‘Tabrak Lari’

Mooney VR46 Racing Team RiderTua.com – Marco Bezzecchi tidak ‘jiper’ meski ditabrak dua kali oleh lawan ‘pembalap senior’ di GP Silverstone dan melorot posisinya di awal race. Namun hal positifnya, rookie dari tim Mooney VR46 itu berhasil mengatasi masalah ban dan melaju hingga garis finis di posisi 10, dan ini merupakan hasil 10 besar keempatnya musim ini. Meski Bez menyimpulkan debut MotoGP-nya di GP Silverstone dengan kata’ luar biasa’ tapi dia sedikit lebih buruk dari yang diperkirakan. Pasalnya, pembalap berusia 23 tahun itu start di urutan ke-7 setelah kualifikasi, namun dua kali menjadi korban ‘tabrak lari’ (karena habis ditabrak dia tertinggal dibelakang) pada lap pertama, dan membuat tertinggal.. Dia mengetahui siapa yang menabraknya namun dia tidak mengatakannya..  “Di baju balapku (bagian kaki) ada bekasnya (ditabrak) dan dengan begitu aku tahu siapa itu (yang menabrak). Aku tidak akan mengatakannya, tapi aku tahu siapa dia (ada dalam daftarku),” katanya..

Marco Bezzecchi: Balapan yang Luar Biasa Tapi….

“Saat startl seseorang menabrak roda belakang saya. Di lap pertama, kemudian seseorang menabrak kaki saya di tikungan 17, itulah sebabnya saya tertinggal,” ujar pembalap asal Rimini-Italia itu merangkum fase awalnya yang rumit.

Namun, Bezzecchi mampu mengganti apa yang hilang, meskipun ban mengalami tekanan yang parah pada lap pertama balapan. Ini adalah malapetaka buat Bez selama balapan, karena, “Saya mengelola ban saya dengan baik, tetapi saya harus menggunakannya lebih keras dari yang saya inginkan dan mengendarai beberapa lap dengan lebih lembut. Di akhir balapan saya bisa tancap gas lagi dan menyalip Brad Binder, jadi saya finis ke-10,” imbuh murid Valentino Rossi itu.

Terlepas dari insiden di lap 1, dia tidak sepenuhnya puas dengan balapannya. “Kecepatan dan ritme saya bagus, seperti yang sebenarnya saya harapkan. Tetapi bahkan jika itu cukup untuk tempat ke-10 dan saya hanya kalah 6,6 detik dari pemenang Pecco, saya bisa menyelesaikan lebih baik,” ungkap rider Ducati itu.

Seri MotoGP ke-13 akan berlangsung pada 21 Agustus di Red Bull Ring. Bezzecchi sangat menantikan penampilannya di Styria. “Saya sangat menyukai Red Bull Ring, karena saya pernah menang di sana di Moto2 dan Moto3. Namun, chicane dipasang antara tikungan 1 dan 2. Itulah sebabnya, trek akan berbeda dari sebelumnya,” pungkas Bez.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page

%d bloggers like this: