Brad Binder: Firasat Bagus dan Strategi Guidotti

RiderTua.com – Setelah gagal masuk 10 besar di Austin, Brad Binder berharap mampu tampil lebih bagus di seri ke-5 MotoGP musim 2022 di Autodromo Internacional do Algarve. Pembalap Red Bull KTM itu mengatakan, “Firasat kami bagus di Portimao.” Rider asal Afrika Selatan itu adalah satu dari 10 pembalap MotoGP yang pernah naik podium di 4 balapan pertama musim ini. Finish di tempat ke-11 di Austin, rider berusia 26 tahun itu gagal masuk 10 besar untuk pertama kalinya musim ini. Akibatnya dia merosot dari peringkat 2 ke peringkat 6 dalam klasemen. Jarak Brad dengan pemimpin klasemen Enea Bastianini (Gresini) hanya 19 poin. Di Portimao dia ingin membangun awal yang baik untuk Kejuaraan Dunia MotoGP 2022. Di bawah manajer tim Red Bull-KTM yang baru Franscesco Guidotti, mereka punya strategi baru tahun ini..

Brad Binder: Firasat Kami Bagus di Portimao

Saat Brad Binder ditanya, apa strateginya untuk menghadapi GP Portugal mendatang? Sambil tertawa kakak Darryn Binder (WithU Yamaha) itu menjawab, “Mulai besok sampai race hari Minggu, semoga saya bisa cepat. Serius, ini adalah trek yang selalu saya nikmati saat balapan. Tapi agak sulit bagi saya untuk mengatur catatan waktu yang sangat baik di sini, dalam beberapa kali terakhir.”

“Tapi saya selalu bisa menjadi sangat konsisten dan saya memiliki beberapa balapan yang kuat. Saya finis di posisi ke-5 pada balapan pertama disini, tetapi di balapan kedua tidak terlalu kuat. Kami memiliki beberapa masalah dan itu sulit, tetapi saya sangat yakin bahwa set-up dasar baru kami akan sesuai dengan trek ini.”

Apa yang menyebabkan masalah bagi Brad Binder tahun lalu? “Kami kesulitan menjelang akhir musim tahun lalu. Masalah utamanya adalah berbelok, hingga race hari Minggu kami benar-benar tersesat. Kemudian pada hari Minggu kami mengubah beberapa hal dan itu jauh lebih baik. Dalam balapan itu tidak terlalu buruk, pada akhirnya catatan waktu cukup baik. Tapi saya tidak terlalu percaya diri dan tidak tahu di mana limit sebenarnya, karena saya telah kesulitan sepanjang akhir pekan. Saya lambat di awal balapan, kemudian menambah kecepatan dan berakhir di urutan ke-10,” ungkap rider berusia 26 tahun itu.

Di mana kekuatan KTM musim ini masih belum jelas setelah 4 balapan. Finis di tempat ke-2 oleh Brad Binder di Qatar diikuti oleh kemenangan Miguel Oliveira di Mandalika. Tapi balapan di COTA Amerika kurang berhasil bagi pabrikan asal Austria itu.

“Saya harus jujur, saya pikir motor kami sangat bagus di setiap trek tahun ini kecuali Austin. Sayangnya di Austin kami tidak dapat menemukan cara untuk menyatukan semuanya dan menjadi kompetitif seperti yang lain. Ke mana pun kami balapan, kami selalu cepat. Saya harap tren ini berlanjut dan Austin hanyalah pengecualian. Kami harus melihat di mana kekuatan kami sebenarnya. Tapi saya punya firasat bagus kami bisa kuat. Jujur, saya pikir paket kami akan bagus disini,” kata Brad percaya diri.

Setelah GP Texas, rekan setimnya Miguel Oliveira mengacu pada paket aero 2022. Binder menegaskan bahwa sebagai hasilnya top speed tampaknya menderita. “Di Austin kami merasakan perbedaannya. Tapi saya pikir tidak ada masalah di sini. Punyai kelebihan, tetapi juga punya beberapa kelemahan. Di Portimao misalnya, saya melihatnya dengan sangat baik,” imbuh Binder.

Setelah race luar Eropa yang bervariasi, banyak pengamat berasumsi bahwa balapan Eropa akan memberikan gambaran yang lebih jelas. Apakah Portimao dengan trek yang menanjak dan menurun lagi-lagi merupakan pengecualian? “Saya pikir segalanya akan sedikit tenang di sini. Saya pikir hal-hal hanya sedikit istimewa ketika kita sampai ke trek lain ini. Tapi begitu kita kembali ke Eropa dan terutama di Jerez, kami akan mulai melihat dengan tepat siapa dan di mana dan saya harap kami ada di atas podium,” tegas rider KTM itu.

Francesco Guidotti - KTM
Francesco Guidotti – KTM

Strategi Guidotti

Di bawah manajer tim Red Bull-KTM yang baru Franscesco Guidotti, motto sebelum awal musim adalah bahwa tim balap hanya boleh berkonsentrasi pada performa untuk balapan akhir pekan dan bukan pada tes pada hari Jumat. Apakah ini masalahnya? “Pasti,” tegas Brad Binder.

“Semuanya menjadi lebih terstruktur dan lebih tenang dari tahun lalu. Kami memiliki paket yang hampir sama sejak tes kedua. Kami hanya bermain-main dengan sedikit set-up, tergantung pada trek. Saya pikir tes sebenarnya sekarang di Eropa untuk melihat di mana posisi kita.”

Apakah Binder senang dengan strategi ini? “Saya senang dengan cara ini. Tapi saya ingin menang dan tidak finis ke-12 seperti terakhir kali. Jadi kita pasti harus bekerja sedikit lagi,” pungkas pemenang 2 kali MotoGP itu.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives