Mantap! Valentino Rossi Jadi Tes Rider Ducati

RiderTua.com – Claudio Domenicali membuka kemungkinan Valentino Rossi menunggangi motor Ducati lagi. “Valentino Rossi menjadi tes rider Ducati? Dall’Igna yang akan memutuskan,” katanya.. Karena Ducati dan Valentino Rossi adalah dua nama yang sudah direkatkan oleh tim VR46. Musim depan Luca Marini dan Marco Bezzecchi akan bersaing di MotoGP dengan motor Desmosedici. Namun kerjasama tersebut dapat dikonsolidasikan lebih lanjut, mungkin dengan menawarkan The Doctor sebagai tes rider. Jelas sudah ada tes rider Michele Pirro, namun keberadaan Rossi bisa menjadi daya tarik tertentu di merek Borgo Panigale itu.

Dulu memang Rossi kesulitan dengan Ducati, namun menurut petinggi Ducati bahwa ‘Ducati dulu bukanlah Ducati yang sekarang’. “Motor Ducati saat ini sangat berbeda, saya pikir dia akan menjadi kuat dengan yang satu ini (motor terbaru),” tambah Claudio Domenicali kepada media La Gazzetta dello Sport.

Apakah Rossi benar-benar akan menguji Desmosedici GP? “Ini akan diputuskan oleh Gigi. Kami tidak menyesal, itu adalah saat ketika kami tidak diciptakan untuk satu sama lain. Itu adalah motor yang sangat dekat dengan harapan Stoner dan sulit untuk diinterpretasikan bagi seorang pembalap yang terbiasa dengan motor yang lebih seimbang”.Bos Ducati Ini Sindir Rossi dan Banggakan Dovi

Claudio Domenicali puas dengan musim MotoGP terakhir dan menantikan tahun 2022 dengan ambisius, dengan tim Valentino Rossi bersaing di tahun pertamanya di kelas utama di bawah naungan tim Italia. Kejuaraan pembalap memang direbut Yamaha dengan Fabio Quartararo, tetapi pabrikan Italia itu memenangkan sisanya: gelar konstruktor dan tim. Dan Pramac sebagai tim satelit terbaik. “Sungguh, tidak ada penyesalan, saya benar-benar puas dengan bagaimana kami menyelesaikannya.. Untuk menyelesaikan dengan podium all-Ducati, yang belum pernah ada dalam sejarah, adalah nilai yang sangat besar… Baik saya dan Gigi Dall’Igna menganggap ini sebagai musim terbaik yang pernah ada,” kata bos Borgo Panigale itu…

Kini ujung tombaknya adalah Pecco Bagnaia, murid dari VR46 Academy milik Valentino Rossi. Menjadi runner-up tentunya memiliki hal yang harus diperbaiki tahun depan.. “Pecco finis dalam performa fantastis, dia adalah pembalap yang melakukan yang terbaik di paruh kedua musim ini. Butuh beberapa saat baginya untuk melangkah ke MotoGP, tetapi setelah Aragon dia berbelok. Pada kenyataannya terlihat bahwa dia siap untuk menang, tetapi karena satu dan lain alasan dia tidak membawanya pulang. Dia adalah anak yang sangat manis, tetapi ketika dia memasuki garasi dia sangat bersemangat, lihat saja matanya dan kamu akan melihat wajah yang berbeda. Gelar tersebut akan dimainkan pada 2022”.
(Artikel ini bukan untuk narasi konten Youtube..!)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page