Yamaha Takut Digertak Quartararo, Akhirnya Naikkan Top Speed M1?

RiderTua.com – Beberapa saat lalu diberitakan Quartararo mengancam tidak akan tanda tangan kontrak 2023 sebelum melihat perubahan top speed Yamaha M1. Rupanya pihak Yamaha baik Lin Jarvis dan Takahiro Sumi berusaha meredam gejolak ini.. Yang menarik disini Yamaha sekarang ‘sadar’ setelah sekian lama permintaan ini tidak digubris oleh para insinyur Jepang karena merupakan filosofi atau DNA Yamaha yang mengandalkan kekuatan menikung (Cornering Speed). Meskipun kita harus menunggu batas akhir sampai Sepang apakah benar ucapan Yamaha ini dibuktikan, namun paling tidak Yamaha terlihat melunak..

“Tahun depan kami akan berhadapan dengan delapan Ducati, jadi jika motor kami tidak melaju kencang, itu akan membebani pembalap. Jika kita tidak membuat motor yang pembalapnya dapat menunjukkan kekuatannya dan bertarung dengan Ducati, pembalap Yamaha akan frustrasi. Jadi saya ingin mempercepat pengembangan dan membuat motornya mampu bertarung (dengan Ducati)”… Nah, kenapa tidak dari dulu saat Rossi dan Vinales minta top speed ditambah, bahkan di musim terakhir Vinales mengeluh motornya kekurangan power (under power) bahkan untuk menyalip motor rookie Ducati (M1 lack of power), baru sadar? (Artikel ini bukan untuk narasi konten Youtube..!)

Bagaimana Yamaha bisa mengembalikan performa Quartararo setelah tahun 2020 drop dan tahun 2021 menjadi juara dunia?.. Faktor kuncinya adalah Frame dan faktor pembalap.. Tujuan insinyur Yamaha adalah untuk mengembalikan perasaan baik antara pembalap dengan kembali pada sensasi dari frame (sasis) motor 2019. “Kuncinya adalah perasaannya di bagian depan motor. Fabio adalah pembalap yang ingin memacu dirinya hingga batasnya. Ketika dia memiliki perasaan yang baik, dia bisa mencapai batasnya, tetapi dia tidak bisa melakukannya ketika dia tidak memiliki perasaan yang baik. Motor tahun ini memberinya perasaan ini. Saat pembalap memacu maksimal, motor dapat merespon dengan benar, yang berarti frame tahun ini sangat cocok dengan perasaan Quartararo.”  (Artikel ini bukan untuk narasi konten Youtube..!)

Faktor kedua yang mengantarkan Quartararo meraih gelar juara MotoGP adalah keseimbangan mental. “Mentalitas pembalap telah berubah dalam mengelola situasi sulit, tim mampu mendapatkan kembali kepercayaan diri dan tenang bahkan ketika ketegangan tinggi. Ini hasil dari saling percaya, sekarang tim bisa menghadapi akhir pekan dengan lebih tenang,” jelas Takahiro Sumi kepada salah satu media di Jepang..

Top speed  M1 2022?

Sudah terlihat mulai tes Misano dan terlebih lagi di Jerez, perhatian para insinyur Yamaha telah beralih ke prototipe 2022. Ada kecenderungan untuk meminimalkan gejolak pembalap juara baru yang menginginkan top speed ditambah. “Tahun depan kami akan berhadapan dengan delapan Ducati, jadi jika motor kami tidak melaju kencang, itu akan membebani pembalap. Jika Anda tidak membuat motor yang pembalapnya dapat menunjukkan kekuatannya dan bertarung dengannya, pembalap akan frustrasi. Jadi saya ingin mempercepat pengembangan dan membuat motornya mampu bertarung”. (Artikel ini bukan untuk narasi konten Youtube..!)

Artinya kemauan Quartararo akan dituruti Yamaha sehubungan dengan kalah speed dengan Ducati… Kenapa tidak dari dulu..?

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page