Quartararo Juara Dunia Jika Finish di Depan Pecco

1

RiderTua.com – Dengan keunggulan 52 poin, Fabio Quartararo memiliki semua kartu as dengan 3 balapan tersisa untuk menjadi juara dunia MotoGP. Untuk menjadi juara dunia, pembalap pabrikan Yamaha itu hanya harus finis satu tempat di depan Pecco Bagnaia di Misano. Jika ini benar-benar terwujud, maka pembalap berusia 22 tahun itu akan menjadi juara dunia asal Prancis pertama di kelas utama dalam lebih dari 70 tahun sejarah GP. Sebaliknya, jika Pecco (Ducati) memenangkan 3 balapan di Misano, Portimao dan Valencia, Fabio hanya harus 3 kali finis ke-8. Pembalap berjuluk El Diablo itu mampu menunjukkan performa kuatnya dengan musim yang hebat. Statistik menunjukkan bakatnya yang luar biasa. Dalam 15 balapan, dia 14 kali berada di barisan depan, 4 di antaranya meraih pole position. Hanya di Qatar dia melewatkan 3 besar di kualifikasi, tapi setidaknya dia start dari baris kedua. Itu mendukung kemampuannya untuk melahap lap cepat di aspal kapan pun, itu penting.

Quartararo Juara Dunia Jika Finish di Depan Pecco

Selain itu, Quartararo meraih 5 kemenangan dan 5 kali podium musim ini. Hanya sekali dia berakhir di luar 10 besar, ketika dia diperlambat oleh masalah arm pump di Jerez. Bahkan ketika dia melewati hari-hari buruknya, dia masih mencatatkan hasil bagus. Itu menggarisbawahi karakter balapnya dan kemampuannya untuk melihat gambaran besar.

Konsistensi adalah kunci merengkuh gelar dunia MotoGP. Tahun sebelumnya, dia kurang konsisten. Sekarang dia membuktikan bahwa kini dia sudah semakin dewasa. Seorang juara tahu bagaimana peluangnya untuk menang, tetapi dia juga tahu kapan harus menempatkan poin di atas harga dirinya.

Sepanjang waktu Quartararo selalu menampilkan dirinya yang santai dan bahagia. Sementara pembalap lain lebih suka mempelajari semuanya sendiri dan mengabaikan segalanya, Fabio lebih suka mengobrol dan bercanda dengan para mekaniknya.

Selain kedewasaan dan kejelian, seorang juara tentu juga membutuhkan keterampilan membalap yang luar biasa. Quartararo memiliki banyak hal itu. Tengok saja pembalap Yamaha lainnya. Mantan rekan setimnya, Maverick Vinales menjadi sangat tertekan sehingga kolaborasi itu berakhir sebelum akhir musim. Valentino Rossi begitu banyak menemui masalah dan hasilnya sangat mengecewakan, sehingga akhirnya dia memutuskan untuk mundur. Franco Morbidelli yang menjadi runner-up tahun lalu, juga kesulitan sebelum cedera memaksanya untuk istirahat panjang.

Pasang Surut di Awal Karir

Fabio membalap sejak dia berusia 4 tahun, dan kemudian berhasil meraih gelar pertamanya. Dia memenangkan dua kejuaraan CEV (sekarang Kejuaraan Dunia Junior) berturut-turut dan dipromosikan ke Kejuaraan Dunia pada usia 15 tahun. Komisi Grand Prix mengadaptasi aturan khusus untuk ini.

Harapan yang besar. Tapi Fabio tidak bersinar, meskipun berhasil naik podium beberapa kali di tahun debutnya. Pada tahun 2017 dia naik dari Moto3 ke kelas Moto2, di mana dia memenangkan tahun kedua. Dia ditolak untuk yang kedua (tekanan ban terlalu rendah).

Meski kekurangan talenta lain, itu masih cukup meyakinkan Yamaha dan tim satelit baru Petronas SRT untuk memberinya tempat di musim MotoGP 2019. Pilihan ini tampak mengejutkan dalam beberapa hal, tetapi kepercayaan mereka terbayar. Fabio meraih 7 podium di musim rookie-nya dan beberapa kali menantang Marc Marquez. Namun pada akhirnya, dia gagal memenangkan balapan di tahun pertamanya.

Musim 2020 dimulai dengan lebih menjanjikan. Tetapi setelah meraih 2 kemenangan di Jerez, Fabio seperti kehilangan arah. Serangkaian fluktuasi performa yang tidak terduga dan penampilan yang mengecewakan, menyebabkan dia turun ke posisi ke-8 secara keseluruhan. Untuk menjaga temperamennya, Fabio memanggil seorang psikolog olahraga di musim dingin. Dan promosinya ke tim pabrikan adalah lompatan besar akan keyakinannya.

Ada satu pertanyaan yang menggelitik, apakah Fabio bersinar di era baru di mana kaum muda mendominasi? Atau hanya sementara sampai saat Marc Marquez akan berkuasa lagi?

Seseorang akan cenderung memilih yang pertama, terutama karena Bagnaia yang terlambat berkembang setidaknya harus ada dua pembalap atau lebih untuk keseruan sebuah balapan.

1 COMMENT

Leave a Reply