Pol Espargaro Justru ‘Kehilangan Uang’ dengan Pindah ke Honda

0

RiderTua.com – Pol Espargaro mengingat kembali tahun pertamanya di kelas utama (MotoGP), ketika dia berada di tim Tech3. Di mana kondisi teknisnya sangat tidak seimbang anatar tim satelit dan tim resmi Yamaha kala itu.. Saat dengan Yamaha mereka hanya dibekali 3 mesin untuk menjalani seluruh musim dan itu berarti mereka harus mampu menghemat mesin dan lebih lemah dibanding tim pabrikan, karena tiga mesin tidak cukup kuat untuk mengikuti semua balapan. RPM mesin harus diturunkan demi menghemat mesin, beda dengan saat ini, mesin tim satelit sama dengan pabrikan..

Pada saat itu, itu adalah awal diperkenalkannya automatic gearbox, yang tidak mampu dibeli oleh tim satelit dan memberi keuntungan beberapa ‘nol koma detik’ per lap.. “Jadi kami harus melawan Jorge Lorenzo di masa jayanya dan dengan Valentino Rossi. Bagi saya sebagai pemula, hal itu praktis tidak mungkin dan saya sangat tidak nyaman “.

Espargaro Siap Bertarung Seperti Singa, Marquez Singa yang Terluka

Perjuangan di KTM

Dia juga menjelaskan bagaimana dia memutuskan untuk pindah ke KTM. Di Yamaha dia menunggu Rossi pensiun, dia bahkan memiliki kontrak dengan Suzuki di atas meja negosisasi, tapi dia menolaknya dan memilih menunggu Vale pensiun. Kemudian dia melihat bahwa Valentino tidak berniat ‘turun dari motornya’. “Dan saya melihat bagaimana keadaan saudara saya (Aleix) dan Maverick, dan saya pikir ketika ada kesempatan untuk mendapatkan kontrak tim pabrikan, saya akan pindah ke sana. Begitulah saat KTM masuk ke MotoGP, saya berbicara dengan manajer saya dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus ada di sana. Selama 4 tahun yang sangat intens dan sulit di KTM, tapi saya telah menyelesaikan dengan warna-warna ini (Repsol), jadi saya akan menandatanganinya lagi”.

“Karena masalah kontrak dengan KTM, saya tinggal beberapa jam lagi untuk bisa menandatangani kontrak dengan Honda. Banyak orang mengatakan bahwa saya pergi ke Honda untuk mendapatkan uang (lebih), saya sudah memberi tahu Anda bahwa (itu) tidak (benar), saya telah kehilangan uang dengan pindah ke Honda ”. Dia menceritakan bagaimana semua ini terjadi sehari sebelum tes KTM di Austria setelah pembatasan akibat krisis kesehatan. “Malam sebelum menandatangani kontrak dengan Honda saya tidak tidur satu jam… nol. Itu adalah momen yang akan selalu saya ingat, karena saya tidak berjuang untuk tempat di tim, saya berjuang untuk impian saya ”.

Leave a Reply