Lucio Cecchinello Ingin Balas Kebaikan Fausto Gresini Lewat Valentino Rossi

0

RiderTua.com – Ada kesamaan antara Lucio Cecchinello, Fausto Gresini dan Valentino Rossi: sama-sama pembalap MotoGP, orang Italia dan pemilik tim balap MotoGP.. Lucio Cecchinello berujar bahwa mendiang Fausto Gresini dengan ringan tangan telah membantu mereka semua… Pemilik tim LCR Honda, Lucio Cecchinello memberikan penghormatan kepada mendiang Fausto Gresini sebagai pribadi, pembalap sekaligus pemilik tim. Kedua pria asal Italia itu menjadi saingan sebagai pembalap dan bos tim, tetapi hubungan antara keduanya penuh dengan rasa saling menghormati. Bos LCR akan melakukan hal yang sama, ketika Valentino Rossi datang ke MotoGP bersama tim miliknya pada tahun 2022 dan meskipun hanya sekedar meminta saran.

Lucio Cecchinello: Fausto Ringan Tangan Telah Membantu Kami Semua

Saat remaja, Lucio Cecchinello mendekorasi kamarnya dengan poster Fausto Gresini. Meski usianya 9 tahun lebih muda dari dua kali juara dunia 125 cc itu, kedua mantan pembalap Italia itu masih bersaing sebagai pembalap di kelas 125 cc. Sebelum kemudian menjadi rival lagi sebagai pemilik tim GP yang sukses.

Lucio Cecchinello yang kini berusia 51 tahun, memang tidak cukup mendekati kesuksesan Gresini sebagai pembalap. Tetapi bos tim LCR Honda itu memenangkan 7 balapan 8 liter. Dia total mencapai 19 podium GP dan memenangkan Kejuaraan Eropa 125cc pada tahun 1996, di depan Valentino Rossi yang saat itu sedang naik daun. Sementara itu, Cecchinello telah meraih 3 kemenangan MotoGP sebagai kepala tim MotoGP bersama Cal Crutchlow.

Dalam sebuah wawancara, Cecchinello mengobrol di luar garasi. Dan dia mengungkapkan pencapaian seumur hidupnya, dan kepribadian Fausto yang meninggal karena sakit pada Selasa kemarin.

Ketika Lucio ditanya, kenangan apa yang dia miliki tentang Fausto Gresini sebagai pembalap? Dia menjawab, “Saya balapan melawan Fausto di kejuaraan 125cc Italia pada akhir 1992. Pada 1993 dan 1994 kami bertemu lagi di Kejuaraan Dunia.”

Fausto mencapai kesuksesan terbesarnya di era 2-silinder bersama tim pabrikan Garelli. Pada tahun 1988 si kembar dilarang, setelah itu Honda mendominasi selama bertahun-tahun dengan silinder tunggal.

Lucio melanjutkan, “Ya, saya hanya mencoba MBA 2-silinder sekali pada musim dingin tahun 1990. Tetapi saya dapat memberi tahu, bahwa ketika saya berusia 16 tahun saya memiliki poster Fausto, Carlos Lavado, Luca Cadalora dan Pierfrancesco Chili di kamar saya. Saya adalah penggemar Fausto. Saya menyaksikan semua balapan dan mengagumi semua pertarungan yang dia lakukan melawan Cadalora, ketika mereka berkendara bersama untuk Garelli pada 1986.”

“Saat itu saya belum mengikuti balapan apa pun, saya masih terlalu muda.
Ketika saya kemudian balapan melawan Fausto, saya menyadari bahwa dia benar-benar jago late braking dan dia menunjukkan keahliannya, terutama di tikungan cepat.”

Fausto Lawan yang Tangguh

“Tapi saat kami bertemu di lintasan balap motor, Fausto sedang berada di akhir karirnya. Dia tidak lagi memiliki motor yang sangat kompetitif, saat itu dia berkendara untuk Scot Honda. Sejujurnya, saya kemudian menjadi penggemar Fausto ketika dia membangun tim GP-nya setelah karier membalapnya selesai. Karena sebagai pemilik tim, dia dengan cepat menjadi rujukan banyak tim balap lainnya.”

“Fausto memulai timnya sendiri untuk pertama kalinya pada tahun 1997, dengan V2 Honda di Kejuaraan Dunia 500cc bersama Alex Barros. Saya punya tim sendiri sejak tahun 1996, tapi awalnya hanya di kelas 125cc.”

“Gresini Racing segera menjadi panutan dan model untuk semua tim satelit lainnya di kejuaraan dunia. Cara dia bekerja dan cara dia memperlakukan sponsor kemudian mempersempit perbedaan antara tim pabrikan dan tim satelit.”

“Dia juga menemukan investor baru di seluruh dunia dan membawanya ke balap motor. Dengan melakukan itu, Fausto telah membantu kami semua mengembangkan bisnis kami karena pada dasarnya kami meniru semua caranya bekerja. Model bisnisnya bermanfaat bagi kita semua.”

“Sebagai mantan juara dunia, Gresini memiliki bakat untuk menemukan bakat baru. Dia menahbiskan dirinya sebagai pencari bakat. Dia berhasil tiga kali menempati posisi kedua di Kejuaraan Dunia MotoGP dari 2003 hingga 2005, bersama Gibernau dan Melandri. Yang pada saat itu dia mengalahkan tim Repsol Honda yang terkenal itu, tiga kali berturut-turut.”

“Tapi saya ingat tahun 2012 hingga 2014, saat Stefan Bradl menjadi pembalap saya dan Gresini bersama Bautista. Persaingan sengit muncul saat itu. Itu tentang memperebutkan posisi tim satelit Honda terbaik.”

“Fausto adalah lawan yang tangguh di lintasan balap motor sebagai pembalap, tetapi dia juga merupakan pesaing yang kuat sebagai pemilik tim. Karena dia juga menampilkan dirinya sebagai pesaing yang berani di samping lintasan balap motor.”

“Apa pun yang dia bisa lakukan untuk tidak memberikan keunggulan kepada para rival di antara tim, dia akan melakukan dan mengaturnya. Tetapi tetap dengan cara yang jujur, profesional, dan sopan.”

Bos Tim Gresini Dirawat di Rumah Sakit

Fausto Memperlakukan Semua Orang dengan Hormat

Lucio masih melanjutkan kenangannya bersama Fausto. “Saya ingat, saya memulai tim MotoGP milikku pada tahun 2006 dengan Honda. Saat itu saya berada di bawah sedikit tekanan waktu, saya harus menyatukan tim dalam waktu yang relatif singkat.”

“Tentu saja, saya mencoba menghubungi Fausto untuk mendapatkan beberapa informasi berguna. Saya ingin tahu cara memesan suku cadang, berapa banyak tenaga yang saya butuhkan, dan sebagainya. Fausto sangat ramah, tetapi saya segera dapat melihat dengan jelas, bahwa sebenarnya dia berusaha untuk tidak menjawab pertanyaan saya,” kata Lucio sambil tersenyum.

“Jelas aku paham, bahwa dia tidak ingin menyebarkan informasi dan rahasia yang berharga. Dia tahu bahwa sebagai pemilik baru tim MotoGP, saya akan menjadi saingannya. Dia tidak salah tentang itu. Fausto Gresini tidak dapat menemukan anggaran untuk 2015, dia harus menyerahkan tim Honda-nya dan bergabung dengan Aprilia. Saya adalah satu-satunya tim satelit HRC yang tersisa.”

“Sudah beberapa tahun kami sebagai tim satelit Honda berjuang sengit. Tapi saya selalu punya bahan untuk ngobrol dengan Fausto. Ya, tentu saja. Kami selalu berbicara satu sama lain. Perlu diingat, tidak pernah ada masalah komunikasi di antara kami.”

“Hubungan pribadi kami selalu didasarkan pada basis profesional. Namun, saya dapat mengatakan bahwa dia selalu menyimpan informasi tertentu untuk dirinya sendiri untuk melindungi timnya. Tidak apa-apa.”

“Mungkin saya harus melakukan hal yang sama, ketika Valentino Rossi datang ke MotoGP bersama tim miliknya pada tahun 2022 dan meminta saran dari saya. Benar-benar, ya. Saya akan berperilaku serupa dengan Fausto,” pungkas Lucio.

Leave a Reply