El Diablo: MotoGP Lebih Mudah dari Moto2 atau Moto3?

Sebelum ke MotoGP, Fabio Quartararo dianggap sebagai talenta super ketika dia menjalani debutnya di Kejuaraan Dunia Moto3 pada tahun 2015.

Fabio Quartararo: Saya Tahu Rahasia Suzuki
Fabio Quartararo: Saya Tahu Rahasia Suzuki

RiderTua.com – Fabio Quartararo atau El Diablo mendapat pertanyaan apakah MotoGP lebih mudah dari Moto2 atau Moto3? .. Pertanyaan wartawan ini muncul karena pembalap Perancis ini tidak pernah menang di Moto3 dan hanya memiliki satu kemenangan di kelas Moto2 dan mendadak menjadi superstar baru di MotoGP.. Bahkan saat ini menjadi pemimpin klasemen.. Fabio berbicara tentang kariernya dan titik balik garis hidup balapnya di musim 2018..

El Diablo: MotoGP Lebih Mudah dari Moto2 atau Moto3?

Fabio Quartararo dianggap sebagai talenta super ketika dia menjalani debutnya di Kejuaraan Dunia Moto3 pada tahun 2015. Pembalap muda Prancis itu jelas mengalahkan lawan-lawannya di kejuaraan nasional Spanyol CEV. Tapi kemudian setelah beberapa balapan, kekecewaan menderanya. Tidak pernah menang di Moto3, hasil yang mengecewakan dan kepindahan ke Moto2 membuat karier Quartararo sulit. Tapi kemudian bisul itu pecah.

El Diablo kembali mengingat musim Moto2 dua tahun lalu ketika dia bertarung untuk Speed ​​Up.. “Saya mengalami perasaan terburuk di Argentina pada tahun 2018. Saat kualifikasi saya berakhir di posisi 28. Saat itu saya bertanya pada diri sendiri.. Apa yang saya lakukan di sini. Saya sangat tertinggal dan tidak tahu di mana saya berada. Sejak saat itu, saya benar-benar mengubah pendekatan saya. “

Quartararo Salahkan Rem Yamaha yang 'Melempem'

Pergi ke Psikolog Olah Raga

“Saya pergi ke psikolog untuk melihat apa yang terjadi. Sejak saat itu kami membuat kemajuan di Jerez dan Le Mans. Saya meraih kemenangan pertama saya di Barcelona. Momen ini sangat penting bagi saya,” kata Quartararo.

Setelah sukses di Barcelona, ​​tim MotoGP menjadi sadar akan bakat super Fabio. Tim Petronas Yamaha yang baru dibentuk merekrutnya untuk musim 2019 dan melengkapinya dengan Yamaha M1 versi lama… Para pembuat keputusan dikritik karena hal ini, karena hasil Quartararo di Moto2 tidak konsisten.

Namun sejak awal musim 2019, Quartararo menunjukkan bakatnya dan membuat kejutan. Tahun ini pembalap Yamaha itu mengawali musim dengan dua kemenangan dan memimpin klasemen pembalap sejak balapan pertama. Ketika ditanya .. apakah MotoGP lebih mudah daripada kelas moto2 dan moto3?

Tidak lebih mudah dari Moto2

“Tidak seperti itu… Saat saya masuk ke MotoGP, saya langsung merasa sangat nyaman. Banyak orang yang lebih peduli secara profesional daripada di Moto3 dan Moto2. Saya beradaptasi dengan cukup cepat. Saya mendapat dukungan yang sangat baik dari tim. Mereka banyak membantu saya,” ujar Quartararo.

“Sejak awal musim 2019, kepala kru saya menunjukkan beberapa trik. Kami mencoba banyak hal dengan motor dan melangkah selangkah demi selangkah. Saya memiliki perasaan yang sangat baik di Qatar. Saya berada di urutan kedua secara keseluruhan. Kepercayaan diri meningkat dan saya menjadi lebih cepat,” tambahnya..

“Di MotoGP, kita harus memikirkan ban, pemetaan, dan rem mesin (engine brake). Saya telah beradaptasi dengan cukup baik. Saya menemukan cara mengatur ban jauh lebih baik daripada di Moto2,” pungkas pembalap Petronas itu.

Be the first to comment

Leave a Reply