Karena Tak Masuk Akal dan Omong Kosong, Proposal Ducati Ditolak!

Presiden dan bos IRTA dari tim Tech3 tidak melihat keuntungan menggunakan hanya satu motor di MotoGP bahkan berbahaya

Herve Poncharal

RiderTua.com – Herve Poncharal berbicara dalam posisinya sebagai Presiden IRTA… Yang berusaha meyakinkan penggemar MotoGP. Bahwa gelaran perdana akan dilangsungkan pada tanggal 19 Juli. Dia juga berbicara tentang bagaimana balapn musim ini akan dilakukan dengan prosedur ketat. Dan yang menarik adalah usulan Ducati yang menurutnya omong kosong tidak disetujui.. Karena tak masuk akal, proposal Ducati ditolak!

Karena Tak Masuk Akal Proposal Ducati Ditolak

“Kami berusaha untuk positif, kami mencoba berpikir tentang apa yang akan terjadi di masa depan,” kata Poncharal dalam sebuah wawancara dengan MotoGP Round Table. Mudah-mudahan akan ada kepastian segera, karena saya sudah melihat beberapa kabar baik dari Spanyol, di mana perbatasan akan dibuka mulai Juli. Yang berarti, meskipun kami belum menunggu pengumuman resmi dari Dorna, bahwa balapan Jerez dari 19 dan 26 Juli akhirnya hampir dapat diformalkan “.

Herve Poncharal

Proposal Ducati ditolak

Peraturan di tim akan kaku dan ketat dan harus dihormati. Menurut Poncharal, ada kemungkinan 85% bahwa Spanyol akan menyetujui protokol yang disajikan oleh Dorna. “Untuk pengecualian kemungkinan bahwa setiap pembalap hanya disediakan satu motor, proposal yang dibuat oleh Ducati untuk memotong biaya dalam periode krisis kesehatan dan ekonomi ini.

Gigi-DallIgna

“Hal itu benar-benar omong kosong bagiku..! Kami memiliki format yang berfungsi baik dengan dua motor, misalnya dalam balapan flag-to-flag, penonton sangat menyukai pertunjukan ini. Karena media dan penggemar bisa mengerti apa yang sedang terjadi. Kami juga memiliki sesi FP4 selama 45 menit kemudian ada Q1 dan Q2, jadi tidak mungkin untuk menggunakan format ini dengan satu motor “.

Berbahaya

Presiden dan bos IRTA dari tim Tech3 tidak melihat keuntungan menggunakan hanya satu motor, terutama dalam hal keselamatan. “Jika pembalap menghancurkan satu-satunya motor dan tim harus membangunnya kembali dengan cepat, keselamatan bisa menjadi masalah. Jika kru tim harus bekerja dengan sangat cepat tanpa memeriksa semuanya. Kemudian hal lain akan membutuhkan banyak orang untuk membangunnya kembali dalam waktu cepat.”

Be the first to comment

Leave a Reply