Kemenangan CBR 250..kemenangan “Identitas”…

Mau enggak mau..suka tidak suka sebuah ajang balap akan berpengaruh pada varian “produksi massal”nya… walaupun yang dibalap itu adalah jauh speknya..jauh kualitas kompenennya… Walau yang menang adalah CBR ART…tetap saja merupakan kemenangan CBR250…!!!

Gak usah jauh-jauh contohnya kala kemenangan Honda repsol MotoGP saja, yang pakai bebek repsol juga bangga kok.. ya too… apalagi ini spek motor ‘mirip’..basic sama… 1 silinder… Karena kadang sebuah kemenangan bisa jadi hanya sebuah “imajinasi”.. “identitas”saja,  itu sudah cukup… dan itulah manusia adanya… gak bisa disalahkan…

Walupun bisa jadi ‘Ninja 250 Team’ kalau boleh dikata “belum siap”…Tapi secara positif hal ini kita anggap sebagai titik awal menggeliatnya balapan yang lebih bergengsi antar pabrikan… kelas seperempat liter ..dimana motor ini lebih banyak dipakai oleh konsumen tanah air(Ninja 250 dan CBR 250)..dan bisa jadi ajang pembibitan rider moto3 kedepan… kita lihat saja bagaimana untuk race-race kelanjutannya..apakah semakin seru…tentunya Kawasaki gak akan tinggal diam…atau Honda akan tetap menunjukkan superioritasnya… tapi kalau sudah balik ke ‘anggaran’ ke mana-mana tetap kuat Honda…gak di dunia(motoGP) gak di Indonesia…Hanya regulasi yang bisa menghentikannya… atau para kompetitor akan Give Up (menyerah)……..Honda kok dilawan..ibarat kata… Lo Jual Gue Beli :mrgreen:

57 Comments

    • yups bener bgt bro… ane setuju sm komen bro… balapan bebek ditiadakan dan diganti sm balapan sport batangan. kelas berjenjang mulai dari kelas 150cc, 250cc dan 600cc. istilahnya pembibitan supaya kelak kedepannya kita bisa liat pembalap2 Indonesia di ajang yg lebih bergengsi sprti WSS,WSBK ato MotoGP…

  1. ya jelas menang mazbro lha wong si pezek ART full tune up,ganti klep,ganti injeksi yg lebih gede,ganti suspensi n pelek,ganti ECU…
    Sedang si ijo?
    baca maniak motor biar jelas

  2. gw harap regulasinya diruba. dan kalau perlu regulasi bebas buat keduanya. biar gak ada alesan buat para pecundang. gw yakin dengan begitu pun cbr masih ngelawan. sekarang gini bro, cbr 250r injeksi, dan ninja 250r karburator. jelas lebih gampang buat cbr untuk menaikkan power motor walaupun biaya lebih mahal. so, kalo ninja 250r masih karbu, sampe kapan pun sulit buat lawan cbr 250r. WALAUPUN REGULASINYA BEBAS

  3. Sing penting orang awam tahunya CBR 250 menang atas NINJA 250 heheeeeeeeeeeeee, wah gak salah ane pilih si CBR 250 mantaaaaaaaaaaaaaaaap

    • kalo product massalnya beda bro spec nya… CBR 250 dibikin full Spec Racing seperti ART mungkin ongkosnya bisa buat beli Ninja 250

  4. menang ya menang, kalah ya kalah…
    Sudah sesuai regulasi. Gak setuju.. rubah regulasinya.

  5. menang ya menang…kalah yo ngaku kalah…regulasi wes d sepakati bersama antara KMI ,honda, penyelenggara koq…trus lek kalah salahe sopo coba?? ngaku aja lah…
    meskipun ane lebi suka Ninja 250…

  6. hmmm… kalo regulasi tetep kek gini n cbr mendominasi, dijamin balapan tahun depan bakal jadi omr honda…

    kalo sama penjualan, tetep pembeli lebih seneng beli tampang…. 😀 dan ini ada pada ninja, kecuali cbr250 pinjem desain fireblade, pasti ngefek jualannya…

  7. Lo Jual Gw Borong…..Awas jgn smp kantong kobong, nanti bisa monyong-monyong.
    Klo bicara soal dana duit’y ASTRA ga ada nomor seri’y

  8. heran masih banyak yg komen ga boleh di tune up ntu n250…baca baca lagi mas bro,potensi n250 max 50hp…so pinter pinter yaa…

    • N250R punya potensi di tune up sampai 50 HP, sedangkan CBR250 45 HP, cuman buat N250 bobotnya harus ditambah. begitu kan bro… maklumin ajalah kalo ada yg blg N250 gak blh di tune…
      ^_^

      • ninja bisa ampe 50hp? Setau ane baru ninja yang dipasang turbo, yang bisa tembus segitu. Peraturan dikejurnas, ninja cuman boleh porting n polish, ganti karbu yang besaran, and CDI racing. sedangkan klo cbr dia boleh bore up, ganti klep besar, boleh ganti thortle body lebih besar max 33 ( kalo di motor ninja karbu ), ganti injektor yang lebih deras, ganti ECU, malah sampe modifikasi rangka/Chassis/frame, dan CBR boleh diet ketat hingga 130kiloan.
        Sama aja kaya Jupiter z full spec road race diadu sama satria F standar racing.

        Knapa cuman CBR ART yang kenceng, Soalnya cuman tim kaya yang bisa beli dan modifikasi part racing sampai seperti itu. Klo CBR ampe kalah, itu baru namanya aneh.
        Yang punya tim Om Benny Djati loh, dia professional, tau dimana celah regulasi.

  9. yups bener bgt bro, yamaha sm scorpionya n suzuki sm inazumanya, tinggal dikasih fairing. cuman masalahnya yamaha sama suzuki kayaknya gak niat dan sepertinya yamaha lebih fokus ke balapan bebek.

  10. abisnya kalo nggk dikasi menang, besok2 ngambek nggk mau balapan lagi. Tahun depannya keluar deh, ntar tahun depan balik lagi isinya cuman ninja doang.

    Kalo kaya sekarang gini kan jadi seru, apalagi CBR menangnya telak. Mungkin seri kedua, bakal banyak jga privater turun pake CBR. Jadi rame deh kejurnasnya.

    Jangan sampe kaya kejurnas mobil turing, isinya jazz semua, gara2 toyota ngambek nggk pernah menang. hehehehe 😀

  11. ya regulasinya semoga dirubah deh… jadinya 2-cbr ART lawan segrombolan Ninin… ?
    kalo gini ya akan mrotes regulasi terus sampe ninin menang menjatuhkan ART…
    yg menang kan hanya cbr nya ART, masi ada cbr cbr lain di tengah2 geng ijo…
    apa d motoGP / wsbk yg jumlah silindernya byk pasti di depan terus…?
    yang langsung gulung tikar lebih banyak dari pada ber’alibi…
    profesional

  12. cbr 250 gak ada matinya kawan..
    w sendiri make cbr 250 dan pede bgt kalo lawan ninja 250..
    tapi kapan lagi nih race di sirkuit sentul nya? antara cbr lawan ninja??

  13. Kalau di sirkuit, jika ecu dan spek sama2 full racing, maka satu silinder tetap juaranya. Coba hitung pake ilmu kompresi, stop and go, torsi sesudah tikungan. Tanya kenapa ‘satu’ silinder raja ketangguhan di sirkuit.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*