Tertib Lalu lintas diawali dari Keluarga..lah kok bisa…!!!

Namanya juga awal pasti dimulai dari usia muda..dikala belum ngerti apa-apa…belum sadar akan akibatnya jika melakukan sesuatu…dimana yang menurut dia “menghibur” adalah sesuatu yang berbahaya ambil contoh saja balap liar….

Tertib dimulai dari keluarga..

Kenapa bisa dari keluarga..?yah kontrol dari orang tua akan membawa anak ke arah mana dia akan bertindak.. artinya peran orang tua besar sekali dalam memberikan pemahaman sesuatu yang benar serta melarang sesuatu yang tidak pada tempatnya dan bukan membiarkan… ‘ah memang sudah jamannya’  ..’biar anak jadi pemberani’ dan anggapan lain yang seolah-olah mereka juga ikut mendukung dan menjadikannya anak “alay” 🙂

Alay dimulai dari keluraga…

Kenapa bisa dari keluarga…? anak gak dibelikan helm..emang anak sudah bisa beli sendiri apa..??? anak dikasih teladan dimana kita sendiri selalu memakainya… jadi begitu anak lahir selalu melihat orangtuanya selalu memakai  helm, itu contoh kecil saja… berikutnya ajak ,bonceng anak untuk dikenalkan(walau secara gak langsung..) bagaimana riding yang aman… dan tertib… bisa kan… 🙂

Melanggar Aturan dimulai dari keluarga…

Kenapa bisa dari keluarga…?
Anak: “Pak minta uang pak..!”…
bapak:”buat apa??? ..”
anak :”buat beli sirbo pak..temen-teman pakai semua kan keren pak.!.” ..
bapak:”ya sudah beli yang paling keceng suaranya yah … “… :mrgreen:

Anak membeli sesuatu yang ‘dilarang’…orang tua tidak tau-menau… atau pura-pura gak tau yang penting anaknya senang…

Hal diatas hanya sebagian contoh  dimana keluarga juga bisa membentuk anak untuk tidak taat aturan..dimana selain faktor keluarga linkungan rumah,sekolah juga berpengaruh…

Jadi..mulailah tertib dari keluarga masing-masing… 🙂

Related Articles

26 COMMENTS

  1. bukan mau mengkontra lho pak RT.
    tapi yg lebih berpengaruh kayaknya lingkungan..
    contoh real, ada temen kerja yg pensiunan alay gitu. sruntulan gak jelas yg ternyata pengaruh dari temen2 kumpulnya.
    setelah kerja & kumpul bareng orang2 tua yg tertib ya akhirnya ikut2 tobat juga…

    • Hmm cara pendekatan yang harus mengena kali yah… karakter anak beda-beda dan yang tau betul adalah si orang tua tadi ,dari kecil anak ini kalau dikasih tau secara halus da persuasif akan nurut dst…
      gak apa2 mas bro kita diskusi nih 🙂

    • memang sih kita sebagai orang tau yg lebih ngerti karakter anak2 kita..
      salah satu contoh yg paling perilaku yg gampang ditiru oleh si anak ya dari orang tua itu..
      dalam keluarga saya pribadi juga udah kasih contoh pada anak saya soal pakai helm. kalo mau pergi anak saya selalu minta pake helm. kadang kalo saya gak pake, malah si valen yg ngingetin suruh pake helm.
      emang kalo dididik secara halus pasti mengena. sambil kita tetap awasi pergaulan di luar juga.
      Pak RT nih kayaknya yg udah lebih pengalaman 😀

    • yupz… lebih besar pengaruh dari lingkungannya.
      gaul dilingkungan rider ban kecil ya ikutan tren itu,
      gaul dilingkungan rider penyuka sirbo dan stik parkir ya sedikit banyak ikutan juga.
      ortu biasanya pasti dah mewarning apa saja yang boleh atau tidak dilakukan saat berkendara.
      ortu yang tertib lalin pasti sudah memperingatkan. kalau acuh tak acuh ya muncul dah alay.
      lingkungan sangat berpengaruh dan ortu juga berpengaruh tapi tidak sebesar lingkungannya.
      #mbuh mudeng po ora?? :mrgreen:

      • dengan penjelasan teknis resiko ban kecil..dan sangsi(razia polisi) pasti sedikit “menyadarkan” kelak….
        atau ortu yang tegas—> motor dirantai dirumah wkwkwkwk :mrgreen:

      • bapakeValen says:
        17 Januari 2012 pukul 7:06 pm

        alhamdulillah yaahh…. ane mubeng.. :mrgreen:

        wakakakakakaka……. asyemmmmm…. :mrgreen:

        ridertua says:
        17 Januari 2012 pukul 7:13 pm

        dengan penjelasan teknis resiko ban kecil..dan sangsi pasti sedikit “menyadarkan” kelak….
        atau ortu yang tegas—> motor dirantai dirumah wkwkwkwk :mrgreen:

        ho’oh pak.
        tapi ada juga yang nekat pinjem punya temen kalau di tegasin.
        kesadaran dari si anak biasanya timbul kalau udah ndlozor akibat ulahnya sendiri.
        ya mungkin perlakuan dari ortu ngga bisa pukul rata mesti begini, mesti begitu.
        tergantung dari sifat keluarga itu sendiri.
        nah kalau dari sini, mulai sama dengan artikel pak RT, keluarga sangat berpengaruh dalam mengedukasi tertib lalin.

      • kalo pendekatan dengan cara ekstrim kayaknya malah bikin si anak berontak deh..
        makanya kembali ke laptop eh… ulasan pak RT ”
        peran orang tua besar sekali dalam memberikan pemahaman sesuatu yang benar serta melarang sesuatu yang tidak pada tempatnya dan bukan membiarkan…”
        harus secara persuasif & memberi contoh dari diri sendiri.. kalo nggak dikasih contoh yg baik2, gimana si anak mau nurut…
        yo moga2 anakku besok bisa tertiblah.. wong saiki isih cilik je.. rung iso numpak sepeda dewe..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives