Memasukkan Olie ke Knalpot perlukah..???




Well berangkat kerja benar benar diasepin bebek 4 tak dah… diasepin dalam arti sebenarnya… dari lobang knalpot keluar asap..olie terbakar…walau gak semua orang melakukan “ritual” ini ..kadang masih kita jumpai kan pemilik motor yang “melumasi” knalpotnya dengan olie…perlukah…???

Ada sebagian yang berpendapat itu perlu agar tidak keropos…ada pula yang berpendapat ah tergantung desain dan kualitasnya…lalu yang benar mana…??? memang acara ‘minum olie’ oleh knalpot ini rada mengganggu yah… selain bau olie terbakar dan tidak sedap dipandang mata…akan terlihat seperti motor “rusak” olie bocor dan menyelinap ke ruang bakar,karena kerusakan komponen ring piston,klep,atau dinding silinder gak mulus lagi..selain tentunya polusi… mirip motor 2 tak lagi dong :mrgreen:

Memang untuk motor 2 tak termasuk asap “basah” karena olie samping sudah tercampur di ruang bakar…terbakar bersamaan dengan bahan bakar,jadi “katanya” aman dari keropos..kalau yang 4 tak termasuk asap ‘kering’ karena cuma bensin yang terbakar… dan biasanya knalpot akan kering…garing… ada sebagian mekanik yang menyarankan untuk melumasinya..!

Monggo kalau ada yang berpendapat lain… seumur-umur saya sendiri tidak melakukan ritual ini…. dan gak pernah ngalamin yang namanya daripada knalpot keropozzz :mrgreen:

47 Comments

  1. bro ini homepage ente ketombean…. 😀 hihihi

    mengenai itu mekanik yang pernah saya tanya tidak menyarankan untuk di oli-kan. tidak berguna. lagipula itu knalpot tidak terendam banjir khan?

  2. malah merusak Catalitic Converter nya mas,saya cuman sekali melakukan,tapi sura ngebassnya ilang,dan baru ngebass kembali setelah 1 mingguan,akhirnya sampe sekarang gak pernah lagi

  3. katanya sih, untuk mencegah air/uap air bersarang di bagian dalam knalpot. dulu banget sering melakoni…tapiiii, sekarang udah ndak…biar air ndak ketinggalan di dalam, habis kehujanan langsung cuci motor. habis dicuci, panasi motor, sama sekalian sedikit buka gas, supaya air keluar dari lubang pembuangan knalpot. mudah-mudahan tidak berkarat en keropos knalpot-e…

  4. menurut pengalam pribadi perlu.
    secara dulu punya bebek belum 5 th knalpot dah ancur. bebek punya temen dgn type & merk yg sama plek sdh 4 th knalpotnya belum knapa2, krn melakukan ritual di atas.

  5. Tergantung knalpotnya ma kualitasnya…Kalau knalpotnya pake catalytic converter, ga perlulah dikasih olie malah bisa menyumbat catconnya…Tapi kalau ga pake catcon n desainnya semi freeflow (knalpot GL max/pro, C Series) ya perlu tapi ga boleh sering2 n banyak2 cukup 50ml ajah tiap 2000km agar ga kropos. Di buku manual pemilik honda lama kan juga di anjurkan tuh…

    • wah…brarti ritual itu khusus motor honda JADUL..pantes aja mekanik AHASS suka ngasih oli ke knalpot sampai skarang..selama ini liat mekanik di BERES Suzuki & Yamaha gak pernah tuh kayak githu..

  6. wah saya juga bingung masalah ini. karena motor saya sering keluar air dari knalpot padahal air radiator ngga berkurang. takutnya bikin cepet keropos.
    tapi temen saya yang mekanik bengkel umum bilang kalau pernah dikasih oli selanjutnya tidak malah nyepetin keropos. karena kerak nempel dan cepet bikin korosi. kata dia mending ngga usah sekalian kalau ngga mau rutin ngasih oli. mumet pak tua. saya juga sering lupa nanya di beres.

  7. sedikit aj disemprot anti karat rantai biar dlmnya ga berkarat atau kropos, kl kbnyakan merusak glaswool kan

  8. saya pernah baca di buku panduan motor Honda.. untuk produk mesin baru 2007 ke atas(revo lawas,cs1 dll) sebetulnya tidak perlu karena knalpot sudah di desain sedemikian rupa sehingga tidak usah lagi memasukan oli bekas ke dalamnya..

  9. lah desain silencer kan buanyak sekat2 dan pipa yg bolakbalik gak keruan…
    mw dikasi berapa liter oli.

    gak perlu ah.selain polusi,malu2in,juga gak pernah ada saran pabrikan …kyk orang susah aja

    ni punya shogun 125 udah 6tahun knalpot ori masih bagus2 aj tuh.cuma keliatan kuning dan karat dikit dekat sambungan.

  10. Kalau motor sekarang tidak perlu .
    tapi kalau saya biar awet tetap saya kasih oli tapi sedikit sekali dan itu oli baru dengan jeda pemberian oli yang lama,
    he…..
    tapi yang perlu diingat jangan masukan oli bekas kedalam knalpot.
    Karena oli bekas itu sebenarnya terdapat kotoran.Jadi waktu sudah kering akan tertinggal didalam kenalpot yang jika dilakukan terus-menerus akan mengakibatkan berkurangnya aliran udara yang berakibat power drop dan mesin lebih panas.
    Satu lagi ,
    terkadang bawalah motor dengan kecepatan kencang biar kotoran pada kenalpot terdorong keluar , kalau tidak waktu posisi netral betotlah gas sampai rpm tinggi ( jangan pas gigi masuk lho z , bisa atraksi ntar kalau standar tengah lepas 🙂 ….. )

  11. belum pernah dah.. sptnya gak perlu ato ada cara lain sesuai anjuran teknisnya.. dan memasukan oli keknya gak pernah sekalipun dianjurkan pabrikan..

Leave a Reply