Ketika Nilai “Ember Plastik” Melebihi Emas…!!! Emberr…

motor plastik

Beberapa bulan yang lalu tetangga RT membeli sebuah mobil …warna putih bersih..hmm keren sih… tapi setelah RT dekati,raba dan amati kok mobil-mobil sekarang tipis-tipis plat yang membungkus body-nya.. trus lihat model head lampnya..biyuh besar sekali..tapi kok ya dari plastik ya… itu mobil dibanrol 160-jutaan.. hmm plastik dan plat tipis dibalut brand moncer jadinya harga segitu.. 😀 …

Plastic-Car

RT jadi berfikir jangan jangan ember plastik harga 15 ribu trus ditempeli merk terkenal bisa dijual 150ribu di sini.. 🙂

Lalu bagaimana dengan menurunnya kualitas sebuah produk dari tahun ke tahun ..artinya semakin kesini kok semakin memprihatinkan baik kualitas maupun dari segi safety(sekali tabrak penyok-bonyok) bahkan untuk mengembalikan seperti semula saja susah karena plat body mobil kusut kayak kertas..bukan penyok lagii.. 😆 memang kadang harga bahan baku itu naik turun /fluktuatif ..jadi ingat kasus “goyahnya” fairing beberapa motor `mahal` dimana bisa jadi untuk menyiasati agar harga jual motor gak ikut naik maka kualitas juga terpangkas… tapi jika tidak jeli area ini bisa dijadikan kompetitor buat menyerang dengan produk mereka walau sebatas iklan.. seperti produk otomotif India yang seolah mencibir produk jepang yang plat mobilnya lebih tifis…

Biasanya sih pertimbangan konsumen memang dari  brand-desain-harga atau bahkan cuman asal murah saja dibeli… memang harga akan mengikuti kualitas … jika harga murah dari brand terkenal apakah dijamin laris manis..? kalau beli motor 1  bonusnya dibawah ini mau..???

Wrenchmonkees Honda CX 500 ~ Return of the Cafe Racers
caferacer

returnofthecaferacers.com

Comments Via Facebook

comments

Aegerter Harus Siapkan 4,9M Jika Ingin Tetap Membalap

Aegerter Harus Siapkan 4,9M Jika Ingin Tetap Membalap di Moto2 2018

Dominique Aegerter adalah rider Moto2 asal Swiss yang bernaung dibawah Kiefer Racing. Dan kini tim itu diinformasikan mengalami kesulitan setelah kematian mendadak manajer timnya Stefan Kiefer. Dengan tidak adanya bos mereka tim asal Jerman itu kini [ Baca Lagi...]

51 Comments

  1. pertama datang, ada yg membawa + menekankan image irit, kencang, bandel, kuat, awet, dll
    tp keuntungan’a sedikit, krn dibuat benar2 seperti itu + biaya iklan utk menekankan image itu
    setelah image terbentuk, baru mulai nakal
    mengurangi apa pun yg bisa dikurangi utk mendapatkan keuntungan sebesar2’a
    misal, jumlah mur & baut, ketebalan besi & palstik, kualitas cat, kualitas material, dll
    cari keuntungan sebesar’a & secepat’a sebelum smua org punya & bosan

    jd beruntunglah yg punya produk jadul + terawat, apalgi yg dari tangan pertama
    krn itulah produk2 terbaik dari penjual
    🙂

  2. kalo soal harga bahan baku yg naik, kya’a gk naik tinggi2 bgt
    lagian dulu kan bahan baku masih bnyak yg didatangkan sudah jd barang jd
    skrng kan kbanyakan masi barang mentah, terus diproses sendiri di sini (yg kata’a suda lebih dari 70% lokal)
    🙂

    semua IMHO

  3. skrng jg sudah bnyak cara2 pabrikan utk mendapatkan pemasukan tambahan
    seperti, penggunaan teknologi2 canggih yg hanya bisa dirawat di bengkel resmi, pengurangan jumlah pilihan warna (kelihatan bnyak warna, tp sbenar’a warna dasar’a sma & warna dasar trsebut menggunakan pewarna yg murah + mudah)
    dan jika ingin ganti warna, ya tinggal ke bengkel resmi yg sudah ada bagian painting’a, 😀
    penggunaan sistem/ teknologi sekali pakai, apabila rusak ya ganti baru, (bisa diperbaiki tp susah & hasil gk maksimal)
    memperbanyak common part dg tipe lain,
    menjual aksesoris tambahan,
    menjual alat tambahan, seperti pembersih ruang bakar, oli resmi (yg kualitas’a BIASA), dll

    kalo punya uang 160jt mending beli mobil jadul (seken) terawat + yg spec’a lumayan modern (minimal ada ac, hehehe :-D)

    oia, ini semua IMHO 😀

  4. kalo soal harga bahan baku yg naik, kya’a gk naik tinggi2 bgt
    lagian dulu kan bahan baku masih bnyak yg didatangkan sudah jd barang jd
    skrng kan kbanyakan masi barang mentah, terus diproses sendiri di sini (yg kata’a suda lebih dari 70% lokal)
    🙂

    semua IMHO loh 😀

  5. kalo soal harga bahan baku yg naik, kya’a gk naik tinggi2 bgt
    lagian dulu kan bahan baku masih bnyak yg didatangkan sudah jd barang jd
    skrng kan kbanyakan masi barang mentah, terus diproses sendiri di sini (yg kata’a suda lebih dari 70% lokal)
    🙂

    IMHO

  6. Itu pandangan lama mas bro, jaman sekarang body mobil memang sudah tidak setebel dulu lagi.Pemilihan material yang ringan namun kuat untuk mengefisiensikan penggunaan bahan bakar dan jadinya cc mobil ngga harus gede-gede alias ngga kebanting sama berat bodynya.Di Indonesia selalu berpikiran tebel = kuat lalu apa kabarnya mobil formula satu wkwkwkwk IMHO

    • Ringan kuat??? Kuat dari mana masbro??? Lah mobil nubruk pager kok yg ancur mobil nya.

      Artikel pak RT ini bagus lo, tetangga ane ada yg punya Niss*n M*rch, nyerempet pager, body nya robek, robek lo. Bukan penyok, tanda kualitas material udah di DONGOgrade sama pabrikan.

      Trus mobil massal di bandingin sama F1, sama bodohnya kaya advertising pabrikan motor yang koar koar teknologi moto gp. Udah beda jauh masbro, F1 ya F1, liat noh, yg nyetir F1 pake helm kan? Emang situ naik mobil sehari-hari pake helm????

      Tebel = kuat itu emang bener kok, kecuali mobil situ dibuat dari plat titanium murni.

  7. Mobil-mobil yang menggunakan Headlamp kaca seperti generasi Kijang kapsul serta kijang Super,Kijang G,dan lain-lainya terbukti sampai sekarang tetap awet walau puluhan tahun, kalau kotor tinggal dilap aja dari dalam beres..
    Mobil keluaran sekarang yg headlampnya dari Mika Plastik cepat kusam..mau beli lagi mahal

  8. lagi gandrung minimalis jamane saiki pak rete.
    minimalis di definisikan dengan membuat produk sesuai fungsinya. dalam kasus ini mobil.. fungsinya memindahkan suatu benda mati atau hidup dr titik satu ke titik lainya. jadi fungsi mobil bukan untuk di elus2 kalengnya apalagi ditabrakin.. . bukan pula dikomentari wkwkwkw.. minimalis lho ya… ojo jaluk selamet

  9. Nahh orang2 spt ini pd aneh2 semua krn tdk bs tau Hukum Pasar dan Hukum Ekonomi. Dimana2 Ada Rupa Ada Harga. Atau memang kebiasaan pakai motor jd lgs gak interest ttg mobil tp taunya cuma motor motor motor motor lalu motor dgn asumsi makai motor supaya irit, murah gak sanggup beli BBM tp alasan klise makai motor spy cepet.
    Klo mobil2 dulu mungkin harga bahan baku masih murah dan nilai kurs Dollar masih tdk terlalu tinggi (dibawah thn 2000). Apa mungkin material dibawah thn 2000 harga bs sama spt harga skr? Cth Kijang kotak reflektor lampu bahan kaca dan mobil2 skr bahannya mika bukan plstik, memang beda bahan tp yg bahan mika hasil sinarnya jauh lebih baik drpd yg bahan kaca.
    Memang bahan body skr lebih tipis drpd mobil dulu tp semua itu krn faktor harga bahan baku, skr coba bandingkan motor dulu dgn motor skr apakah tebalnya sm spt motor skr? Lalu kwalitas motor dulu dgn motor skr apakah sama?
    Adil dong comparasinya…..

    • lu tau duo kaleng sob?
      itu 1 kandungan, brojol nya pun bareng…
      sekarang liat fakta harganya…
      selisih 3-5jt sih wajar..
      lah itu sampe puluhan juta yg sudah jelas 1 kandungan..
      skrg lu bandingin duo kaleng dgn hompret mo*b*l*o dari semua segi worth mana…
      mau ngomong apa lagi lu?

      • @ pembunuh01….. Coba anda dulu pernah sekolah trus kuliah biar tahu ttg ekonomi. Hal yg paling mudah saja di thn 90 an misalnya harga 1 bungkus rokok Gudang Garam 1200 skr harga rokok tsb 1 bungkus sudah 12000, itu saja sudah naik brp persen?? Wajar kah apabila skr harga mobil jg naik banyak krn semua itu tergantung dr bahan baku, gaji pegawai, buruh, dll
        Emang susah utk diskusi sama Rider krn tahunya mau yg murahan murahan murahan murahan… Apabila ada mobil mahal lgs deh dibilang hasil korup lah, pdhl yg komen bilang spt itu blm tau profesi org yg memiliki rumah/mobil/motor mahal, wuahahahaaa……

      • Om kurniawan,mw ngasih gambaran aj nih.. Mobil skrg dan mobil dlu dlihat dr kualitas jauh lbh baik mobil dlu. Dr sgi harga lbh murah mobil dlu. Dr segi kjujuran produsen lbh bgus yg dlu. Skrg produsen lbh memilih memproduksi mobil dgn kualitas minim hrga medium dgn keuntungan maksimum,tnpa mementingkan kslamatan dan keamanan pengguna. Itu yg disesalkan oleh kita sbgai konsumen. Mungkin om kurniawan rezekinya brlebih,mdh2an smwny jg.. Amiin. Jd om kurniawan bs bli mobil yg kualitas maksi,harga maksi.. tpi kn skrg bnyak produsen nakal,sprti pak Rt blang,”ember biasa” ditempelin merk “terkenal” jd nya “ember luarbiasa”.. Bkan hanya faktor prinsip ekonomi atw skdar rider smata yg pngen murah2 n murah.. Bisa kan produsen buat mobil dgn kualitas maksi,harga medium

  10. itu artinya dari semua yang fakta yang ada, bahwa di Indonesia Inflasi ekonomi cukup tinggi, dan sisi keserakahan lebih merasuki kehidupan kita. Wong barang downgrade tetap aja dibeli ngapain kasih barang lebih bagus? Harusnya kita mendukung produk2 berkualitas seperti TVS, Kymco, jadi kita bisa hidup lebih baik, bukan hanya beli merek dan hidup kita tidak lebih baik dari sbelumnya.

  11. Ane demen nih ama komen bro kurniawan cz dia komen scr realistis tp anehnya komen realistis knp ditentang ama para bikers?Apa emang kudu komen bo’ong ato emang maunya komen yg b’sifat dukung R2 trus anti R4 gt??

  12. apple 2 apple ya h**da j**z sama f*rd f**sta, harga lbh murah yg terakhir, teknologi seimbang, yg pasti lebih tebal….. hayoo mo ngomong harga bahan baku??

  13. @ kurniawan : mending comen yg dukung ky org2 di blog spy pd seneng.Harap maklum namanya bikers byk yg kontra sm mobil,beli bensin + byr pajak tahunan gk sanggup makanya bela2 in naek motor.Bener yg mas bro bilang alasan klise naek motor krn hobby lah,biar cepet lah pdhl emang gk sanggup beli bensin + byr pajak

    • Biker dikritik mrh, gk dikritik slalu mrasa plg bener ato kelakuan d jln amit2.Maunya minta yg murah mlulu tp gk bs itung2 an.Begitulah pola pikir masyarakat bwh

  14. emang dr dulu pak erte ember plastik harga 15ribu di tempeli merk terkenaL jadi 150ribu….
    mau tahu merknya…
    tap tap taperr recorderrr…..wer eweer…..

  15. seinget saya hukum ekonomi itu kalo barang laku keras, kualitas pasti dikurangi untuk mendapat keuntungan yang maksi. cmiiw.

  16. Adeeeh parah nian yg punya blog ma yg komen.Knp byk pd kontra sm mobil yak?Scr gk lgs dah kliatan kecemburuan sosial n gk sanggup bli mbl tp cm bs jelek 2X in mbl.Kita kembalikan lg apakah mtr2 skr kualitas sm spt mtr dulu?Mana yg punya blog tlg anda jwb spy tdk mlulu jelek 2X in mbl,OK!!!

  17. Yang ngomong ilmu ekonomi dan ngerasa pinter,…skrg ane nanya,berapa harga drum se biji??? Trus butuh brapa drum untuk buat body satu mobil??? Jangan pake kaleng kerupuk untuk buat body mobil,…dasar pekok.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*