Seberapa Percaya Kita dengan “Produk Lokal”…???

cbr 1000rr(httptoyokeizai.net)

Produk lokal dalam artian walau brand asing namun dirakit dan pabriknya di Indonesia… tentunya akan tidak sama persis dengan “asli” dari negaranya… SDM pun akan berperan disini… RT jadi ingat dimana dulu pernah magang di luar negeri… beberapa saat kita memang ikut disiplin dan etos kerja yang bisa dibilang setara dengan pekerja asing…namun beberapa tahun setelah kita kembali ke tanah air… semua itu perlahan akan luntur… kembali ke INDONESIA BANGET… :mrgreen:

Selain SDM material lokal juga menentukan hasil akhir sebuah produk jika kandungan lokal lebih besar maka tidak bisa lagi disamakan dengan barang import karena harga jelas lebih murah… coba saja bandingkan YIIM dengan Yamaha GlobalAHM dengan Honda Global… tentunya akan bervariasi tapi tidak jauh dari harga…

Lalu apakah kita lebih percaya produk Import (Thai misalnya) dibanding Lokal…???

girl asli indonesia (flickeflu.com)

 

Comments Via Facebook

comments

77 Comments

  1. Saya percaya pak, dimulai dengan meminang gadis WNI Blasteran, tak cuma dirakit tetapi diproduksi di Indonesia ha ha
    Baik buruknya sebuah karya salah satunya dimulai dengan menghargainya sendiri disertai kerja keras jika dua hal tersebut tidak meyakinkan dan tak dipercaya orang lain ketika melihat atau merasakan karya Anda, Anda secara proses layak dipercaya tetapi dari segi hasil belum
    Perlu usaha lagi
    Alih teknologi memang hampir selalu tertinggal
    Menekan biaya memang hampir selalu kurang bagus
    Di harga yang sama tentu beda kualitas jika di tempat berbeda (dipengaruhi SDM, SDA, jarak/lokasi, kebijakan dll)

    Bisa lebih baik kenapa tidak adalah ungkapan yang sangat bagus tentu saja dengan parameter yang menyertainya contoh sepandai-pandainya tupai meloncat tak kan pernah juara Olimpiade dalam artian ya untuk ukuran tupai, sudah melakukan yang terbaik bahkan dalam kasus lain si tupai bisa mengalahkan si Olimpian

    Hoah hem

  2. tergantung sama perusahanya sih pak, kalo perusahan lokal biasanya kualitas lumayan lah
    kalo perusahan lokal tapi nebeng nama perusahan asing (astra honda, YIMM, suzuki indomobil,KMI, dsb) ane kok ga percaya banget, biasanya cuma modal nama doank,
    kalo perusahan lokal untuk pasar luar negeri ane sih lebih suka, ibarat kata beli baju yang buat di indonesia, di jual untuk orang amerika, terus sama orang amerika di jual lagi di indonesia, biasanya kualitas yang paling oke, cuma belinya ya muter banget, harganya overprice, tapi kualitas super,

    kalo perusahan asli luar negeri (Honda Prospect Motor, Kawasaki Hyper Indistri, yamaha motor japan, suzuki japan), ane rasa kualitas tetep nomer wahid, ga tau kenapa sih pak, contoh nyata, si vixsen sama r15 beda jauh loh, padahal harganya gimana? kualitasnya bisa jauh banget tuh, apa lagi karat di rangka alumunium yang ga mungkin akan terjadi kalo beneran alumunium, contoh lain cb150 r sama cbr 150, uda kaya langit dan bumi, si cb belum apa apa uda karatan, tangkinya kalo di ketok merdu menderu, beda sama si cbr yang rangkanya ga karat, tutup tangkinya pasti lebih tebel,

    yah, nasib jadi negara sapi perah, mampu ya kalo bisa mending beli motor cbu dah, kalo ga mampu mending beli motor dengan kualitas terbaik di kelasnya, jadi harus sering2 muter dealer biar tau kualitas mana yang oke di setiap jenis merek

      • yoi, setuju ama agan ini, kalau kasusnya pemerintah tujuan import pasti ada maksud terselubung dari oknum2 dibelakangnya….contoh aja buat beras, lah kenapa ga disupport petani2 kita biar bisa swasembada pangan? harga pupuk di subsidi biar bisa kebeli masyarakat, terus mempermudah kredit usaha buat wiraswasta dll? toh ga dilakuin toh?

        bbm katanya disubsidi, subsidi apanya, subsidi secara selisih margin mah iya, tapi bukan keluar duit dari kas negara, wkwkwkw lagian slaah sendiri minyak mentah diambil dari negeri sendiri terus dijual keluar, terus beli lagi dari luar…kurang kerjaan amat, kenapa ga mau invest buat ngembangin industri kilang minyak di balikpapan sono biar bisa produksi bbm jadi sendiri, toh secara ongkos lebih murah….

      • @Ari. kalo suatu perjanjian sudah ditanda tangani, tidak bisa begitu bro. bisa jadi isi surat perjanjian kerja samanya adalah selama 100 tahun wkwkkwkwkw. dulu mungkin Indonesia blm bisa mengolah minyak sendiri. tp skrg sudah bisa namun masih blm bisa dilakukan karena adanya perjanjian/tanda tangan kontrak. imho sih….

        kalo mau lebih ‘wah’, pemerintah bisa meniru venezuela tuh. perusahaan asing diprivatisasi menjadi milik negara wkkwkwwk

      • @vario125
        walah, engga sampe 100tahun kali, perjanjian tersebut diperbaharui setiap 5 tahun sekali, dan dari klausul perjanjiannya juga jelas2 bagi hasil koq bukan ngurusin kilang minyaknya 😀 hehehe….yang kacau itu pemerintahnya bro (bukan negara ya, karena pemerintah dan negara itu 2 hal yang berbeda meskipun sama) lebih demen uang masuk kantong sendiri daripada cape2 invest yang baru dinikmatin 5 tahun lebih nantinya (yang nikmatin untungnya bukan yang bikin).

        niru venezuela? emang pemerintah berani? wong dikit2 netek mulu ke negara-negara G8 koq, dikit2 minta keringanan pembayaran hutang, nambah hutang dan pemutihan hutang 😀 kalau negara yang ente sebut mah berani, dan udh mandiri pula industri dalam negerinya….bukannya pesimis tapi kalau ngomongin saat ini sampe 2 thn kedepan, ane pesimis ama masa depan kemandirian industri dalam negeri 😀

  3. se engga nya buatan thailand lebih bagus kualitas nya pak RT,contoh kecil nya FU gen awal sama FU sekarang,sonic – cs1,tau kan mana yg lebih berkualitas 😀

    • padahal kualitas besi kita lebih bagus lo, cuman SDMnya bagusan sono, atau SDM yang bagus lari ke sono

      yang bagus diekspor ke luar trus kembali diimpor CBU dalam bentuk utuh maupun engga

      • yoi masbro, dari segi besi, baja dll yang udh jadi Indonesia bagus koq mutunya, tuh produk krakatau steel. cuma kenapa SDM yang bagus2 pada hengkang dari Indonesia karena ga pernah dihargain kerjanya, cuma dijadiin sapi perah thok dan hasil karya mereka malah diakuin ama orang lain, ya cape….mending kerja diluar lebih dihargai baik dari segi hasil kerja maupun reward yang didapat…

  4. memang kualitas sdm menentukan hasil produkt itu
    bonusnya asli lokal banget 😀
    tapi kenapa perasaan bonusnya kena sensor ? :))

  5. percaya ga percaya,krn kita mmg diposisikan dlm keadaan yg serba ga bisa milih,dana pas2an tp “harus” beli motor buat kerja mau ga mau produk lokal yg g terlalu membebani itupun msh dikredit,dlm situasi spt itu kita tdk dihadapkan dlm posisi untuk lirik produk tetangga kan? wong jowo yo “nrimo” wae lah.. 😀

    *pembelajaran buat fb yg sll menghujat dg kt2 kotor,bhw produk yg mrk sembah msh cacat!
    *moga2 yamaha ttp mau bersaing dg honda setidaknya dg rivalitas mrk,konsumen smkn dimanjakan produk2 baru,teknologi baru.msh inget jaman astrea berpuluh2 tahun cm ganti striping..

    • mobil jg sama bro, bbrp taun marin pas ga sngaja nyadar… mobil BMW spec terendah d ausy airbag ga cuma 2, kalo disini airbag nya cuma dikasi 2 dan itupun ga tau berfungsi apa gak,
      paling sering liat mbl jepang krn paling byk, bbrp x klo liat mbl yg ber’std “airbag” terjadi crash, tp gak ada tanda2 airbag nyembur… cuma logo airbag biar keren / isinya kosong / gak berfungsi… gatau deh…
      😆

  6. watak sebagian besar orang indonesia itu konsumtif,artinya sukabeli produk luar apapun itu dan yg penting bermerk,krn bisa dibanggakan,kalo kayak gini susah pak RT merubah mindset yg sudah melekat

    • Errr…..emang bener sih, tapi kalau yang produk lokal dengan produk import harganya bersaing dan secara quality bagusan yang import dari yang lokal ane pribadi sih milih yang impor, contoh: hp, ane lebih suka pake merk nokia, samsung & sony daripada merk2 yang katanya lokal….karena apa? durability produknya bagusan yang impor 🙂

      biar ada yang bisa dibanggakan? well itu bener, kita membeli barang khan pertama kita puas dengan barang tersebut, kalau udh puas terus dibanggain toh? terus direferensiin toh?

      memang kebanyakan masyarakat begitu karena memang korban dari mkt branding, lah tapi kalau yang lokal juga ga mampu bersaing kepiye? tugasnya pemerintah dong untuk mensupport industri lokal, sebagai masyarakat dan konsumen (yang punya duit) ya beli yang terbaik, dan kalau produk lokal udh terbukti ok dan berkualitas pasti masyarakat kita beli poduk tersebut koq 🙂

      • heee….setuju, dan ga sedikit koq produk buatan asli dalam negeri dan brand lokal yang sudah teruji kualitasnya 🙂 dan dari segi harga jual sangat2 bersaing :)…. yang penting jangan mau diadu domba aja sama perusahaan asing yang ngaku2 lokal fansboy sibuk berantem bos2 ntu perusahaan malah sibuk asik maen golf barengan sambil ngetawain kelakuan fansboy 😀

  7. kalau ane sih selain produk otomotif roda 2 dan elektronik, ane cinta 100% ama produk Indonesia dan percaya 100%….contoh:
    Helm: KYT & Ink
    Velg Aftermarket Roda 2: Chemco
    Apparel rider: Respiro, Contin & AHRS
    Apparel Adventure: Eiger
    Tas buat gawe / travel: Bodypack
    Cewe: Lokal 😀

    wkwkwwkwkwk

  8. Sangat2 tidak percaya. tapi mau gimana lagi. terpaksa beli wong ga ada pilihan buktinya tetep aja mahal produk indo yg katanya sudah di lokalkan. dithailand dapat honda clik di sini cuma dapat beat injeksi. bandingin aja produk luar tipe yg sama. tetep aja mahal produk indo. yg katanya sudah dilokalkan.

  9. kalo utk produk motor jelas material besi thailand yg pegang kalo plastik; imbang2lah, sbnarnya pas pengecoran besi aja perbedaannya, kalo sdm sama aja, bahan dasar malah lbh baik di indonesia tapi itu dia teknologi cor logamnya tu masih menang thailand apalagi jepang, jadi soal teknologi pembiatan materialnya aja yg perlu diupgrade trus menerus

  10. Klo saya lebih suka produsen yg apa adanya Klo bilang A ya A, B ya B. Apalagi yg pake embel” garansi. Soalnya banyak iklan” yg menjebak konsumen.
    Kecuali produk yg tidak pake garansi. Tinggal pinter” milih. Produk luar maupun lokal sama saja. Suka,duit ada,beli.

  11. tak selamanya produk import itu bagus dan tak semua produk lokal itu kurang bagus.
    kalau produk otomotif yang lokal pasti disesuikan dengan kebutuhan dan karakteristik konsumen hasilnya laku banyak contoh supra x laris manis untung gede
    liat contoh ducati import cbu palingan laku 10 biji jadi intinya hukum dagang

  12. Merubah budaya suatu hal yg sangat sangat sulit,di sini peran seorang pemimpin yg sangat berpengaruh pada proses yg lebih baik,,,

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*