Advertisements
February 21, 2017

Soal Motor…Desain Yang Utama… Selanjutnya apaaa…???

Vario 125 salah satunya…desain sangat maknyosss… ingat desain lo yah…hingga saat ini secara kompetitor belum ada….dan pula hingga saat inipun banyak yang antri..  di kelas sport kehadiran Ninjapun juga membikin geger dunia roda dua… desain yang wow sekali..namun sayangnya harga yang premium membuat tidak terlalu kencang terjual …maklum kelasnya juga lebih tinggi…

Terlihat dari semua itu memang model adalah hal yang dituju pertama kali oleh konsumen…entah nantinya seat high gak cocok dengan postur tubuh..berat motor “membebani” atau model yang gak cucok dengan orangnya..(tampang motornya lebih keren dari orangnya..) ataupun harga yang ‘maksa’… terasa setelah angsuran pertama 😀

Kenapa artikel ini muncul dari benak RT…ketika launching produk Toyota Agya dan Daihatsu Ayla ..kalau kita tidak terlalu paham roda empat dan seluk beluknya..pastilah model yang jadi pertimbangan kita untuk membeli…opo begono..???

Advertisements

Comments Via Facebook

comments

30 Comments on Soal Motor…Desain Yang Utama… Selanjutnya apaaa…???

  1. “Tampilan motor tidak sesuai dengan orangnya” 🙂 Pak RT paling bisa nih..
    Tapi bener juga, biasa sering heran waktu melihat tampilan motor sejenis namun terlihat sangat berbeda di waktu dan kondisi yang lain. Kenapa ya ?… Dan setelah membaca artikel ini, karena artikel di atas membahas “desain yang utama” jadi memilih desain motor yang disesuaikan dengan perfoma pengendara agar tampak serasi pasti makin lebih terlihat stylis. 🙂
    https://orderdesign.wordpress.com

  2. Desain ban yang utama, kotak-kotak atau kumis? eh.. bundar apa kotak? 😀
    Neng Desiatsu Aliya bikin mata tak berkedip..

  3. beli alya trus ganti bempernya agya…. dah mirip… xixixixixi…. tapi serius… agya seperti mobil toyota yang lain sementara alya menyimpan beberapa potensi untuk di modifikasi designnya…. entah alya 2 tahun kemudian designnya lebih bagus dari agya… (tentu saja dibarengi peningkatan harganya)

  4. terlepas dari minded brand, orang akan beli motor yang jadi kesukaan mereka, soal performa belakangan.
    Kalo model kurang disukai, maka tak akan dibeli, meskipun performa yahud.
    Upgrade tampilan akan sangat susah dan butuh biaya tak terhingga, karena tak ada parameter pakem, dibanding upgrade performa yang parameternya jelas.
    Lain halnya kalo konsumen brand minded. Bagaimanapun model dan performanya asal merk X akan dibeli, meskipun ada merk lain yang modelnya lebih bagus dan performanya hampir setara.
    Sama halnya kalo kita cari pasangan, meskipun performa pasangan kita bagus, tapi kalo tampangnya kita tidak sreg, pasti disortir.

  5. pertama liat tampangnya dulu… abis itu liat kantong… baru googling liat performa. ibarat cewe pertama liat tampangnya dulu klo oke liat kondisi kantong bisa ngga buat traktir doi selanjutnya baru cari tau performa/sifatnya… 🙂

  6. belajar dr kasus motor cina ditahun 2000an… desain anyar gresss… motor jepangpun blm ada yg bikin desain motor cina kala itu yg dibilang desainnya ternyata nyolong atau membajak desain motor jepang yg masih dlm riset masa itu.
    tp akhirnya motor cina hancur lebur dg sendirinya, meski ada yg pasang garansi smpe 5 tahun tp banyak bnget syarat dan ketentuannya…
    ternyata desain bukan jd penentu utamanya.. krn aspek kualitas jg selalu mendampingi termasuk layanan purna jual, sparepart, bengkel resmi yg tersebar luas dsb… ibarat liat cewek pasti dari kecantikannya kan… perkara jeroannya udah oversize itu nomor dua kan dan itu manusiawi kok. jadi memang tampang yg diliat pertama tp yg mnentukan selanjutnya adalah kualitas dst…

  7. Aku sendiri yg penting mesin dulu, nyaman irit , contoh pario 125 model keren. Nyaman, tapi minumnya kudu pertamax, lha buat mobilitas tinggi jebol dong kantong! Di paksa minum premium? Maksa ya kenyamanan hilang,

Leave a Reply

Translate »
%d bloggers like this: