Jonathan Rea Tak Berdaya Melawan Bautista di Italia

RiderTua.com – Jonathan Rea (Kawasaki) tidak berdaya melawan Bautista di WSBK Misano.. Rea tidak mampu mengklaim kemenangan di Kejuaraan Dunia Superbike 2022 dan bahkan kehilangan podium di balapan kedua (race-2). Namun bintang Kawasaki itu masih bisa berdamai dengan dirinya sendiri. Karena Jonathan Rea tahu dari awal bahwa Alvaro Bautista akan menjadi lawan yang tangguh di balapan kandang Ducati di Misano. Kecuali untuk FP1 hari Jumat yang dingin, pembalap Spanyol itu secara konsisten berada di depan pembalap Kawasaki dalam catatan waktu.

Dalam balapan, pada putaran pertama, Rea berada di urutan kedua dalam waktu 5,1 detik, dalam balapan Superpole lebih dari setengah jarak di posisi ketiga, juga 5 detik dan pada putaran kedua di posisi keempat di garis finish, dengan jarak yang luar biasa 15 detik…! atau tepatnya 14,9 detik..

“Kami mendapatkan apa yang mungkin.. Saya tidak merasa seperti saya bisa melakukan apa pun melawan Alvaro di sini di Misano, dia membalap di level yang berbeda. Tapi aku tidak bisa dan tidak ingin mengeluh. Hal ini seperti itu. Kami finis kedua, ketiga dan keempat dan melewati akhir pekan tanpa cedera dan dengan poin bagus,” kata pembalap berusia 35 tahun itu dalam sebuah wawancara dengan media Jerman..

“Dalam balapan Superpole saya merasa baik-baik saja pada awalnya, tetapi kemudian ketika kecepatan meningkat saya tidak bisa mengikuti Toprak, ritmenya terlalu bagus untuk itu. Setelah itu saya bertarung dengan Alvaro dan itu baik-baik saja pada awalnya, tetapi ketika dia memiliki tumpangan gratis (slipstream), dia pergi meninggalkan saya,” katanya..

Rea melanjutkan.. “Saya merasa saya mendapatkan hasil maksimal dari motor, tapi itu tidak cukup. Mereka meninggalkanku begitu saja. Saya berkendara agak jauh dari pembalap lain di belakang saya, itulah posisi saya”.

Jonathan Rea Tak Berdaya

Sejauh musim ini, Rea selalu naik podium di setiap finis. Namun di run kedua, dia tidak berhasil, dan hanya di urutan keempat. “Saya tidak memulai dengan baik. Di tikungan pertama saya berada di urutan keempat dan kemudian saya berada di belakang Toprak dan Alvaro. Saya berada di barisan depan ketika mereka bertarung dengan cukup agresif di Tikungan 14,” kata pembalap Irlandia Utara itu.

“Ritme saya sebenarnya cukup baik, saya hanya punya masalah saat memasuki tikungan. Motor saya tergelincir ke tikungan dan itu menyebabkan getaran motor muncul. Saya baik-baik saja dengan itu, tetapi kecepatan saya tidak cukup baik; gripnya tidak bagus. Pilihan ban Pirelli dengan opsi yang berbeda tidak benar-benar membantu kami di sini.”

Setelah empat pertemuan, Rea berada 36 poin di belakang pemimpin klasemen Bautista dengan 184 poin. Rea pernah mengalami situasi ini: Ketika dia memulai balapannya untuk mengejar pembalap Spanyol di musim 2019, dia bahkan tertinggal 61 poin.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page