Didepak? Remy Gardner: Saya Ingin Tetap Bersama KTM

RiderTua.com – Sebelumnya, Bos KTM Pit Beirer mengatakan bahwa tim Tech3 tidak akan lagi diperkuat dua rookie di masa depan. Ini artinya, antara Remy Gardner dan Raul Fernandez mana yang mereka pilih tetap bertahan untuk 2023. “Kami juga ingin ada pembalap top di tim Herve Poncharal, yang mampu menentukan arah,” jelas Pit Beirer selaku Motorsport Director Pierer Mobility AG dengan merek KTM, Husqvarna dan GASGAS. Di sisi lain, Remy Gardner berharap pembaruan pada RC16 akan membuatnya melesat lebih jauh dan berhasil masuk 10 besar dalam waktu dekat.

Karena dia ingin bertahan di Tech3, meski ada kesalahpahaman antara KTM dan manajernya Paco Sanchez. Mengenai perselisihan antara manajernya dan bos KTM, Remy berujar, “Saya tak ingin mengomentari hubungan antara Paco Sanchez dan Pit Beirer. Mereka berdua harus menyelesaikan ini di antara mereka sendiri. Saya tak ada hubungannya dengan itu,” katanya.

Remy Gardner: Saya Ingin Tetap Bersama Tech3-KTM

Oleh karena itu, KTM tidak merahasiakan rencananya untuk mentransfer Miguel Oliveira ke tim Tech3 pada tahun 2023. Alasannya, pertama untuk memastikan hasil yang lebih baik di tim milik Herve Poncharal itu dan kedua untuk mendukung Remy Gardner atau Raul Fernandez dalam perjalanan mereka di MotoGP.

Baru-baru ini, ketegangan antara Paco Sanchez (manajer Remy Gardner dan Joan Mir) dan Pit Beirer terungkap. Pengacara asal Spanyol itu telah mengkritik kualitas tim Tech3 dan menyesali tawaran gaji KTM kepada Gardner.

Pada hari Jumat di Mugello, pembalap asal Australia yang hanya mencetak 3 poin dari 7 balapan pertama 2022 itu telah mengisyaratkan dia akan pindah ke Superbikes jika dia tidak mendapatkan kontrak di MotoGP.

“Saya tidak ingin mengomentari hubungan antara Paco Sanchez dan Pit Beirer. Mereka berdua harus menyelesaikan ini di antara mereka sendiri. Saya tidak ada hubungannya dengan itu. Untuk tahun depan, saya ingin tetap bersama Tech3-KTM dan di paddock MotoGP. Semoga KTM berniat memperbarui kontrak dengan saya. Tapi saat ini saya tidak terlalu fokus pada topik ini. Saya lebih suka berkonsentrasi untuk meningkatkan hasil saya,” ujar pembalap berusia 24 tahun itu.

Namun jika KTM harus membaca pernyataan negatif dan merusak bisnis dari Paco Sanchez dan pembalap Spanyol, yang juga mengurus bisnis Joan Mir, tidak menawarkan mantan juara dunia itu kepada KTM karena dia tidak mempercayai pihak Austria, maka akan sulit untuk mendapatkannya. menemukan dasar untuk diskusi menemukan negosiasi yang masuk akal.

“Saya tidak tahu. Saya tidak terlibat,” tegas Gardner ketika ditanya mengenai negosiasi kontraknya.

Tetapi ada lebih banyak pembalap yang tersedia di pasar ketimbang tempat di MotoGP, karena Suzuki hengkang setelah musim 2022. Dan keretakan antara Sanchez dan Beirer membahayakan masa depan Juara Dunia Moto2 Remy Gardner. “Ya. Tapi saya percaya pada manajer saya. Saya berharap masalah ini bisa diselesaikan dengan baik,” tegas Remy.

Apa yang perlu diubah oleh Tech3-KTM agar Gardner tetap senang? “Itu jelas. Di Le Mans, KTM terbaik berada di urutan ke-17 di grid. Kami membutuhkan pembaruan teknologi,” jawab Remy yang mendapatkan ‘aero body’ baru di GP Mugello.

Tetapi para rookie lainnya juga kesulitan karena gapnya lebih dekat ketimbang sebelumnya. Rookie seperti Marco Bezzecchi dan Di Giannantonio di Ducati juga sedang kesulitan. Sementara di Yamaha, bahkan pembalap senior sekelas Andrea Dovizioso dan Franco Morbidelli belum ‘nyetel’ dengan motor 2022.

MotoGP Lebih Ketat

Remy menambahkan, “Ya, kelas MotoGP lebih ketat dari sebelumnya. Pekerjaan pembalap menjadi semakin sulit. Motornya lebih seimbang dan lebih cepat dari sebelumnya. Sulit untuk mencapai hasil yang diinginkan. Rival lebih kuat dari sebelumnya, kami bukan satu-satunya di Tech3 yang nomor 1 dan nomor 2 di dunia. Ada lebih banyak teknologi yang diterapkan ke MotoGP ketimbang di masa lalu. Ini membosankan. Saya harus tetap tenang dan mencoba mendapatkan yang terbaik dari paket kami.”

Remy beberapa kali terluka tahun ini. “Masih ada beberapa goresan luka dan saya masih merasakan sakit di pergelangan kaki, imbas dari crash di Le Mans. Itu adalah highside parah. Rasa sakitnya hilang, tetapi pergelangan kaki masih sakit,” akunya.

Meski demikian, Remy Gardner sudah beberapa kali membuktikan kemampuannya di MotoGP. “Jika kita bisa melihat datanya, kita akan terkejut betapa kecil perbedaannya. Ada banyak tikungan di mana saya atau Raul bahkan lebih cepat dari pembalap KTM lainnya. Dalam satu lap, mereka mungkin 0,1 detik lebih cepat di dua tikungan. Itu 0,2 detik. Jadi kami tidak jauh di belakang orang-orang dari tim pabrikan KTM,” imbuh putra mantan pembalap Wayne Gardner itu.

“Kami menjalani balapan akhir pekan yang positif di Le Mans. Bukan dalam hal posisi, tetapi kami hanya 0,1 detik di belakang Brad Binder dan 0,2 detik di belakang Miguel Oliveira di kualifikasi. Bagi saya, itu adalah realisasi positif. Saya memotivasi diri saya melalui tanda-tanda positif ini. Saya ingin mengurangi defisit lebih jauh jika memungkinkan,” ujarnya.

Tapi Brad Binder sering meningkat pesat dalam balapan dibandingkan dengan posisi gridnya. Oliveira juga kesulitan untuk mendapatkan posisi 10 besar di GP Prancis setelah memulai balapan dari posisi ke-17 di grid sebelum crash.

Secara alami lebih sulit bagi para rookie untuk secara konsisten memberikan performa terbaik mereka selama 25 atau 27 lap dalam balapan.

Gardner melanjutkan, “Selain itu, kami tidak menjalani balapan normal untuk sementara waktu. Di Portimao, trek kering untuk pertama kalinya pada hari Minggu, yang sulit bagi kami. Di Jerez, winglet patah pada lap pertama. Di Le Mans saya terlempar setelah lap keempat atau kelima. Jadi sudah lama sejak kami mengalami balapan normal.”

“Juga, jika kita berada di grid belakang, kita akan semakin sulit. Semua orang membalap seperti orang gila, oleh karena itu banyak insiden terjadi. Sayang sekali saya ditabrak jatuh oleh Diggia di Le Mans. Saya pikir kami bisa mendorong ke 10 besar di sana. Kemajuan dapat dilihat, tetapi sejauh ini tidak tercermin dalam hasil,” pungkas Gardner.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page