Gaya Balap Enea Bastianini Khusus!

RiderTua.com – Gaya balap Enea Bastianini khusus.. Digunakan selama lebih dari satu tahun di berbagai sirkuit, Desmosedici GP21 menurut beberapa pembalap, lebih berprestasi dan jinak daripada motor baru (GP22). Enea Bastianini yang awalnya tidak difavoritkan adalah sensasi di awal musim, dengan memenangkan dua balapan, pembalap Italia itu saat ini melakukan lebih baik daripada lima pembalap dengan prototipe GP22, dengan Ducati musim lalu telah membuat lebih banyak podium daripada tahun ini. Ketika ditanya tentang perbedaan yang dia rasakan dengan pembalap Ducati lainnya, pembalap Gresini itu memastikan bahwa dia tidak tahu apakah perbedaan itu dalam teknis atau gaya balap.

Sementara Jack Miller menilai itu karena gaya balapnya, “Ketika Enea Bastianini menyalip, sepertinya dia melakukannya dengan mudah. ​​Dia memiliki gaya yang sangat khusus. Dia berhasil membiarkan motornya bergerak dan tetap sangat tenang di atasnya, dan itu bekerja dengan sangat baik. tentu saja dia sangat kecil, jadi dia sangat-sangat cepat di trek lurus,” kata Miller.

“Pembalap lain memiliki gaya yang sangat berbeda dengan saya. Jack Miller sangat dekat dengan gaya saya dan saya sering membandingkan data saya dengan miliknya. Bagi saya, GP21 sangat mirip dengan GP22. Mereka sangat dekat, saya pikir tidak ada perbedaan besar. Saat ini saya tidak dirugikan”, kata Enea Bastianini usai finis di Austin.

Jack Miller, lebih jelas dalam hal ini. Bagi pembalap tim resmi Ducati itu, berkat gayanya Bastianini dia bisa meraih hasil terbaik untuk Ducati tahun ini. “Jika saya tahu bagaimana itu membuat perbedaan, saya akan tahu.. Dia bagus dalam semua aspek. Ketika Enea Bastianini menyalip, sepertinya dia melakukannya dengan mudah. ​​Dia memiliki gaya yang sangat khusus. Dia berhasil membiarkan motornya bergerak dan tetap sangat tenang di atasnya, dan itu bekerja dengan sangat baik,” kata orang Australia itu.

“Dan tentu saja dia sangat kecil, jadi dia sangat-sangat cepat di trek lurus. Dia juga tahu cara mengerem motor dengan hampir sempurna,” tambahnya..

Bagi Miller, dua kesuksesan Bastianini lebih karena gaya balapnya daripada motor Ducati yang telah terbukti tahun lalu bagus, “Tahun lalu, dia memakai motor GP19 dan masalahnya sama. Dia melakukan hal yang persis sama tahun lalu, kecuali untuk tempat keenam atau sesuatu. Itu dia! Gila, cara dia membuka gas,” katanya.

“Untuk beberapa alasan, dia tidak menggunakan bagian belakang motor, yang merupakan masalah besar saya. Dia berhasil melaju dengan sangat mulus, stabil, dan cepat. Dan itu yang terbaik. Jika saya bisa mencoba meniru gayanya… Saya sudah di sini delapan tahun, saya sudah mencoba (gaya itu) dan saya masih tidak bisa, jadi saya akan terus mencarinya.”

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives