Kokpit MotoGP: Ada 11 Tombol yang Harus Dioperasikan Pembalap, Cukup!

RiderTua.com – Kokpit MotoGP dilengkapi tidak kurang 11 tombol yang harus dioperasikan pembalap… Perangkat Front Ride Height Device yang digunakan Ducati pada motor pabrikan GP22 yang ditunggangi Pecco Bagnaia, Jack Miller, Johann Zarco, Jorge Martin dan Luca Marini sejak tes Sepang pada Februari lalu, akan tetap digunakan sepanjang musim 2022 ini menyusul keputusan Grand Prix Commission (GPC). Di GP Mandalika Kepala desainer Ducati Gigi Dall’Igna memutuskan untuk mencopot perangkat tersebut (4 motor) kecuali motor Zarco yang menggunakan versi modifikasi setidaknya dalam latihan. Seperti diketahui, untuk berbagai alasan, 5 dari 6 pabrikan menolak Front Ride Height Device ciptaan terbaru dari Ducati. Dan inilah 11 tombol yang harus dikuasai oleh pembalap MotoGP.

Kokpit MotoGP: 11 Tombol yang Harus Dioperasikan Pembalap

Patut dipertanyakan, apakah ada pabrikan MotoGP lain yang akan menggunakan FRHD seperti itu pada tahun 2022? Sekedar informasi, setelah melakoni 2 seri pertama musim, KTM berhasil membukukan 45 dari kemungkinan 50 poin di tempat pertama dalam klasemen konstruktor. The Orange dengan tegas menolak perangkat ini. Insinyur di KTM disebut perangkat ini sebagai ‘Teknologi Zaman Batu’.

Selain itu, Direktur Motorsport KTM Pit Beirer juga mengklaim keselamatan dan kenaikan anggaran. Empat pabrikan lain (Honda, Yamaha, Suzuki dan Aprilia) membentuk dan membentuk barisan terdepan untuk melawan Ducati di asosiasi pabrikan MSMA.

Bos KTM Pit Beirer mengatakan, “Sekarang kami memiliki surat dari pabrikan rem Brembo yang memberi tahu kami bahwa top speed MotoGP sekarang di atas batas rem. Top speed motoGP mencapai 362 km/jam. Jadi, apa yang ingin kami capai dengan ‘Front Ride Height Device’?”

“Mereka menggunakannya untuk melaju sedikit lebih rendah di bagian depan sehingga dapat berakselerasi lebih baik dan menambah top speed. Tapi kami sudah terlalu cepat dengan kecepatan tinggi. Zona tabrakan tidak dirancang untuk 362 km/jam, mereka berada di limit. Itu sebabnya kami tidak ingin lebih cepat dengan top speed.”

“Selain itu, kami sudah memiliki lebih dari 10 tombol dan opsi penyesuaian di setang motor. Sementara itu, teknisi senior MotoGP membandingkan pembalap kami dengan pembalap Formula 1. Dalam hal kemampuan, saya setuju dengan mereka. Berbeda dengan para pembalap mobil, para pembalap MotoGP harus menggantung di samping motor mereka saat melibas di tikungan dan di saat bersamaan mereka harus mengoperasikan tombol-tombol ini. Dalam mobil balap kita memiliki dinamika berkendara yang berbeda, kita dapat beradaptasi dengan situasi ini secara berbeda. Dalam balap mobil, tubuh berada dalam posisi stabil,” imbuh Bos asal Austria itu.

Berikut 11 Tombol yang Berada di Kokpit Motor MotoGP:

  • 1, 8, 11: Front/Rear Start Device
  • 2: Tuas rem
  • 3-7: Pemetaan engine, kontrol traksi, rem mesin, kontrol torsi, dan kontrol wheelie
  • Hitam: Launch Control
  • Biru: Pit Limiter
  • Merah: Kill Switch di sebelah kanan (Tuas untuk mengaktifkan gigi netral juga dapat dilihat di sebelah kanan.)

“Di MotoGP kita rebah (saat menikung) dengan lutut dan siku di samping motor dengan kecepatan lebih dari 200 km/jam,” tegas Pit Beirer mengingat banyaknya tombol yang harus dioperasikan oleh pembalap MotoGP.

“Jadi kita harus berhati-hati untuk tidak membawa motor terlalu jauh dari the basic-nya. Kita harus tetap fokus pada balap motor. Ini semua tentang akselerasi, pengereman dan karakteristik membalap. Oleh karena itu, kami jelas menentang perangkat baru ini karena alasan keamanan (terlalu banyak tombol). Sepanjang tahun kami akan mencari tahu apakah sistem itu benar-benar membantu dengan catatan waktu atau tidak. Kami di KTM pasti tidak ingin membangun sistem seperti itu di motor,” pungkas Pit Beirer.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives