Istri Ditabrak Orang…sipenabrak Aku “Ampuni”…!!!

Benar -benar hari ini ridertua diuji kesabaran…gimana enggak istri naik motor ..diseruduk sama pengendara lain sampai jatuh..dan pengendara berusaha melarikan diri…!!!!

Kejadiannya Hari minggu tadi 4 maret 2012..pengin riding ma anak istri bawa dua motor ke tempat wisata(istri dan saya masing-masing bonceng anak)… …jarak dari rumah kira-kira ditempuh 20 menit…Singkat cerita kira-kira 3 jam kami habiskan waktu untuk bermain di lokasi wisata tersebut…Istri keluar dari tempat parkir duluan dan langsung meluncur menuju jalan raya sementara saya masih terima kembalian uang parkir… tepat ketika saya keluar dari tikungan lokasi wisata tadi kok banyak orang berkerumun… tambah terhenyak ketika mendapati motor istri lagi berusaha ditolong orang-orang…!!! anak dan istri,sudah duduk ditepi jalan.. jatuh dari motor.!…anak menangis kesakitan..! langsung dengan cepat saya ketempat kejadian dan berusaha mencari siapa penabraknya… untung sipenabrak diberhentikan sama polisi yang jaga tak jauh dari tempat tadi…katanya sih berusaha kabur…ternyata motor si penabrak sudah ditahan di pos polisi… dengan penuh emosi aku bentak pengendara tadi..!!.Hampir aku tonjok untung petugas Polisi mencegah…! “Sabar Pak..kita selesaikan baik-baik di Pos”…kata petugas tadi berusaha menenangkan saya… rupanya dari keterangan petugas disitu, pengendara itu gak sempat ngerem ketika berada dibelakang motor istriku bisa jadi dengan kecepatan tinggi …padahal disitu ada lampu merah…dan istri berada dalam “rombongan” motor, tapi berada pada barisan paling belakang..
Penabrak tadi dan saya dibawa ke pos polisi untuk menyelesaikan masalah kecelakaan tadi…dari keterangan petugas sementara pengendara tadi yang salah..dan semua keputusan tergantung RT…! bahkan sempat dipos Polisi  pengendara tadi dibentak juga sama petugas…

Spakbor belakang motor istri pecah,istri luka di kaki dan lutut,anak juga lecet-lecet…untung kejadian pas dilampu merah..sehingga gak terlalu parah… Petugas memberi pilihan…mau dilanjutkan atau damai terserah saya yang memutuskan… melihat si penabrak “minta ampun” usia kira-kira 30 tahun, dan kondisinya juga (maaf) lusuh dengan motor yang gak lengkap (motor batangan tapi tua) dan ketika saya tanya dia kerja sebagai kuli di pasar.. akhirnya amarah saya agak reda…walau masih emosi ketika melihat anak menangis terus begitu jatuh tadi…tangannya lecet-lecet.. sampai sipenabrak menawarkan untuk berobat segala…tapi melihat kondisi penabrak tadi gak tega sendiri…

RT pikir semua sudah terjadi..apa boleh buat…ditabrak dari belakang… walau istri sudah hati-hati.. dan tampaknya penabrak sudah menyesal..dan berkali-kali minta maaf..akhirnya aku “lepas” orang itu…kunci motornya yang tadi dipegang petugaspun diserahkan kembali…padahal petugas pos sudah memanggil bantuan Unit laka lantas lewat radionya… dan begitu petugas laka lantas datang dan mau memproses aku urungkan niat,jangan-jangan tambah ruwet ntar ngurus macam-macam(banyak waktu terbuang)…belum masalah yang akan dialami pengendara tadi…Karena saya sudah “terima”… Case Closed...!.saya pikir mending cepat pulang istirahat dan obati luka-lukanya….RT masih bersyukur karena luka-luka yang diderita anak istri tidak begitu parah.. walau kulit pergelangan kaki istri terkelupas sekitar 3cm (ketahuan setelah nyampai rumah)…

Weh benar-benar RT sadari dan alami sendiri bahwa Jalan Raya adalah tempat yang berbahaya…!!! kita sudah hati-hati masih ada pengendara lain yang sembrono…

Tetap Waspada dijalan bro…!!!

NB: keputusan yang saya ambil ini adalah murni dari pribadi saya(berdasarkan kondisi yang saya hadapi saat itu)..dan bukan berarti saya melakukan pembenaran terhadap pelanggar lalin… keputusan saya akan berbeda jika mengalami hal serupa dengan penabrak yang lain kondisinya…apalagi yang ugal-ugalan…

Related Articles

126 COMMENTS

  1. Salut sama jiwa besar anda, two thumbs up, semoga istri dan anaknya cepat sembuh.
    Nah loh udah hati-hati n nggak srunthulan aja bisa kena bahaya. Udah kayak bis karunia bakti aja tuh si penabrak

  2. memang lebih baik saling memaafkan bro..

    allah saja mau memaafkan umatnya,
    mengapa kita yang sesama manusia tidak?

    semoga lekas sembuh bro istri dan anaknya…

    untuk yg lain, harap hati2 di jalan, jangan sruntulan

  3. Inilah salah satu resiko yg harus di terima biker…. Lha Nengomah nduwe mobel ra pak?? Yen nduwe mbok yo sekali-kali numpak mobel ae marai loweh ‘safety’.. opomeneh niate pan nggo refreshing ambek anak bojo… Yo thoo? Salam..!

  4. Cepet sembuh buat Istri dan Anak’y Pak RT..
    Semoga ini bisa jadi bahan Sharing dan Pengalaman utk kita semua. .

  5. turut berduka pak rt.
    Kita sudah berhati2 tp yg laen pada tidak berhati2..
    Sebuah tindakan yg sangat terpuji memberikan maaf terhadap orang yang sudah mengaku salah dan meminta maaf. Salut..

  6. Kalau aku pernah mas…..

    Gini ceritanya…
    magrib-magrib jalan santai ngebut di depan Carefour madiun… Kira-kira waktu itu udah 80’an kpj di speedometer….
    Tiba-tiba ada motor didepanku ngerem ndaadak , dan jarak ku dengan motor itu gak ada 5 M..
    ( jian apes tenan)… Langsung aku reflek tekan rem, ternyata eh ternyata ban belakang Jupiter MXku SUKSES sliding ke kanan dan akhirnya saya nyungsep…. Untungnya waktu itu pakai helm FULLFACE, jadi alhamdulilah mesipun nyungsep yang kejedok di bagian dagu + pipi kiri helm…

    setelah aku nyungsep, aku tengok ke belakangku, ternyata ada yang nyungsep juga selain aku yaitu motor yang di belakangku… Dan motor yang di depanku yang ngerem ndadak tadi tiba-tiba kabur…..

    Bersambung….

  7. mudah mudahan anak n istri pak RT cpat sembuh,amin.
    seharusnya bapak itu kalo pun mau cepat harusnya “cepat tepat selamat”
    selamat buat dirinya dan orang lain.

  8. minta maaf mang mudah, tapi memberi maaf kadang masih berat….?!
    salut aku…..:D
    sabar Pak RT moga anak istri lekas sembuh dan si kecil bisa nggak trauma lagi.
    Amin…..?!

  9. turut berduka… karena ini juga gw gak pernah jalan jauh boncengan pake motor. cos imho, motor hanya untuk transportasi ngantor, kalo sama keluarga milih moda yg lebih aman

  10. Itu kok bisa mbah? Dia mau pergi cepet2, ga liat istri mbah, apa “rider sruntulan”?
    Tapi bagus mbah. Masih punya hati. Disimpen di kulkas terus ya hatinya mbah, biar dingin. Hahaha, becanda mbah

    • perkiraanku dia lihat lampu merah saja… padahal didepannya banyak motor-motor juga loh…lah istriku paling belakang… barisan motor di traffic light itu.. sampai anak terpental apa gak kencang tuh motor.. ???

  11. Semoga anak istrinya cepat sembuh dan dapat rejeki lebih banyak dibelakang ujian ini bung RT…amiiin

    • betul mas bro… begitu keluar dari tikungan eh keluarga kita kena musibah dan dikerumuni orang ..darah mendidih… spontan… lihat penabraknya… tapi ya wis karena orangnya gak ngeyel yah kasian sendiri… 🙂

  12. foto TKP engga ada ya Pak? adanya koq poto varionya aja…. jangan lupa tuh kulit terkelupas jangan dikasih odol… malah tambah infeksi entar.. kasih aja betadin salep pak…. jangan yang cair yah… moga cepet sembuhnya

    • haha … mana sempet photo TKP masBro … orang istri celaka kok malah foto-foto … 🙂
      btw, baru tau ada orang yang lecet2 trus dikasih odol …

      • ada lah mas…. orang luka terbakar kasi odol aja ada koq… jangan remehkan pemikiran orang yang tidak tahu…. kadang kita bisa dongkol dibuatnya… lha wong nyatanya ada koq orang patah tulang malah dibawa di tukang urut??? hayooo… padhal seharusnya ya di pen…

  13. Sory pak RT, OOT, drtd saya coba memahami foto yg ada panahnya diatas,itu foto apa sih? ada 15 menitan kali saya nebak2.. Gk ngerti jg,Atau emang saya yg oon?

  14. jangan lupa kalau abis jatuh mending pijit soale pernah jatuh dari motor naik ojeg kelihatan nggak pa-pa tapi pas dipijit badan biru-biru semua.

  15. Maaf no problem.
    Tapi tetap perlu ada pembelajaran ke si penabrak, nggak bijak juga memaafkan atas alasan “kasihan”. Jangan sampai ada message: menabrak bisa dibenarkan karena “lusuh”.

    Tetap harus dipersulit hidupnya, tapi proporsional lah, mungkin jangan di suruh bayar, tapi sitalah motornya satu bulan… *misalnya.

    • hmmm begitu yah mas bro… dan secara pribadi siapa yang mau keluarga di”cederai” orang..dan tindakan saya ini saya tegaskan bukan untuk setiap penabrak,bahkan untuk sang penabrak ‘miskin”pun akan saya pertimbangkan..apalagi orang mampu… pasti akan saya proses…sampai tuntas.. kerugiam materi/immateri/mental..trauma…keluarga saya… 🙂

  16. semoga istri dan anaknya sepet sembuh pak.
    salut pak, hati pak RT tersentuh mendengar latar belakang ekonomi penabrak.
    jarang orang mau melakukan seperti yang pak RT lakukan.

  17. wih…sabar tenan rek pak erte…
    kadang, ngeliat sikon, emosi bisa naik atau malah turun….like dis kepala dingin-nya..
    semoga lekas sembuh, istri sama si kecil….

  18. Wah Salut nih buat Pa RT, saya juga pernah ngalamin, dulu dan udah lama pas masih SMA, saya pas mau belok ke arah sekolah, udah nyalain sein, udah hati hati intip spion, tapi ya nasib di seruduk oleh biker ugal ugalan, dan naek motornya ber tiga lagi, sempet kalap dan pengen mukul, tapi ditahan ama temen-temen.

    Setelah dibicarakan saya ga tega juga, mereka ber tiga itu cuman pengangguran dan pemulung dan motornya pinjaman pula, ya dengan berbesar hatu dan mencoba Ikhlas akhirnya saya bilang benerin sendiri-sendiri aja motornya dan case selesai.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives