Space Perang Motor 250cc Di Indonesia…Seluas Apakah ??

Apakah memang daya beli sudah membaik… ??? kue untuk kelas seperempat liter masihkah menyisakan potensial consumer untuk kelas ini setelah diperebutkan Kawasaki dan Honda..??

Memang butuh keberanian untuk bertarung … asal jangan setengah-setengah…pernah RT ditanya sama salah seorang temen yang ngebet motor seperempat liter… “bro bagusan mana Ninin  ma sibier …  ??”  yah suara sih merdu yang dua silinder to..model racy…trus yang silinder tunggal kelebihannya di torque..dan model yang elegan… tapi ujung-ujungnya temen tadi pilihannya kembali ke pertimbangan pricing juga… walau suara stereo dan fitur ABS serta injeksi belum bisa “membeli” hati konsumen sejuta umat… ingat uniknya konsumen R2 tanah air…  Dan sepertinya secara umum pabrikan yang bisa merayu dan terbukti ampuh pertama adalah Yamaha…berikutnya Bajaj Pulsar…

Menurut RT pribadi ada 3 bagian kue untuk ‘membujuk’ konsumen dengan cita rasa masing-masing area… pertama adalah cita rasa-performa….kedua cita rasa branding… dan ketiga cita rasa pricing…

Kalau sudah memiliki salah satunya sudah bisa duduk di kancah percaturan R2 tanah air..apalagi memiliki dua unsur itu..bahkan yang paling ajib ketiganya…. apakah harus nunggu satu dua tahun lagi ….  motor-motor seperempat liter ini akan laris bak kacang godog… :mrgreen:

Comments Via Facebook

comments

24 Comments

  1. pak rt,klo2 sj tiap pabrikan mau buat mesin seperempat lter di dlm neg.shg bs mnekan cost,aq ykn dah hrga jg bs murah,ujung2nya yaitu laris,sdkt bnyak bs menarik minat pembeli apalgi dkaitkan nama besar pabrikan macam honda,yamaha,suzuki tp knyataane mrk smua pd impor yawes mau ga mau brng mrk jd eksklusif….

  2. pak RT gambar pertama yang lampu bulet motor apa ya ?

    @atas : klo pulsar 350 kayaknya berat, dimana ? mungkin si bajaj bisa kasih harga otr nya setara cbr250 ato diatas nya dikit, tapi kena pajaknya berapa tuh ? diatas 250cc kan dah kena pajak barang mewah (bener ga pak RT ?)

  3. menurut ane pasar ga terlalu luas pak RT, bayangkan aja, kelas 250 nangung sih, ada kelas 600 yang lebih punya gengesi

    walopun ga menampik yang 250 itu juga gengsi, tapi ga seberapa, tapi ya dari pelosok sampe kota semua tau kelas 250, beda sama kelas 600 above, yang ane jamin, masuk desa di kira motor 150 cc modifan

    sedangkan 250, ya semua orang tau, itu motor mahal, motor bagus, so lebih mengarah ke pabrikan, perang gengsi antar pabrikan, dengan adanya 250, varian ini di pake untuk mendongkrak gengsi kelas sport di market gemuk

    jujur, selama di jalan ane lebih sering lihat krr, cbr150, daripada si 250 dari kawak maupun dari honda, dan masyarakat akan punya bayangan dengan motor 150, mungkin alesan krr di rubah bentuknya mirip ninja, dan cibie 150 yang identik dengan ninja, itu demi memuaskan konsumen dan menularkan gengsi, ke konsumen yang sebenernya adalah promosi berjalan. contohnya

    ga mampu beli ninin 250, mending beli krr 150, model sama kerenya, mirip, speed jangan di tanya, power lebih, kurang apa lagi coba
    ga mampu beli cibie 250, mending beli cibie 150, model sama persis, putaran atas yahud, sulit di bedain sama orang awam, bisa buat bohongin orang awam, motor 33 jt di overklaim motor 46 jt kalo lagi di kampung

    dan bla bla bla

    jadi market 250 masi sempit, dan mungkin pertumbuhanya ga sebaik market lain, tapi itung2, petarungan gengsi antar pabrikan, antar konsumen, dan menciptakan 250 wanabee ke kelas lainya, yang akhirnya ujung2nya iklan gratisss

  4. menurut saya kedepan kelas 250cc bakal menggantikan kelas 150cc…
    seperti halnya zaman dulu kala,, trend 100cc udah in banget…
    seiring berjalannnya waktu trend 100cc telah tergantikan dgn 150cc…
    nah begitu jg dgn 150cc,trend ini bakal tergantikan dgn yg 250cc..
    itu seh klo mau naik kelas…dan IMHO :mrgreen:

  5. betul pak erte… branding, performa, n pricing…
    gak ngaruh model keren… buktinya minerva migele aj yg keren gitu…( ducati wanabe).. g bgitu laris

  6. harga ngga pernah bohong, konsumen dunia ke 3 hanya barang dunia ke 3
    sulit bagi awam menikmati desingan mesin eropa..
    kenapa jepang cs jual motor bagus murah ke eropa ?
    lalu kenapa juga mereka jual motor ngga sebagus itu ke afrika,RI, dan negara dunia ke 3?
    inilah yg disebut exploitasi daya beli, padahal konsumsi motor RI lebih besar dari eropa sekalipun

  7. pembeli motor 250 banyak—pembeli motor 150-200cc lebih banyak—pembeli bebek apalagi—pembeli matic ga keitung.
    ditambah dengan kebijakan transportasi saat ini dan ketersediaan transportasi umum memadai maka akibatnya, konsumsi BBM meledak—jalanan lumpuh total—ekonomi melambat—masalah sosial bertambah—dan seterusnya dan seterusnya……..

  8. Kalo ane ditanya gitu, ane akan jawab: “bagusan cbr dong”,,,

    Tapi kalo ane disuruh beli, ane akan jawab: “ntar deh kalo bapak ibu dah haji, aye mau nabung buat beli si cbr”,,,

    :D,,,

1 Trackback / Pingback

  1. Moge, Di Indonesia Besok Lebih Moncer Dari Pada Di Eropa « Blog MOTOr ROda DuA

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*