‘3S’ (sales, services, spare parts) yang selalu dipertanyakan… ya iyalah…!!!


Salah satu alasan konsumen membeli sebuah produk otomotif adalah masalah 3S(sales, services, spare parts) jaringan dealer yang ada diberbagai tempat disekitar konsumen menjadikan mereka nyaman apabila ada kerusakan.servis berkala atau bahkan ada yang menawarkan trade in(tukar-tambah)…

Nah sebagus apapun produk itu… kalau konsumen dibuat susah apa mending kita cuekin saja :mrgreen: karena awalnya saja kita puas..mantaf neh motor..kedepannya dibuat pusing dengan perawatan..spare part dll…

Bagi yang ngerti mesin..service dan keluhan motor paling gak majalah..lah bongkar engine saja bisa kok..*lirak lirik warung DOHC… :mrgreen: lah bagi yang awam mesin… knalpot ngebul pasti nangis dah 😥

Bagi yang bisa ngakalin sparepart atau istilah kasarnya kanibal its ok..kalau ada part subtitusinya ok saja..contoh mobil eropa pakai part jepang bisa tuh 🙂 tapi bagi yang awam… pusing tujuh keliling….

Nah untuk masalah “nyales” sayah kurang faham :mrgreen: ntar dikira nyales lagi….. sama sapa yah 😀

Comments Via Facebook

comments

21 Comments

  1. betul gan

    kalau 3S-nya baek pasti … Suka, Senang, Santei

    kalau 3S-nya jelek pasti … Susah, Sengsara, Stress

  2. Mangkanye, biar kate motor jepun dituduh overpress dibanding motor indihe, tetep aje orang2 pade bejubel beli motor jepun. Jaringan 3s itu nilainya mahal bung! Nyang kaga ngerti jeroan mesin mah, mending cari aman aje dah! Iye kaga tong?

  3. 3S bagi saya adalah coverage area operator hp!!!
    Buat apa murah kalo, pindah or geser ke pinggiran
    trus sinyal ambles ato gak ada???

    Jadi meski “agak mahal”, gak masalah, kalo
    komunikasi lebih terjaga dan tersambung terus
    utamanya dengan keluarga…
    Bener nggak pak Tua…

    Koyok pas mblakrak ngono iko lhoooo…xixixixi

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*