Rossi: Trek yang Menyenangkan Butuh Keberanian!

Rossi: Trek yang Menyenangkan Butuh Keberanian!
Rossi: Trek yang Menyenangkan Butuh Keberanian!

RiderTua.com – Trek Portimao menurut Valentino Rossi adalah trek yang menyenangkan dan butuh keberanian.. Meskipun Vale jatuh di tikungan yang sama dengan Taka… Bintang Yamaha itu menyelesaikan latihan bebas hari Jumat di urutan ke-21, posisi paling buncit MotoGP Portugal. Hal ini terjadi setelah pembalap berusia 41 tahun itu terjatuh. Pembalap asal Italia itu pun mengomentari ‘trek khusus’ tersebut.

Rossi: Trek yang Menyenangkan Butuh Keberanian!

“Treknya bagus, tapi juga sangat sulit,” kata Valentino Rossi setelah sesi latihan hari pertamanya mengendarai motor MotoGP di ‘Autodromo Internacional do Algarve’. Posisi ke-21, jelas catatan waktu gabungan yang buruk .

“Kami mencoba sesuatu yang berbeda hari ini. Kami mencoba meningkatkan cengkeraman terutama pada roda belakang. Tapi sayangnya keseimbangannya sudah tidak tepat lagi dan saya kehilangan perasaan. Jadi saya tidak bisa berbelok cukup cepat. Itu adalah hari yang sulit.”

“Kemudian kami kembali ke motor yang lebih dekat dengan standar kami, dan saya sedikit lebih cepat tapi sayangnya saya terjatuh,” katanya, merujuk pada ‘crash dari FP2 di Tikungan 4.

Rossi: Trek yang Menyenangkan Butuh Keberanian

“Aku jatuh di tikungan yang sama dengan Taka. Saya menjadi lebih lambat. Ini tikungan kiri pertama setelah banyak membelok ke kanan, mungkin ban depan sudah tidak pada suhunya lagi. Ban sangat sensitif dan saya jatuh,” analisis Vale.

“Kemudian kami mencoba memulai serangan dengan motor lain, tetapi saya tidak dapat merasakan bagian depan. Jadi saya sangat lambat. Saya yakin besok kami akan kembali ke set-up yang lebih normal. Kemudian kami akan melihat apakah kami bisa lebih cepat,” Rossi membeberkan rencananya.

Trek Naik Turun

Terlepas dari segalanya, The Doctor tidak membiarkan kesenangan membalapnya rusak. “Treknya bagus, itu sesuatu yang berbeda. Perbedaan besar adalah tanjakan dan turunan. Saya berbicara dengan mereka yang merancang trek, semuanya buatan. Jadi di atas kertas, mereka memutuskan untuk membangun trek khusus dan mereka berhasil,” ungkapnya.

“Ekstremnya, kalau tidak jalan kaki, tidak bisa memahami treknya karena gambar melalui TV terlihat rata. Itu membuat treknya sangat sulit, tetapi juga secara teknis. Anda harus mengendarai ke banyak ‘tikungan buta‘.”

“Anda harus mengendarai sedikit dari memori. Ada juga tikungan yang sangat cepat. Anda juga membutuhkan keberanian. Semuanya ada di sana, sangat indah. Ini menyenangkan dan mengasyikkan. Aspal baru, tidak terlalu buruk, tapi masih perlu sedikit pengikisan. Saya percaya bahwa cengkeraman akan semakin baik di setiap sesi,” pungkasnya.

Be the first to comment

Leave a Reply