Ditawar Hampir Semua Pabrikan, Kenapa Martin Pilih Ducati?

RiderTua.com – Jorge Martin adalah pembalap yang cepat juga cerdas, dibawah tim dan manajemen yang handal, Albert Valera (mantan manajer Jorge Lorenzo). Martin mengatakan bahwa meskipun kesuksesannya di 2021 luar biasa, itu adalah sesuatu yang lahir dari keputusan awal mereka untuk meninggalkan KTM dan menuju ke Ducati. “Saya memiliki hampir semua merek (pabrikan) untuk dikunjungi, bukan tim resmi, tetapi dengan motor spek pabrikan. Dan akhirnya, saya memutuskan bahwa keputusan olahraga terbaik saya, bukan keputusan ekonomis (gaji) adalah Ducati dan saya memilih yang ini. Saya sangat senang saya melakukannya,” katanya.

Pramac adalah tempat yang tepat, karena pada akhirnya kami memiliki motor spek pabrikan. Mungkin tidak 100% suku cadang yang sama, mungkin mesin spek resmi sedikit lebih cepat, tetapi frame, fairing, semua suku cadangnya sama. Saya sangat senang di sini karena dukungannya luar biasa. Bagaimana mereka (dari pabrikan) mendorong untuk membuat saya cepat dan saya sangat senang untuk melanjutkan dengan mereka tahun depan.”

“Menang dan kalah bersama sangat penting, dan saya pikir untuk tahun depan ini adalah tempat bagi saya, untuk terus belajar, tetap fokus, dan memenangkan balapan.

Hasil terbaiknya meraih kemenangan di Austria, tiga podium(keempatnya berasal dari posisi pole) dan gelar rookie terbaik tahun ini yang didambakan. “Saya tidak berpikir untuk menan.. Saya pikir terkadang kesulitan masuk enam besar, untuk dekat dengan podium, untuk finis di sana sekali di akhir tahun, tapi akhirnya kami naik podium dan pole position hanya di balapan kedua, kemudian kembali ke posisi pole dan pole position, podium di Austria dengan kemenangan. Sulit dipercaya. Kemenangan pertama Pramac dalam 25 tahun… Saya merasa seperti seorang rockstar pada saat itu!…

Target Tahun 2022

Saat ditanya tentng target tahun ini, “Sulit untuk mengatakannya sekarang, tetapi jika kami melakukan persiapan pra-musim yang hebat, jika saya dapat memahami motor sedikit lebih baik, jika saya dapat lebih fokus pada gaya balap saya, maka kami bisa bertarung untuk lima besar. Ini akan sangat penting, untuk berada di lima besar di akhir tahun. Jika kami di sana, kami juga akan mendekati tiga besar, jadi mari berjuang untuk podium, kemenangan, dan saya berharap berada di depan semua balapan. Ini adalah hal utama.

“Saya realistis, dan targetnya adalah berada di tim pabrikan untuk 2023. Itu sudah pasti. Pada akhirnya, pembalap yang menang berada di tim pabrikan. Saya senang di sini (Pramac), saya belajar banyak dan untuk saat ini ini adalah tim terbaik yang pernah ada, tetapi untuk mendapatkan performa terbaik Anda harus berada di tim pabrikan dan itulah mengapa target saya adalah berada di sana pada 2023,” pungkasnya… ”

Related Articles

1 COMMENT

Leave a Reply to Anonymous Cancel reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Trending Post

Latest Articles

Gerakan Literasi Nasional

Ayo Kita Dukung

Archives

You cannot copy content of this page