Inilah alasan kenapa Lorenzo tidak bakal bisa jinakkan Ducati !

Jorge Lorenzo telah mengikat kontrak dengan Ducati dan diharapkan mampu mengembalikan kejayaan tim merah itu tanpa Stoner yang sepertinya tidak mau balik lagi hingga saat ini Jorge hanya mampu bertengger di posisi 18 dengan hanya 5 poin sebuah kndisi yang tragis buat seorang juara dunia di seri pembuka Qatar finish ke-11 dan terjatuh di Argentina…pembalap asal Spanyol ini terus mengeluhkan masalah pengereman yang menjadi masalah terberatnya, entah karena belum terbiasa atau bagaimana namun sepertinya jauh dari kondisi saat di Yamaha… jika ini karena motor sepertinya agak kurang tepat karena rekan setimnya (Divizioso) selalu berada di depan dia dan kini berada di peringkat ketiga dunia sementara dalam Klasemen rider dan kantongi 20 point !

2017 MotoGP World Championship, Round 18, Circuito Ricardo Tormo, Cheste, Valencia, Spain, 15 November, 2016, TEST

Beberapa pelaku balap urun rembuk tentang kondisi Lorenzo saat ini diantaranya adalah Pere Riba, chief engineer dari rider World Superbike juara dunia Jonathan Rea, dimana dia membandingkan Jorge Lorenzo dengan Rea,

“Rea telah mahir beradaptasi tanpa harus mengubah gaya balapnya sambil tetap mempertahankan kemampuannya dalam menjalankan motor….Tapi juga melakukan perbaikan sedikit pada bagian bersifat alami, berfikir tentang cara pengereman serta penentuan saat yang bagus saat ber- akselerasi .. mirip gaya stop and go…memang dalam melakukan hal ini tidaklah mudah, Rea telah membalap selama bertahun-tahun dengan Honda dan kepindahan ke Kawasaki sama sekali tidak mudah. “

Bagaimana jika dibandingkan dengan Jorge Lorenzo di Ducati? dimana hanya Stoner yang mampu membawa Ducati ke tempat tertinggi Juara dunia,

“Biar saya beri contoh dan mungkin ini akan banyak menimbulkan kritik tapi saya katakan bahwa Jorge Lorenzo tidak akan pernah bisa membawa  Desmosedici secara maksimal…. dia adalah pembalap besar  dan Ducati memiliki kekuatan yang menakutkan, tapi sayangnya fitur mereka tidak cocok,  Jorge Lorenzo tidak akan pernah kuat di Ducati. “

Kenapa Ducati bisa sedemikian rumitnya untuk dikendarai..??

“Motor Ducati punya power yang besar dan anda harus membawanya dengan kondisi itu dan kemudian anda harus segera membuka gasnya dan cara itu tepat seperti yang dilakukan oleh Stoner…. Jika Anda ingin memanfaatkan tikungan sebagai keuntungannya maka anda tidak akan mendapatkannya , Jorge akan memperbaiki hal itu  tapi tidak akan pernah mencapai hasil seperti yang didapat di Yamaha dimana antara Yamaha dan Lorenzo memiliki karakter yang sesuai”.

Comments Via Facebook

comments

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*