Buruh Demo Pakai Ninja 250R… Yo Biasa ajaaaa… Sopo Sing Nglarang…???

 

ninja buruh

Saat demo buruh di depan Istana negara dengan tuntutan  upah minimum provinsi (UMP) sebesar Rp 3 juta mendapat sorotan netizen khususnya di media sosial…bahkan para blogger dan media mainstream-pun sebagian mengangkat tema kontradiksi drama “rakyat miskin” ini…ada yang salah…?
Tidak ada yang salah baik “pelaku” ataupun “pengamat” ..memang kedua belah pihak ada benar dan salahnya…ada beberapa kemungkinan disini…

Kawasaki-Ninja-250R-2013

Pertama buruh atau lebih tepatnya anggota serikat pekerja itu terdiri dari beberapa golongan biasanya dibawah manager… .memang secara tema demo itu tidak “match” jika saat aksinya yang dipakai motor mahal, namun pastinya sang empunya Ninja tidak akan memikirkan faktor ini..bisa spontanitas atau karena memang ingin pamer..atau itu satu-satunya motor miliknya…. 🙂
Ada anggota serikat di sebuah pabrik  seorang Kepala Bagian…gajinya diatas 5 juta…belum berkeluarga…trus apakah dia gak bisa beli Ninja..?  apakah dia gak boleh ikut demo..? sebagai anggota serikat ada waktunya dia wajib ikut demo…!
Tentunya kita harus lihat sesuatu jangan yang dipermukaan saja..harus dilihat secara menyeluruh sampai ke dalam… siapa tahu juga tuh motor orang tua… 🙂
Intinya biar mekanisme yang bekerja…kalau dilihat biaya hidup sudah tidak/kurang pantas memang sudah sewajarnya diadakan penyesuaian…kalau setelah dikaji ternyata  gaji mereka cukup, pastinya pengusaha tidak akan mau menaikan upahnya… semua ada ‘alat ukur’nya… jangan lihat motor Ninjanya :mrgreen:

ninja buruhninja buruh

Bagi “pengamat” bijimane ?…dia tidak salah juga…kalau RT lihat sih itu sebuah kritikan pedas… tapi mbok ya jangan dipukul rata gitu, kan yang pakai Ninja gak ada 50% tooo… kecuali yang demo makai Ninja semua 😀
Karena nila setitik, rusak susu sebelanga…!!!

Bibie Julius girl

Comments Via Facebook

comments

63 Comments

  1. pengen ngamplengi kalo ada yg jelek jelekin buruh…rame banget di fb bahas ginian… bikin macet lah apa lah padahal kami perjuangkan kalian semua gk cuma buruh saja mulai dari bpjs sampai pekerja kontrak macam guru honorer hingga kenaikan bbm dan lain-lain… hidup buruh!!!! maklum mbah ane buruh 🙂

  2. Moso nuntut,, itu haknya,yang AMBIL DANA BLT bukan HAKnya[si kaya] aja ga banyak yang ributin kenapa BURUH demo pakai ninja pada Ribut diangkat keartikel lagi wah bloggernya ini ngacau,, angkat masalah BLT yang ga becus biar pada tahu,.sorry ESMOSi gue, karena gue juga buruh coy?

    • yah kalau semua sejahtera..bisa beli “ninja” semua siapa yg untung … pabrikan hahahaha… diluar negeri buruh bermobil 😀 gak mau seperti mereka..???
      *Ninja dalam tanda kutip

  3. Yaa tetap aja gak nyambung pak RT, moso demo minta naik gaji pake bawa harta benda yg mewah,, ninja masuk mewah loh. 50 jutaan keatas je…. Jadi, yg liat bukannya malah berpikir yg aneh2, beli motor 50 jutaan bisa , kok minta demo naik gaji

  4. Yang lulusan S1 aja gajinya cuma 3jtan. Bahkan masih banyak yang dibawah 3jt. Lha ini kelas buruh yang belom tentu sekolah bisa dapet gaji 2,7jt, bisa beli ninja pula. Harusnya mereka udah sukur2 tuh. Namanya profesi buruh ya udah ditakdirkan jadi orang miskin. Liat china, negara dengan pertumbuhan ekonomi paling maju saat inipun perekonomian buruhnya ya sebatas itu2 aja. Mau kaya ya jangan jadi buruh.

  5. jelas konteksnya beda te,
    demo buruh itu menuntut hak dan kelayakan upah yg berimbang dari pihak manajemen…

    🙂

    bukan soal status sosial…

  6. yang pake ninja itu bisa aja gajinya udah diatas rata” ,tapi ikut demo untuk temannya yang masih dibawah standar gajinya.

  7. satu sisi buruh kurang terjamin hidupnya, satu sisi pengusaha bingung menaikkan harga produksinya. bentar lagi MEA (katanya) bakalan banyak tenaga kerja asing yg keluar masuk Indonesia. wah njlimet pakRT, sing mengkurep koyoke tambah marai mumet pisan… hihihihihihi

    • Nggak sih, buat jualan siomay juga boleh kok, yang nggak boleh tuh kalo buat njambret dan buat nendang pengendara lain.

      • Hihihi…
        Lha ancen lucu…meminta kan karena kurang
        Wis duwe Ninja kok sik njaluk…dolen Ninjane lak uwis
        Bila dirasa gak mampu bayar kredit atau lainnya…

        Ngono pikir’e sing gak setuju iku

        • wkwkwkwk ini pemahaman yang keliru… anggota serikat pekerja itu terdiri dari beberapa karyawan dengan grid berbeda istilahnya pangkate… lah masio pangkate duwur di pabrik…ya wajib ikut demo… solidaritas iku namane coy… :mrgreen:

          • Hoohh…
            Masalahnya andai dia menyelami dgn ikut “guyub” menampilkan
            kesederhanaan layaknya buruh/pekerja lainnya…mestine malah
            dapat simpati… mungkin gitu atau juga bisa jadi nggak gitu 😀

          • Nah kalau ini artinya ente setuju kalau pekerja kita dihargai murah…& harus sederhana 🙂
            Makanya akhirnya banyak pilih jadi TKI gajinya gede… yo wis semua jadi TKI sajaa… :mrgreen:

    • ini bloger nyobamoto pikirane cupet! utekene nang kecet! oalah cak cak! puantesan tulisanmu gak mutu blas lha wong utekmu mek secuil! mbok di woco sek di bahas mbah rt ki opo?! ojo mung manut njeplakne congor tok!

  8. wuah itu susunya ga rusak pak RT.. Ane berani jamin.. 🙂

    Yah demo pake Ninja yah gpp,selama beli pake duit halal.
    Yang parah itu wakil rakyat, bilangnya kerja tp rumah dinasnya,mobil dinasnya ,perjalanan dinasnya itu semua baru MEWAH padahal pake uang rakyat..
    Kmu ngkinan itu cuma isu yg dihembuskan pengusaha,biasalah cari cari kesalahan..

  9. kadang aku yo bingung lho mbah, lha wong sek di perjuangke buruh ki bukan sekedar upah minimum kok antara lain jaminan kesehatan merata untuk rakyat, hapus outsourcing dimulai dari bumn, kesejahteraan guru honorer dan petugas kesehatan dan RS. tapi kok do raseneng ki lho? po do ra ngoco nek ndeknen ki ora termasuk buruh?

    • yaitu..itu kan hak mereka juga…?
      mungkin sepertinya salah anggapan bahwa buruh itu harus miskin… diluar negri pekerja atau buruh dihargai…kalau mereka mogok ekonomi mandek.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*