Suzuki Inazuma "DownPrice" Harga hingga 10juta… Akibat Duel di 'Purple Ocean' ….!!

Suzuki Inazuma 250

Kenapa RT sebut sebagai “Purple” , Bukan Blue Ocean dan Red Ocean dalam bertarung dikelas 250 cc…? tapi gabungan keduanya ( Blue+Red= Purple)  kelasnya sih memang 250cc… namun modelnya yang beda… mesinnya juga beda(SOHC), sehingga bisa dikatakan tidak ikut trend juga… dan akibatnya bisa diduga… karena konsumen kelas ini rata-rata masih demen dengan sport fairing..lihat saja Kawasaki yang buat juga versi nakednya saja tidak muluk-muluk patok target penjualan Z250nya..

kawasaki P 200 NS

Entah berita cash back hingga 10 juta itu karena habiskan stock tertentu atau apalah …itu sudah membuat image secara keseluruhan Inazuma adalah “DownPrice” semua..tidak bisa disangkal…dan jika benar itu hanya sebagian unit malah justru sebagai strategi blunder…gak mau rugi dikit..image secara keseluruhan yang ‘tercabik’ benar-benar Buah Similikithi…. :mrgreen:

GSX-R600 suzuki

Strategi Suzuki harusnya memang diubah untuk pasar Asia khususnya kedepan.. misalkan dengan ikuti trend yang ada….. dengan apa..? bikin opsi ‘Inazuma Fairing’ misalnya tapi dengan model GSX…atau kalau bikin naked dengan ‘cetakan’ dari GSR dibawah ini pastinya lebih diterima…

Suzuki GSR 750

Atau memang nasibnya suzuki yah…harus berjaya dengan Divisi Roda 4 dan Satria FU-nya di marih…? Bedaa dengan diferensiasinya FU ini..dia ada selagi dibutuhkan dan pabrikan lain ogah membuatnya…sedangkan sport 250 cc yang lagi digandrungi adalah motor balap ala MotoGP.. 😀
Wong anak kecil aja bilang “Pak.. Sport Iku Yo balap”… (sport itu adalah balap)

suzuki-satria-f150-2012-white

 

Dan bagaimana jika semua Inazuma didiskon(tanpa terpancang tahun pembuatan) dan mendapatkan potongan 10 juta di seluruh nusantara…? Lagi lagi seperti Buah Similikithi ………Bertarung dengan ‘banting harga’ bukanlah tindakan tepat… kedepan penguatan brand dan mengembalikan pamor akan lebih sulit lagi..dan akan dicap sebagai motor “murah” walau tidak murahan… dan akan lebih mudah ditundukkan kalau dalam dunia balap akan jadi tim underdog alias tidak diperhitungkan…

suzuki-music-125 otomercon

Ada pertanyaan menggelitik dan biasanya komentar bercanda dengan hal ini…lihat gambar paling atas(no.1) bagaimana jika logo “S” itu diganti lambang sayap… piye bro..?.dual silinder dan bisa terbang karena bersayap… :mrgreen:

Comments Via Facebook

comments

BMW 6 series Gran Turismo

Tahun Ini BMW Indonesia Akan Meluncurkan 10 Mobil Baru

Tak hanya produsen mobil Jepang yang menyiapkan model terbaru di tahun ini. BMW Indonesia juga tak mau ketinggalan. Produsen mobil asal Eropa ini rencananya akan meramaikan pasar mobil baru di Indonesia. Tahun Ini BMW Indonesia akan [ Baca Lagi...]

37 Comments

  1. Wajarnya ya 30 juta. Tapi R25 ko masih ngengkeng melakukan pembodohan otomotif di 50 juta ya. Ayo turun terus! Biar ane ikutan beli.

      • Lokal=50, impor=50. Apapun alesannya, penambahan fitur, teknologi baru, material kualitas tiggi, dsb.kecuali alasan cari untung, pembodohan tetaplah pembodohan.
        Dan ane yakin kalaupun R25 dibuat di china, jepang, thailand, atau india, dijual disini tetap 50. Kalau ane salah, ane siap ga pake yamalube lagi di thunder ane (tp kalo bisa nunggu bulan depan ya, tanggung belom seminggu).
        Kita punya cita-cita dan impian yang sama yaitu kita ingin bangsa kita, kampung kita, bisa mendapatkan produk otomotif yang berkualitas dan harga rasional. Jangan ada lagi kebohongan, jangan ada lagi kata-kata manis soal kualitas produk dan fitur yang dilebih-lebihkan, padahal kita tahu, kualitas produk sudah ada standard-nya. Mari kita lawan, mari kita bersama-sama berjuang. Lawan penindasan tak terlihat dari kaum minoritas produsen motor dan perusahaan leasing, kepada konsumen. Bersama, kita bisa. Bersama, kita menang.
        Akhir kata, mari kita bantu dan sisihkan sebagian harta kawan-kawan kepada saya, agar saya bisa beli R25.

        • Jadi menurut mas soal harga yah yamaha ngelakuin pembodohan? Ohh yah ane minta njkb r25, ninin mono, ninfi, cbr250 dong mas buat ngebandingin 😀 pasti punya dong

          • NJKB ane dapet dr dpp.jakarta.go.id/info-njkb. Kalo ada kesalahan, mohon koreksi
            R25 blm dapet, tp kalo trnyata pake kode RG10 = 39,3juta.
            Mono (BX250B)= 35,2jt
            FI (EX250L)= 42,2jt
            CBR250 (CBR250RAF)= 42,2jt
            Ane tambahin :
            GW 250 MT= 37,9jt
            Trus apa hubungannya? Justru dari NJKB malah ketauan belangnya pabrikan motor. Kenapa?
            Menurut Permendagri no.26/2014, pasal 1 angka 7, NJKB adalah harga pasaran umum atas suatu kendaraan bermotor. Sedangkan harga pasaran umum (HPU) adalah harga rata2 yang diperoleh dari berbagai sumber data yang akurat (idem, angka 8).
            Baca gampangnya, imho, gini: NJKB = harga jual sebelum pajak. Atau lebih gampang lg, harga jual off the road.
            Nah dari situ udah keliatan kegoblokan ane sebagai konsumen.
            1. R25, harga jual 39,3jt. Ditawarin dealer 53juta, ngiler. Apalagi kalo dikasih diskon dikit aja, pengennya langsung deal.
            2. Mono, harga jual 35,2jt. Ditawarin dealer 39juta ngarep.
            3. FI, harga jual 42,2jt. Ditawarin dealer 53jt bonus helm&jaket mahal, kok jadi pengen ngrampok mertua.
            4. CBR 250, harga jual 42,2jt. Ditawarin dealer 47 juta bonus nomer hp mekanik, jadi gelisah kalo tidur siang di kantor.
            5. Inazuma, harga jual (2013) 36,1jt. Ditawarin dealer 46jt dipotong 10juta. Walaupun tertarik, karena blm ada duit tetep nyumpah2, “gilee, ada aja orang oon yg mo beli barang reject.”
            Makanya, ane minta, ayo biker bersatu, boikot pabrikan otomotif untuk berhenti menipu dan koruptif. Harga jual itu NJKB, dimana keuntungan penjualan sudah dimasukkan dalam komponen perhitungan. Kalau dijual lebih dari NJKB (untuk yg off the road), berarti kelebihan harga itu murni hanya keuntungan. Atau untuk yg OTR, keuntungan +pajak. Ini perbuatan orang dzolim, sudah untung, menambah lagi keuntungan. Untung, bukan barang pokok.
            Belum lagi pajak yg dihitung dari NJKB. Kalau dijual lebih dari NJKB, berarti pabrikan telah melakukan penipuan pajak.
            Menjelang ramadhan ini, mohon kiranya pabrikan untuk berhenti melakukan praktek2 dzolim seperti ini, dan menambah kebaikan dengan menjual motor dibawah NJKB.
            Ini cuma pendapat calon konsumen yang tidak lulus kuliah, yang sakit hati krn hanya sanggup beli thunder seken. Tidak berniat menjelek2an, apalagi menghasut. Mohon untuk tidak dimasukkan hati. Apabila ada sikap sombong, iri, dengki, salah huruf, salah eja, salah kata, salah kalimat, dan ataupun salah penyampaian, mohon dikoreksi. Akhir kata, mohon maaf lahir dan bathin.

          • Nah itu dia brow gunanya njkb biar lebih keliatan harga aslinya. Kaya kasus r15 aja njkb 18jtaan tapi otr nya nyampe 28jt. Apa gak kebanyakan ngambil untungnya yah. Ohh yah untuk barang cbu seperti ninfi dan cbr250 itu 42jt murni nilai motor atau nilai motor ples ongkir? Kok bisa sama yah harganya? Apa bikin cbr250 emg mahal? Sebenernya sih gak perlu ada tindakan boikot sob, dengan adanya kompetisi juga pabrikan pasti mikir keras. Sayangnya biker dimarih tipe nya konsumtif bgt. Udah punya motor keren trus ada keluaran baru ya dibeli. Kalo njkb r25 bener segitu ya cuma geleng2 lah sob

          • Kalo NJKB motor import kayanya, imho, udah termasuk ongkos kirim juga. Makanya gede. Dan selama ini, mungkin ane yg kurang info, kesannya NJKB tuh cuma harga produksi (biaya beli material+pabrikasi+rakit+gaji karyawan). Padahal liat aturannya, NJKB malah harga ke konsumen (biaya produksi+biaya promosi+pungutan lain+keuntungan), tp emang blm termasuk pajak.
            Kalo yg ane tangkep sih, cmiiw, NJKB itu harga dari pabrik ke dealer. Nah di dealer2 itu yg pada mutusin bareng2, berapa harga yg mereka jual ke konsumen. Jadi misal r15, harga 28jt, NJKB 18jt itu buat YIMM, sisanya 10jt lg buat dealer.
            Yg jd masalahnya, kita ga boleh/ga bisa beli langsung ke YIMM seharga 18jt.
            Lain hal ama IU. NJKB dapet dari negara asal, trus ditambah biaya kirim, pungutan,dkk. dan keuntungan. Makanya harga IU njeblugh, tp wajar. Lah kalo pabrikan, udah NJKB termasuk untung, kok ditambahin lagi. Makanya ane bilang diawal, kalo alesannya (harga mahal) buat cari keuntungan, OK. Bisa terima. Tapi kalo alesannya karena ada tambahan fitur, kualitas lebih baik, dan lain2, itu udah termasuk dalam NJKB, dan itu namanya pembodohan.

          • Ane kurang tau juga sih, tapi sebelumnya ane cuma tau njkb ya belum margin. Ntah aslinya bagaimana. Dan semua pabrikan pun seperti itu. Fitur r25 pun menurut ane nanggung dengan produksi lokal dan harga nya mendekati produk cbu harusnya ada value yg lebih dibanding kompetitor. Yg ane liat seperti motor pahe yg nanggung. IMHO

          • Nah itu dia sob, ane sendiri kurang sreg dengan kata pembodohan otomotif. Banyak FB yg berucap seperti itu padahal latah yg awalnya dari mbah dukun sob

          • emang jelas2 pembodohan=proses untuk membuat bodoh, berupa pemberian informasi yang salah kepada pihak yang belum tahu. Dengan menyatakan :
            1. harga yang diberikan sama dengan barang impor karena kualitasnya bagus atau ada fitur2 tambahan yang diberikan
            2. memberi diskon. yang setelah didiskon, harganya masih diatas NJKB
            3. memberi diskon besar, sampe harga sama dengan NJKB-nya. padahal harganya emang harusnya segitu.
            4. dapet aksesoris (helm atau jaket eksklusif). lah, harga aja udah puluhan-belasan juta diatas NJKB, masa cuma ngasih barang harga1- 2jutaan, mesti di-gede-gede-in.
            5. Harga khusus selama pameran. idem ama nomor 2
            Mending gentle kaya Apple, jual iPhone jauh lebih mahal dari harga produksinya, tapi terang2an ngaku karena jual branding dan gengsi, bukan produk.
            Nah itu, (pembodohan) kalo orang belum tahu. Kalo udah dikasih tau tapi masih kemakan omongan sales, istilahnya apa? Fansboy kah?
            Malah kalo menurut ane, ane lho ya, ini bukan cuma pembodohan kepada konsumen, tapi juga kejahatan kepada negara. Karena pajak kita, cq. PKB, jadi lebih kecil. Walaupun ane ga terlalu peduli ama pajak, karena ujung2nya ngebebanin kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*