[KAWASAKI Z250SL] Satu Silinder memang lebih efisien… Kapan Konsumen Sadar..?

Dua piston yang bergerak naik turun lama-kelamaan akan aus juga dan butuh yang namanya penggantian part..jika ada gangguan(malfunctions) di mekanikal part yang sepasang pastinya akan ditebus dengan harga lebih pula… hal ini bisa jadi pertimbangan sebagian konsumen untuk memilih jumlah silinder tunggal… dan kapan konsumen kita “akan sadar” atau lebih tepatnya menyadari dengan hal itu..?? 😀

KAWASAKI Z250SL

Kapan CBR naked produksi juga..?

Dengan mengusung single silinder  mesin kawasaki seperempat liter ini mampu memuntahkan tenaga 27 hp pada 9,700 rpm ..sementara rivalnya yang juga mengusung jumlah silinder yang sama yaitu Honda CBR 250R berkekuatan  29 hp pada 900 rpm…

2015-Kawasaki-Z250-SL
2015 Kawasaki Z250-SL

Kalau tiap hari kita disuguhi suara standart double silinder yang senyap maka secara fungsi motor dengan satu silinder kedepan akan dilirik juga pada akhirnya….

  • Suara motor stereo kurang begitu kentara jika masih standart pabrikan
  • Males buat modif dan beli silincer baru lagi…
  • Pastinya dari BBM dan Biaya operasional lebih Efisien …

Ada pendapat lain…? “biar bagaimanapun dua silinder lebih OK Pak”…silakan saja… gak dilarang berpendapat.. :mrgreen:

2014-honda-cbr250r-1

Comments Via Facebook

comments

45 Comments

  1. secara teori emang begono Pak Rt,, tapi kan diluar sana masih banyak yang suka motor dengan suara berbeda dr yang laen,, tuch ninja r dan ninja dual silinder laris manis bahkan revo dan mio ikut”an pakai kenalpot “Grooong” ben suarane waah sesuai selera,, 😀
    (mungkin termasuk suara doble stater bletak duor juga banyak yg suka krn bda dr yg laen tuch buktina laris #ngawur)

    “biar bagaimanapun dua silinder
    lebih OK Pak” …silakan saja… gak dilarang
    berpendapat..

    oia nch curahan hati siapa ea,,?
    # cubit yg pnya warung 😀

  2. Saya sepenuhnya sadar saat mengetik ini… wakakakka
    Tau kok 1 silinder itu lebih irit bbm, irit spare parts, irit biaya perawatan dlsb

    Tapi buat ay sih 250 cc itu sudah spesial, sudah masuk ranah moge walau masih entry level, jadi ya harus spesial… kalau silindernya 1 apanya yang spesial dari motor 1 silinder lain (baca: cub dan kelas lain di bawah 250) kalau gitu? Gak usah beli 250 cc aja 🙂

    http://kobayogas.com/2014/06/17/pojok-sharing-penipuan-modus-lama-kaset-baru/

  3. begini pak camat, ini pak camat to, wes sehat rung??? 🙂
    sebenernya sebagai konsumen aq wes sadar pak, lha tapi iki pingin njajal sing rodo antep
    lha wis tau singgel silinder 250cc supermoto mosok arep singgle silinder maneh, pabrike podo mesin podo lan ono susuk e pisan, variasiiii paaak variasiiiiiiii……………..
    ben ora loro boyok sisan ngoahahahahahaha….

  4. Anomali di Eropa tidak terjadi di sini, konservatif tentang serba lebih berarti bagus ….. eh ngomong opo iki????

  5. kalau ngejar efisiensi jangan ambil 250cc, pake bebek aja, harga murah, part murah bensin irit
    atau kalau pengin rada keren tp efisien pake sport 150cc, segmen ini jg keren2 designnya.

    “pengin yg lebih powerfull, tp kalau ambil moge pajak mahal”. Nah ini yg dimaksud, kalau pengin yg powerfull ngapain tanggung ambil yg 1 silinder kalau 2 silinder lebih powerfull.

    Efisiensi=ambil cc kecil aja
    Performa=ambil yg powerfull, jgn tanggung2

  6. Syulit om… mau gamau sedikit banyaknya sudah beli motor di atas 30jt (benchmark versi saya) sudah melibatkan faktor emosional. Kalo cari efisiensi dan fungsi ya verza saza sudah jelas, konsumsi bbm pun jelas jauh irit, tapi ya dapetnya apa adanya verza. Apalagi kalo bicaranya di atas 40 dan 50jt ya semakin banyak faktor emosional nya.. ibarat kata pengen punya yg ngurus rumah saza ya hire asisten rumah tangga, tidak perlu cantik, yg penting ngerti sop dan sopan.. tapi kalo nyarinya istri ya harus dilihat semuanya ya harus cantik, rupawan, menarik hati plus mungkin faktor2 penunjang seperti bisa masak, rajin, sopan dll…

  7. bagaimanapun harga dan desain yang paling ok dibanding mesin 1 ato 2 silinder terbukti CBR gk menjual dan inazuma juga layu padahal 22nya mengusung mesin yg berbeda dan tujuan yg berbeda tapi anehnya keduanya juga tidak memikat banyak konsumen….intinya mau 1 ato 2 silinder harga dan desainlah yg pling berpengaruh signifikan baru kemudian mesin. IMHO

      • ga lah 1 silinder itu kan masih ramah irit dll 2 silinder boros tapi keuntunganya power gede . permasalahnya di lingkunganya sendiri kalo jalan indonesia bagus ga macet jalan tol boleh ada motor saya bakal mihak 250 cc harus 2 silinder . tapi karena indonesia masih sering kena macet kalo ga macet ya syukur .option 1 silinder ada karena emang habutat nya masih bagus .
        kemarin kemarin kalo di sirkuit moto 3 ktm lebih dominan karena 2 silinder yg lebih gede power top speed lebih tinggi , nsf 250 yg knalpot 2 modif baru , baru A.marquez yg bagus ga dominan artinya kan 2 silinder lebih bagus kalo buat balap . di Indonesia mau balap dimana , sekalinya ngebut pasti ngerem poll .

  8. lah kan yang 2 silinder cuman buat pajangan atau pas kumpul2, nangis kalo kehujanan wkwkwkwk

    kalo buat kerja harus ada motor perang, ini ya harus motor yang efektip, 1 silinder

  9. yang penting 250 cc maka kegantengan biker nambah 250% TITIK….. gk pake koma/tapi pak tua.
    wkwkwkwkwk…

  10. Ini pendapat saya yang tidak “vote” single/double/tiga/empat silnder. masing2 ada pus minusnya..dari yg saya rasakan memakai dan memiliki : Ninja 250 (small twin-cylinder parallel), Z250SL (single silinder), CBR1000RR (inline/parallel-four), Yamaha Vmax (V-four-cylinder), ducati 916 (V-twin cylinder), Aprilia RS 250 (ini sudah dijual) 2_stroke twin). Keunggulalannya beda2 sbb: *single cyliner cc cukup besar (250cc) semacam Z250 SL torque-besar max diputaran menegah tdk perlu tinggi2 untuk tarikan bawah.tengah, tapi kalah power (top-speed). *Ninja 250fi 2 silinder kalah tarikan karena pubcak torque pada putaran tinggi, tarikan kalah tapi speed lebih tinnggi. *4 siliner inline seperti CBR1000RR torwe max pada putaran tinggi, high-revving tenaga max di putaran tinngi. * Vmax itu V-foiur 1200 cc torque besar mulai dari putaran rendah tapi putaran maz tidak tinggi, dicari akselerasinya bukan top-speed. ” Dicati L-tqin torque besar dari putarn bawah tapi agak habis putaran atas. * Aprilia 2 stroke tidak ada power dan torque putaran rendah tapi power (HP) tinggi tercapai di putaran atas.
    Intinya: mau top speed high-revving cari 4 silinder inline (cc besar) atau 2 silinder inline (kalau cc kecil sekitar 250). Mau tarikan mulai dari bawah cari 1 silinder (cc kecil 250 cc) atau V-twin cc sedang atau V-four cc tinggi pasti tarikan hebat..top speed agak kurang.
    yang pasti kalau cc kecil sekali (150cc) 4 takt ya mesti utk tujuan irit..tidak ada lain..
    Jadinya begini: untuk tarik2an pendek pasti enak Z250SL, ducati, atau Vmax// untuk tarikan panjang high-speed ya cc besar 4 silinder inline, atau sedang semacam inline-twin semacam ninja 250 atau R25.
    Jadi saya memakai mana tergantung keperluan….pada waktu perlu lincah tapi pelan selaap-selip saya pakai dtracker 150.kecil/lincah/irit….Semua sama2 bagus tergantung keperluan dan tujuan.///.
    Untuk kelas 250 cc sport, jika ingin tarikan bawah pasti bagus ninja 250mono/Z250SL/CBR250. Kalau mau speed ya nija 250fi atau yamaha R25. Kalau soal tarikan (torque) bawah dan sedang (panjang) semuanya nanti akan kalah dengan Honda VTR 250 (V-twin) sampai 40HP torque besar juga mulai dari bawah. Tapi kalau top-top speed (HP) akan kalah semua kalau Kawasaki menghidupkan lagi ZX2R (250 cc 4 siliner) tapi dua terakhir ini akan cenderung boros…Monggo sillahkan pilih keprluan masing2 🙂 .

  11. Maaf banyak mis-typo (salah ketik)…1)> plus minus (bukan pus minus), 2). Cylinder (bukan cyliner), 3) puncak (bukan pubcak), 4) tingggi, 5) ducati, 6) four, 6). torque.. dst…yang penting tau maksudnya ya..maaf..

  12. satu silinder ane vote ninja sl,dobel silinder ane pilih ninin fi sm r25..buat harian cukup beat ajah….

  13. 1 silinder saja lah. Lebih efisien. Mengingat minyak bumi sudah semakin menipis. Jadi berhemat rasanya lebih bijak. Mau lebih efisien, pake bebk aja. hahahaha

  14. beda kelas 2 silinder dan 1 silinder bukan untuk dikomparasi ekonomisnya, ya jelas lebih ekonomis 1 silinder, kalo bilang efisien itu terlalu jauh pak, efisien itu ga diliat dari sisi ekonomisnya aja, tapi mulai dari aspek desain, mesin, performa, perawatan dan harga, sekarang sebagian besar masyarakat indonesia mengusung gaya hidup konsumtif buat masalah harga mah udah gak jadi masalah wong cicilan bisa sampe 4 tahun gaji 3 juta pun bisa ambil motor 2 silinder tapi tiap hari makan tempe 😀 😀

  15. Sebenarnya sih kalo utk dipake sehari2 dua2nya ga terlalu beda tuh. Mau 1 silinder or 2 silinder hampir sama. Tenaganya jg ga beda jauh. Wong dipakenya jg disitu2 aja.. Mau kencaaaaang? Yo nabrak toh. Didepan mobil pada berjejer semua. Bs dpt 60 km/jam aja dah sukur, itu jg kalo ga subuh yo midnight. Mau keren atau gaya? Ya silakannnnn pilih sesuai selera dan budget.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*