Jadi Owner Brand Minoritas Minder kah…???

minority is unique

Manusia memang unik beragam kemauan dan sifatnya…dalam hal kebutuhan barang sekunder biasanya berlomba-lomba untuk memiliki barang yang paling trend..paling wah dan lebih atau beda dari yang lain…Ada yang suka pakai produk yang jarang dipakai orang kebanyakan(limited) namun ada juga yang kalau pakai produk pasaran(laris) justru bangga…

Kelompok konsumen yang  suka produknya limited..ada dua jenis :

  • Limited karena memang super premium
  • Limited karena memang produknya kurang peminatnya

Bila limited karena kurang peminat yang dikhawatirkan adalah discontinu kedepannya spare part akan susah to lama-lama..karena tentunya fokus pabrikan hanya pada produk yang jualannya ngacir…

Bagi yang suka Merk produk yang tidak pasaran tapi karena dasarnya suka, yah ditebus aja…gak brand minded atau terpengaruh dengan orang lain..pokoke suka ya suka…mau jualan bekas-nya jeblok yo gak mikir…biasanya ini untuk penyuka brand Eropa, nggak roda dua nggak pula roda 4…

Piaggio's retro-like Vespa S scooter

 

Apakah perlu minder pakai brand Minoritas… egepe…? wong beli pakai duit sendiri.. :mrgreen:

Comments Via Facebook

comments

29 Comments

  1. Minoritas = minder? bukannya keren pak. Justru semua ingin tampil beda cuma kadang kalah sama perut. Pant*t mundur, maju perut ha ha

  2. Kalo minoritas tergantung minoritasnya apa?

    Kalo barang limited? Atau motor bagus yg sepi peminatnya ya kagak masalah

    Tapi kalo motor bobrol penyakitan, itu yg jadi ngenes

    Berlaku juga untuk kamera, untuk komputer, dll

    Bayangin aja punya laptop brand minoritas tapi punya bahan dari karbon. Apa ga bikin yg lain minder?

    Atau bayangin punya kamera slr, dari brand minoritas, tapi sekali jepret 12 frame persecond? Autofokus cepat dalam segala mode? Lensa carl zeiss jadi lensa resmi, apa kagak bangga?

    Atau punyq hengpone ber os yg di colong idenya sama android? Walau minoritas sebagai inspirator apa ga bangga tuh?

    Tapi sebenernya minoritas ada kan karena mayoritas selalu mengintimidasi,

    Intimidasi karena iri biasanya

    Kalo uda show off apa yg di punya minoritas paling simpasaran cuma mingkem atau ndomblong

    • Kadang beberapa individu akan keluar sisi sosialnya , tidak bisa menyendiri.. merasa “sepi dalam keriuhan” ..apa yang dilakukan kadang dia mengikuti ‘trend’ karena ingin membaur didalamnya.. padahal dia mampu untuk beli diatas dari mereka..
      Ada juga karena gak mau dibilang “aneh” (dalam tanda kutip) wong beli barang kok merknya gak trend… akhirnya ikutan tetangga beli barang yang ‘disepakati’ sama orang kebanyakan… ada loh walau sama2 brand Jepang mereka lebih memilih brand yang banyak dipakai teman2nya hanya karena gengsi…wong friend saya aja beli yang itu mosok gak sehati…
      Minder disini dalam artian…kok gak ada teman-nya yaa.. 😀

  3. Saya punya bebek Jia Ling JL-100 tahun 2000, saya nggak minder tuh.
    Spare part nggak susah, soale ini motor foto copy Honda Grand jadi partsnya sama plek.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*