Piye Khabare Bro… Sik Penak Motorku To…???

Kontak On Tampilan awal di spidometer ” Piye Khabare Bro….. Sik Penak Motorku To..?” mungkin ini sebuah terobosan dan inovasi baru buat motor masa datang… dengan tampilan spido yang lebih bersahabat dan lebih dekat dengan ridernya…
Kalau NVL nya Yamaha cuma Hi Bro doang… ini lebih lengkap lagi… piye bro…??? 😀

KTM electric-motorcycle

Kembali ke judul di atas ..RT ikut prihatin ketika membaca sebuah tulisan di sebuah blog yang menceritakan seorang user  atau konsumen yang mendapati masalah dengan motor keluaran terbarunya, atau bisa dikatakan daya tahan/durabilitas motornya kurang.. Motor yang di miliki sejatinya buat usaha, namun terpaksa harus merelakan waktu dan uangnya untuk servis.. gak pergi kepasar malah ke bengkel 🙂 … sudah uang hilang..waktupun terbuang…apakah se”rapuh” itu motor-motor keluaran terbaru sekarang…???kawasaki W800

Era dulu dan sekarang…

Katanya sekarang serba canggih… maju, namun apakah kualitas motor sekarang lebih baik dari yang dulu…? motor dipakai belum ada setahun, shock botjor… mesin mbrebet.., itukah sebuah kemajuan…? ketika dicompare dengan motor Jadul dengan level dibawahnya durabilitas partnya malah jauh lebih yahudd…apa gak masih enak motor-motor tempo doeloe..?
Kalau gini apakah kita masih bisa bangga naik motor keluaran terbaru…???
Sik penak motor jadulku tooo bro…” 😆

 

Piye-Kabare-Le

Comments Via Facebook

comments

41 Comments

      • sebagian besar lek malahan… lokalisasi part terlalu banyak “tikus” nya…. mulai tikus expatriate sampe tikus lokal… jadi harga parts tergerus mau gamau kualitas juga menipis… tinggal image buruk yang jd hantu gentayangan buat pabrikan. dan itu endonesa sekali

          • sudah jadi “budaya” lek…. harus diratakan dengan tanah dan dibangun ulang baru bisa ditata ulang…. budaya tikus sudah layaknya semrawutnya Jakarta….

  1. Mengikuti pasar jg te, krn jaman skrg org cepet ganti2 barang, kualitas disesuaikan, untung maks… Tp, motor masih di dealer dah karat, jln bbrp km dah bermasalah.. Memang sungguh TERLALU

  2. jaman saiki iku tiang2 gampang bosenan mbah. tasik 2 taon tumbas sampun nyuwun moder enggal. jare lek ra ndang ganti ketinggalan jaman mbah…..
    la ini pabrikan yo melu menyesuaikan, opo maneh ono persaingan merk, yo tambah runyam……
    mongtor awet sakniki arane (jare) gak mampu ngimbangi teknologi n kesane jadoel mbah n suwe2 ora payu anyare tur rondone tambah jleput….

    wes…aku ra po po. ……mboten napa2, sing penteng i formasine 2 roda panggah up to date…n si mbah mugi2 sehat selalu!!

  3. permisi pak erte, maaf kalo saya pengen urun rembug
    🙂
    sebenarnya ini semua karena ulah cina
    dimana negara cina mampu membuat barang tiruan semirip mungkin dan bahkan bisa memberi fitur lebih agar semakin terlihat waow, dan hebatnya bisa dijual dg harga lebih murah dari barang aslinya

    dan juga, menurut survey internal produsen (macem2 lah), konsumen (khususnya di indonesia) akan merawat barang yg dibelinya dg hati2, apalagi kalo barangnya mahal

    = jadi, durability dipotong untuk bisa menambah fitur yg terlihat waow agar bisa bersaing dg produk2 cina
    karena kalo tidak begitu, maka akan kalah saing dg produk cina

    tapi parahnya di sini, meskipun mocin kurang laku, tapi atpm motor lokal tetap menerapkan itu
    mumpung orang sini belum punya motor semua = untuk mengambil keuntungan sebanyak-banyak nya

    kenapa saya bisa tau?
    saya dikasih tau sendiri sama salah satu orang dalam dari salah satu atpm

    maka, mereka yg membeli motor keluaran terbaru, dan membanggakannya dg sruntulan di jalanan itu adalah orang yg rugi
    keluar uang banyak untuk membeli barang operpret, diketawain sama petinggi atmp lagi
    wkwkwkw,,,, kasian banget kan?

    makanya saat kemaren ada rejeki, saya ambil motor import alias cbu (meski seken),
    mana ada sih yg punya motor import orang gak punya duit untuk perawatan?
    😉

  4. konsumen indonesia kebnyakan masih bisa sayang banget sama barang yg dibelinya, jadi buat apa diberi durability panjang
    wong dipakaunya selalu hati2 kok
    kalopun ada orang yg gak sayang barang yg dibeli, pasti itu orang bosenan
    jadi sama aja, buat apa diberi durability panjang
    wong paling2 juga cepet dijual lagi

    maaf kalo kepanjangan pak erte
    🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*