December 10, 2016

Tidak Ada Marka Jalan = Hukum Rimba Berlaku….

Pagi berangkat kerja ada perbaikan jalan… aspal ditinggikan jadi tambah halus muluss jalanan… enak memang kalau yang mulus -mulus :mrgreen: … kebetulan jalannya memang jalur provinsi jadi biasa kalau pengendara kadang memacu kendaraannya sampai limitnya…namun satu hal yang menghilang kala perbaikan jalan adalah marka jalan alias garis pembatas tengah jalan… ketika marka itu tidak ada pengguna jalan jadi seenaknya saja memakai “hak” orang lain..jalur kita sering dia ambil seenak perutnya..akhirnya sing waras ngalah ..(Yang normal mengalah)….

Memang kita kalau tidak ada rambu-rambu, kadang juga seenaknya saat menggunakan jalan… padahal sudah tau disitu ada sekolah,pasar,masjid/tempat ibadah tetap Gas poll rem blong… harusnya kurangi dikitlah speednya… apalagi contoh diatas:  tanpa marka hukum rimba berlaku… siapa yang berani ya jalannya ditengah -tengah… semua minggir… kalau tidak ada tanda dilibas… :mrgreen: *Indahnya berbagi jalan……….

polisi cantik

pict: kaskus.co.id

About these ads

Comments Via Facebook

comments

61 Comments on Tidak Ada Marka Jalan = Hukum Rimba Berlaku….

    • ngawur ki 😀

      mending ya, jalan mulus, marka & rambu2 lengkap, dan pengguna jalannya tau sopan santun 🙂

      kalau marka (& penerangan) jalan ngga ada, trase jalannya ngga begitu kelihatan waktu malam hari

  1. Ada marka dan rambu jg sangat banyak jg para Bikers yg tidak tertib, bukti2 nya: Bikers sering melawan arus, Bikers selalu bergerombol didepan lampu merah, Bikers naik ke trotoar, rambu Verboden sering diterobos, dll. Tp herannya knp para Drivers apabila melakukan hal yg sama spt Bikers tdk boleh dan membuat marah para Bikers dan masyarakat, seharusnya FAIR dan ADIL dong.
    Sangat banyak sekali kejadian2 Bikers yg melanggar dijalan apabila kita liat dlm kehidupan sehari2 tp herannya para Bikers tidak pernah merasa bersalah dan tidak pernah mau menerima atau selalu merasa paling benar dan ingin selalu didengar. Dengan banyaknya komunitas/club pun jg tidak berpengaruh thd cara mengendarai motor agar bisa patuh, tertb, rapi dan sopan.
    Apabila anda para Bikers tidak percaya, coba anda bawa mobil lalu anda mengendarai seperti mengendarai motor atau dgn kata halusnya coba anda sekali2 bawa mobil lalu anda bisa saksikan bgm kelakuan Bikers dijalan disaat anda mengendarai mobil, saya rasa cara tsb cukup FAIR dan ADIL dong. Yg jadi masalah adalah, apakah Bikers mampu spt itu??? Sangat kecil sekali Bikers bisa spt itu.
    Anyway sangat banyak Bikers spt ini apakah masih dibela jg?? Silahkan anda pikir dan kaji secara RASIO dan LOGIKA serta secara BIJAK 🙂

    • sepertinya memang seperti itu ya mas… baru terasa semrawut para pengendara motor setelah kita dibalik kemudi setir… kalo gak sabar tiap hari bisa misuh misuh terus, diserobot ini lah, mepat mepet kendaraan lah, padahal kalo kesenggol jua pengendara motornya yang bonyok lho…

      • # Redribbon Army #
        Itu benar Mas krn para Bikers sangat sedikit yg punya pikiran bgm bedanya klo nyetir mobil pasti MENTAL dan OTAK akan lebih jalan, maklumin aja Mas maklumin……

      • # Roy (X-Road Wannabe – Trellis Edition) #
        Nanggung Mas klo lempar pakai batu kecil mending pakai batu yg besar aja atau pepet/tabrak aja dr belakang buat pelajaran. Mau urusan dibawa ke Polisi atau Hukum jg saya sgt berani krn udah pasti kebanyakan yg salah Bikers saat diajalan 🙂

      • saya sudah sering di tabrak mobil di lampu merah.
        itu silencer motor saya patah gara2 di tabrak mobil di lamer. dilamer itu memang banyak motor yang suka ngelanggar, dan si mobil seperti nya ingin ikut2an nabrak lamer ikut2an ngelanggar.

        beli yang asli harus inden, sedangkan motor dipakai setiap hari. anda tau berapa waktu tempuh saya dari lamer tersebut ke rumah saya? itu perlu waktu 2 jam, karena motor ngempos gak bisa di ajak akselerasi.

        akhirnya ganti dengan knalpot rasing. kalau saya di tabrak di lampu merah diajakin berantem juga mau mas… mw gelut di tempat sudah pasti saya layani. lapor polisi juga bagus. karena pasti yang mobil yang menang. karena apa mas? karena uang nya…

        so? saya sering kok serempatan ama mobil di lamer. terakhir saya nabrak lampu merah itu tahun 2005 yang kemudian saya di tilang. kena 25rb di persidangan.

        😉

    • bukan biker aja om, drivers juga sama aja kelakuannnya cuma bedanya berhubung mobil itu gede jadi ngga muat buat jalan ditrotoar 🙂 di indonesia mah pengemudi ngga motor ato mobil podo pecicilan dan ngga tau aturan contoh simpelnya klo malem mobil suka pake lampu jauh yg buat silau kendaraan dari depan.

      • # SATRIA BIRU #
        Agar sama2 enak dan adil mari kita lihat, mana yg lebih banyak tingkat pelanggaran antara Bikers dan Drivers? Lalu mana yg lebih tertib, patuh, sopan dan rapi dijalan antara Bikers dan Drivers?
        Coba anda biasakan bawa mobil agar bisa lebih tertib dijalan dan tidak selalu menyalahkan Drivers tp krn anda sudah terbiasa dgn membawa motor maka MENTAL anda akan selalu menyalahkan mobil dikarenakan faktor KECEMBURUAN SOSIAL.
        Mana yg lebih EGOIS dan AROGAN antara Bikers dan Drivers?
        Mana yg punya tanggung jawab dijalan antara Bikers dan Drivers?
        Lalu apabila senggolan dijalan knp Bikers gak pernah mau disalahkan dibanding dgn Drivers.
        Hanya itu saja dulu yg saya tulis pasti banyak Bikers yg tersinggung dgn komen saya, padahal saya nulis secara realistis, apakah Bikers bisa menerima. Sangat kecil Bikers mau menerima

  2. di kabupaten karang anyar (jateng) jalanya ancur semua mbah,dari saya lulus sekolah 10th yang lalu belum ada perubahan banyak memakan korban.3th yg lalu adik kesayanganku jadi korban, pergi tuk selamaya,pemda hanya mempecantik kota,tapi aneh nya masih ada pugutan dllj sebenernya duit nya kemana?

  3. jadi jalan bangil-pasuruan diaspal ulang pak ? soale minggu kemaren lewat situ waktu ke jember masih ancurrrrrrrrr ,terutama raci
    padahal sejak 10th yg lalu waktu masih kerja di pasuruan yo tetepppppp ae daerah situ jalanannya ancurrrrrrrrrr ,wkwkwkwkwkwkwkwkwk 😀

  4. di jakarta mah, walu ada marka, hukum rimba tetep berlaku paka rt.

    lampu merah masih tinggal 3 dtk, liat yg didepan kosong, langsung tancep gas

    • Mending bro 3 detik, masih 90 detik kalo yg lewat pelan aja disrobot, kalo ditegur galakan yg nyrobot. sabar2 nanti jg mati sendiri tuh org2 kaya gitu dan semua akan dimintai pertanggung jawaban sekecil apapun. 🙂

  5. Lancar-cepat maupun lambat merayap, Kalo biker2 slalu mementingkan diri sendiri,, selebar & semulus apapun jalan, ttap akan membahayakan, “bejaning wong lali, isih beja wong waspada” mawas diri & slalu sadar berbagi ruang di jalan, salam humanis…

  6. Berada di marka adalah saat paling berbahaya
    Mau belok kanan diam sebentar 10-15 detik tepat di marka, clingak-clinguk melihat keadaan wow padat merayap belum saatnya menyebrang. Tiba-tiba seekor bus AKAP ngeblong dan berhenti dengan sukses tepat di depan roda motor Ik, kernetnya bernyanyi rock dan supir bermain toet-toet. Ik balas dengan senyum keindahan karena bus itu dimassa tet-tot dari arah berlawanan
    Akhir cerita sebuah mobil berhenti serta menyalakan sein kanan kiri memberi Ik untuk menyabrang, sukses? Tidak ternyata, dari arah kiri mobil nyelonong seekor motor …
    Yah beginilah hidup di jalan
    Kesalahan saya adalah kenapa harus belok kalau terus kan enak bisa tidak sampai rumah ha ha

  7. WhatTheFact berkata:
    28 Juni 2013 pada 3:31 am

    kayaknya Bro Kurniawan punya dendam pribadi nih sama biker. komentar2nya terkesan mendiskreditkan para biker :mrgreen: <<—-Maaf saya tidak punya dendam dgn Bikers tp saya hanya ingin meneruskan isi drpd judul Blog diatas yg mana kita jg jgn hanya berpikir dr 1 sisi melainkan dr 2 sisi (sisi Bikers maupun Drivers) tp pd kenyataannya dikomen ini saat ada org lain yg berpikir dr sisi Drivers knp para Bikers tdk bisa terima dan cuma mau dapat dukungan?? Klo yg didukung sudah benar memang tdk ada salahnya tp pd kenyataannya apakah para Bikers sudah benar dijalan dibandingkan dgn Drivers?? Klo sudah spt ini tdk ada yg berani buktikan secara real dan ketahuan sekali klo Bikers hanya ingin dianggap yg paling benar 🙂

  8. Ane demen ni ma komen bro kurniawan,tegas n lugas.ane biker bro kurniawan tp kudu sabar ngadepin biker,emang klakuan biker d jln wajib jarang patuh.ane ndiri sk kesel ma biker2 tp mo gmn lg,smua krn tuntutan faktor ekonomi n mental.intina R2 monya dianggep sm spt R4 dg asas sm2 byr pajak,1aspal.pokona cape debat ma biker n gk da ti2k temu.ane sering gabung ma b’brp komunitas R2 cz 1 pun gk bs spt bro kurniawan blg patuh,tertib,rapi,sopan.
    Mo gmn lg bro spt tu dunia bikers dunia anak mtr dunia yg jauh dr tata krama d jln
    (dr hati ane yg plg dlm)

  9. Pengalaman ga ada marka di Jakarta.. dan hukum rimba berlaku :
    -Jalan kalimalang
    -Jalan Jatiwaringin
    -Jalan pondok gede raya dari Tamini ke plaza pondok gede (masi mending di depan terminal pinang ranti ada pembatas jalan)
    -….. silahkan tambahkan sendiri.. 🙂
    Rata2 tipikalnya sama.. ga ada marka, suka macet, bisa ambil jalur tengah/kanan seenaknya..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


Translate »
%d bloggers like this: