Ride By Wire… Apakah kita Masih Cukup usia Untuk merasakannya…???

ride-by-wire(move.dei.polimi.it)

Memang teknologi kedepan akan semakin terjangkau… bisa jadi beberapa masa mendatang teknologi yang canggih yang saat ini ada pada moge sport macam RSV4, R6,CBR etc,akan menjadi “usang” dimana untuk motor kelas middle diatas 30 jutaan akan bisa memakai teknologi Ride By Wire… Impossible kah…??? mosok kah

Ride By Wire adalah sebuah cara kerja  throttle yang tidak melibatkan hubungan langsung secara fisik antara twistgrip dan throttle butterflies namun “diproses” dulu dengan komputer…. dimana bila model yang konvensional adalah antara gas dan throttle butterflies dihubungkan dengan kabel secara langsung…

Grip gas ini akan bekerja untuk mengoperasikan transponder yang menkonversikan gerak menjadi sinyal elektrik yang diteruskan dan diolah sesuai dengan apa yang dikehendaki rider…kemudian mengirimkan sinyal ini ke stepper motor yang menggerakkan inlet butterflies

Apa keuntungannya:

  1. system ini tentunya bisa terintegrasi dengan sytem lainnya “komputerly” seperti  cruise control, traction control…
  2. Keuntungan berikutnya bila diameter intake motor yang akan digerakkan itu besar maka throttle butterflies pun akan gede juga..maka akan lebih berat to..? dengan bantuan ‘By Wire’ ini maka kerja jadi enteng…sehingga akan terlihat lebih responsip bila menggunakan fly by wire…eh ride by wire :mrgreen:
  3. More Power.. tentunya dengan timing betot gas yang tepat akan tercipta tenaga yang hebat…
  4. Better eficiency… jelasss.. wong takarannya pas… mosok pas tanjakkan mau dibetot gas..ada jeda..akhirnya motor agak kedodoran :)

Apakah ini sebuah mimpi untuk motor kelas menengah…??? Kansnya adalah ada teknologi yang setingkat diatasnya /lebih maju lagi….kalau tidak salah, benar-benar “wire less throttle”  dimana di kendalikan menggunakan Bluetooth [Bluetooth transponder dan Bluetooth receiver pada  throttle butterflies]…so tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini…

Monggo berdiskusi tentang teknologi ini…boleh berpendapat teknologi ini tidak lebih baik dari “kabel gas spontan” silakan boleh saja bebas berpendapat…. :)

isabella ( ayofoto.com)

Gas spontan…grenggggg……………cessss….  :mrgreen:

Tentang iklan-iklan ini

Tentang heru kuncahyono

KeepBrotherhood & Peace
Tulisan ini dipublikasikan di diskusi, HONDA, Inspirasi, YAMAHA dan tag , , . Tandai permalink.

128 Balasan ke Ride By Wire… Apakah kita Masih Cukup usia Untuk merasakannya…???

  1. satriafu150 berkata:

    bonuse ra nguati pak…. tinggal nge gas kui…

  2. mbahjo berkata:

    Bisa jadi

  3. mbahjo berkata:

    Reques,mbok yao sekali-sekali bonus’nya “ISTRI PAK RT”
    #Cintailah Product Rumah Tangga Sendiri# :-D

  4. blogmotoroda berkata:

    Mahal buat sekarang. Belum tentu buat masa depan… Setuju pak RT.

    Nitip Nggih. :D
    akankah nasib xeon seperti suzuki lets?

    • ridertua berkata:

      kata kuncinya teknologi terintegrasi dengan ECU…artinya sekali dayung semuanya bisa dilakukan… dari sensor FI sampai bukaan gas…
      *jadi satu paket

      • whitesmilee berkata:

        nah klo rusak bigimane? klo ane pikir ni tekno buat efisiensi aja biar campurannya efisien ma bukaan gas

  5. sejutawarnaa berkata:

    saya mau bahas bonusnya aja ah pak erte :-p

  6. rusmanjay berkata:

    mudah-mudahan bisa

  7. ipanase berkata:

    ride by wire, jossss
    tpi rangkaiane kui gambar rangkaian ampli tabung lek :D
    bek to wire, jadi koyo karbu vakum, mbok di gassss poll kalau mesin belum butuh ya ga langsung mbukak fulll skep :D jossssssssssssss, by wire, trus wireless trus telepati, sue2 wonge mabur dw tanpa alat :D

  8. ipanase berkata:

    woh, ngetik dowoooooo nyangkut

  9. vixy182 berkata:

    Pict Yg paling bwah emang bikin spontan tuh :mrgreen:

  10. Redribbon Army berkata:

    maksudnya mirip seperti throttle di Toyota Innova kah pak tua?.. dulu ayah saya sempet nyari2 kabel gas sampe bongkar sana sini ga ketemu2… ternyata model penggerak gasnya prinsip kerjanya seperti potensio berukuran besar aka Ride by Wire

  11. ardiantoyugo berkata:

    mosok kah
    Gas spontan…grenggggg……………cessss….
    :lol:

  12. sejutawarnaa berkata:

    seharusnya sih semuanya pak :D

  13. kalau sinyalnya di jamming gimana? wifi aja ada frequensi dan sinyal2 tertentu (termasuk ATM dan Modem).

    kalau kita mengirimkan suara2 dan sinyal2 tertentu itu akibatnya gimana?
    ;)

  14. eko_wong_mojokerto berkata:

    lho bukannya semua injeksi sudah ride by wire,lha itu kan yg di buat penarik kan wire juga,wire=kabel,kabel gas =throttle wire ,hehehehehehehehehehe,sorry just kidding

  15. sido rondho berkata:

    Kalo bonusnya kayak gitu ya jangan di gas spontan to pak rt, kasihan! Harus penuh perasaan, pelan2 dan di urut gas nya…

  16. emir99 berkata:

    Kalo yg bonusnya pasti “Ride by Kolor”.. *kaboooorrrr :mrgreen:

  17. eko_wong_mojokerto berkata:

    namun sebenarnya teknologi ride by wire bisa kok di emplementasikan di motor injeksi lokal dan harganya juga dapat dipastikan tidak akan naik(turun sih pasti),kan tinggal merubah posisi sensor TPS yg sebelumnya ada pada throttle body dirubah pada throttle grip (grip gas),dan penggerak katub kupu2 diubah jadi motoris (pake motor servo)

  18. whitesmilee berkata:

    drive by wire apa memang responsif mbah? pernah nyoba di boil kurang responsif tuh ada delayna jd lebih “lembut”

    CMIIW nanya beneran

    • eko_wong_mojokerto berkata:

      kalo saya jawab boleh kan? responsif dan tidaknya tergantung kecepatan berfikir dari prosesor pada ECU ,karena untuk merubah pulsa digital menjadi mekanis membutuhkan waktu ,walaupun kecepatannya sepersekian detik namun tetap ada jedanya,hal ini sebenarnya dapat diatasi dg mempercepat clock speed ECU jadi jedanya juga semakin cepat dan kedepan juga pasti akan ditemukan prosesor2 baru yg jauh lebih cepat dg prosesor generasi sekarang,jadi tdk usah kawatir kedepannya teknologi ini juga akan semakin murah dan murah

    • whitesmilee berkata:

      boleh silakan namanya juga diskusi bebas mas bro

      mencerahkan sekali komennya, intinya tekno ni akan semakin berkembang ya ke depannya

      cos klo liat di boil lini sekarang, kurang responsif ane pikir, agak delay gmn gt

      beda klo udah main clock speed ya

      • eko_wong_mojokerto berkata:

        sip mas bro,dan seperti yg pak RT katakan kedepan teknologi ini bakal wireless alias tanpa kabel dan contact less (terutama pada bagian throttle pot nya,pake optical encoder),dan jangan khawatir akan di jamming karena sistem wireless sekaranga sudah canggih,kalo ecu mendeteksi adanya frekuensi ganda pada sensornya maka kedua pasang transmitter-receiver nya kan men”tunning” ulang frekuensinya agar didapat 0% loss

      • congek berkata:

        ne moco komen2 ngene ki tekan ngisor enak wae,..

      • designvillage789 berkata:

        Alhamdulillah akhirnya ada forum bebas fb-alay di warung ini…thx Pak RT temanya ok ^^b

  19. ariefbladeriska berkata:

    tapi kalo rusak n hrs ganti pst mahal lah pak RT,,,,,,jgnkn beli unit barunya lah wong beli kabel gas aj kdg liat dompet dl,,,kalo ada duit ya beli yg orisinil,,tp klo lg tipis ya beli yg paling murah,,,

    • whitesmilee berkata:

      nah ini satu kelemahannya

      semua itu juga diatur oleh ECU

      • eko_wong_mojokerto berkata:

        bukannya malah murah mas,lha wong tinggal beli potensionya aja,kan yg sekarang kalo beli tps sensor kan plus throttle body,sooo pilih mana beli potensiometer apa beli throttle body assy,ps:jangan samakan potensiometer untuk ride by wire dg potensiometer buat volume ampli soale walaupun sama fungsinya namun jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhhh beda barangnya

      • congek berkata:

        ne moco komen2 ngene ki tekan ngisor enak wae,..

      • ariefbladeriska berkata:

        ya kalo itu di daerah” terpencil ada kalo gak ada ap gak puyeng tuh?,,, spare part motor yg udah umum dijalanan aja kadang” susah nyarinya aplg yg blm umum,,,

  20. whitesmilee berkata:

    fly by wire juga ada lo… :mrgreen:

  21. marga berkata:

    secanggih apapun teknologinya, analog lebih tahan lama dan biaya perawatan murah.

  22. An_Syahri berkata:

    mantaappp tp harganya apa bisa sekitar 30 jutaan pak RT….?

  23. whitesmilee berkata:

    sapa yang suka bonusnya? :lol:

  24. dimasarif96 berkata:

    bonusnya namanya siapa pa? :D

  25. cogan berkata:

    bluetooth sih terlalu lambat, wifi mungkin
    itu bonusnya mencurigakan :D

  26. congek berkata:

    bluetooth…dulu pernah baca ada aplikasi immobilize pake hp,jaman dulu pk hp OS sym,dg cara menaikkan/menurunkan CO2,jd pas diparkir diset miskin jd motor g jalan,biar aman klo diembat maling ga bakalan jauh.klo sekarang mgkn dah lebih canggih.tolong diulas pak rt,ttg immobilize ini,dan ulas juga ttg GPS tracker yg bisa dikoneksi ke smartphone jd bebas langganan.. :-D

    • eko_wong_mojokerto berkata:

      itu sih gampang mas,beli aja ELM SCANNER yg sudah built-in bluetooth dan wifi plus aplikasi TORQUE untuk android dan EASYSCANNER untuk i-pad jadi dech scanner mobil murmer paling elm scannernya sekarang 400rb an, kalo GPS TRACKER download aja di OPEN GPS TRACkER seluruhnya FREE dari software,firmware maupun hardware dan yg pasti sudah support google maps

      • whitesmilee berkata:

        free bro? delivery alatnya gmn? kan harus pake receiver tuh?

      • eko_wong_mojokerto berkata:

        ya beli sendiri kan ada mas,gps receiver di sby kan buanyak yg jual dalam bentuk kit,tinggal dirakit dg microcontroller dan di isi firmware dari download’tan beres,jadilah GPS tracker diy

      • eko_wong_mojokerto berkata:

        sory mas hardware maksudnya adalah schematicnya free mas

  27. congek berkata:

    yg compatible buat motor om :-D,elm scanner buat mobil yak..
    klo gps tracker yg murmer apa om buat dipasang dimotor,kan ada juga tuh yg bisa matiin mesin lewat sms juga.
    maaf om masih katro :-D

  28. apri berkata:

    akselerasi jd lebih halus..tp kadang pemakai ngeluh jd kurang tarikan dibanding yg pake kabel mekanis…

  29. James ngeBon berkata:

    I don’t wanna ride by wire. I just wanna ride by myself.. :D

  30. underbone berkata:

    Gilee.. Fly by wire! kayak pesawat terbang aja. Ride By Wire dulu pernah dipake jg sama team suzuki motogp (lupa thnnya), problemnya pas buka/tutup grip gas sensornya sering telat mengirim sinyal ke mesin akhirnya mereka balik ke konvensional lagi meskipun gak juara tp lumayanlah prestasinya. (..Hloh kok jd bahas motogp..)

    • whitesmilee berkata:

      Sistem drive-by-wire membuat pengemudi hanya menggerakkan sensor elektromekanikal saja. Teknologi seperti ini baru digunakan secara massal untuk pesawat berbadan lebar, seperti Airbus A 340.

      Di dunia aviasi, teknologi ini dinamakan fly-by-wire dan pertama kali digunakan pada jet tempur F-16. Dengan fly-by-wire, pilot hanya perlu menggerakkan sebuah joystick untuk mengendalikan pesawat.

      wuh sistem turunan pesawat rupanya diterapkan ke boil :mrgreen:

      http://www.autobildindonesia.com/read/2010/12/02/1205/18/6/Teknologi-Drive-by-Wire

      • FB YH berkata:

        Di mobil belum adakah yang menerapkan mas?

      • whitesmilee berkata:

        belum sepenuhnya kayak di pesawat cuman di throttle alias pengaturan bukaan gas dan tetap dinamakan drive by wire

        mungkin mas eko bisa menjelaskan selanjutnya

        CMIIW

      • eko_wong_mojokerto berkata:

        sudah banyak mas mobil yg meng aplikasikannya,bahkan di mitsubis** pajer* sport exceed sudah terpasang sejak tahun 2000an

      • eko_wong_mojokerto berkata:

        kalo drive by wire sesungguhnya lihat saja ford focu* yg terbaru,itu baru namanya ride by wire ,karena semua kontrol dapat di assist oleh komputer mobil, bahkan bisa parkir dan melakukan breaking sendiri kalo sang pengemudi lalai

      • whitesmilee berkata:

        missnya juga kecil tuh parkir ala ford focus

        udah di test di autobild

        jadi tekno ni saya kira bisa lebih berkembang ke depannya :mrgreen:

      • seno berkata:

        bedanya kalo dipesawat fly by wire bikin respon jadi cepat n sudden manuver enak :D
        kalo di mobil? bikin agak lemot :mrgreen:

      • whitesmilee berkata:

        betul gan kurang gmn gt :mrgreen:

    • eko_wong_mojokerto berkata:

      fly by wire sebenarnya berbeda dari drive by wire maupun ride by wire karena teknologi aviasi adalah turunan langsung dari teknologi militer fyi.kontraktor pembuat pesawat f-16 dan bahkan f-117 stealth sampai f-22 raptor adalah boeing,jadi dapat dipastikan pesawat2 komersil dari boeing juga memiliki teknologi serupa.oleh karena itu system komputernya juga sangat advance melebihi teknologi kendaraan bermotor.namun menurut kabar pabrikan mitsubishi electric (kontraktor elektrik dari pesawat siluman jepang) telah membuat chip dg kemampuan serupa dg teknologi pesawat untuk dibuat di kendaraan bermotor,ya berharap saja teknologi ini dapat kita nikmati bersama dalam waktu dekat

  31. FB YH berkata:

    Waduuuh habis baca artikel terus nyiapin kata2 buat komentar, langsung buyaar begitu scroll ke bawah liat bonuse.. wkwkwk

    aduh mau ngomong apa ya.. teknologi ini nampaknya memang masih untuk kelas premium om RT. Sekarang ini aja masih kampanye2 soal injeksi umum. Detil2 seperti Ride by wire masih belum lah.. Kecuali betul kata om RT, harus diterapkan dulu teknologi wireless di kelas atasnya, baru deh ride by wire bisa turun ke kelas menengah

  32. FB YH berkata:

    lupa nih..monggo

  33. Bold... berkata:

    Lah bukannya motor di motor injeksi…bukaan selongsong gas cuma buat gerakin sensor yg ada di throtlle trus dibaca ama ECU berapa bukaannya???pindah aja sensornya di selongsong gas…trus kebawahnya pake kabel listrik biasa…apa trus itu jadinya ride by wire???

    • eko_wong_mojokerto berkata:

      lha katub kupu2nya melu sopo? kalo menurut saya perubahan sensor bisa aja namun katub kupu2 tetap di gerakkan dg motor servo,kan dah bisa jadi ride by wire murmer

  34. whitesmilee berkata:

    request donk artikel tentang pengaturan “ngangkang” apakah menurut kacamata safety riding tu safety apa tidak?

    mungkin RT punya penjelasan dan pendapat yang berbeda mengenai hal itu…

    thanks b4

  35. whitesmilee berkata:

    request donk artikel tentang pengaturan “ngangkang” apakah menurut kacamata safety riding tu safety apa tidak?

    mungkin RT punya penjelasan dan pendapat yang berbeda mengenai hal itu…

    dan mungkin bisa menjadi bahasan yang menarik buat bro dan sis di warung RT ini

    thanks b4 :mrgreen:

  36. whitesmilee berkata:

    request donk artikel tentang pengaturan “ngang kang” apakah menurut kacamata safety riding tu safety apa tidak?

    mungkin RT punya penjelasan dan pendapat yang berbeda mengenai hal itu…

    dan mungkin bisa menjadi bahasan yang menarik buat bro dan sis di warung RT ini

    thanks b4 :mrgreen:

  37. jinGL berkata:

    gak dongg….

  38. Pram berkata:

    wah klo kaya gini,,, blum di Gas aza udah Ceeennnnggg…

  39. hendrajawa berkata:

    aduuuuh bonusnya ccccceeeesssssssssss… hehehehehehe…. (btw juragan ccceeesssss apa kabarnya yah? :D)

    kalo bonusnya aja bisa browsing wifi, mongtornya juga bisa dong ride by wire… hehehehehehe….. smoga aja 10 tahunan lagi pak rt, moga2 kita semua panjang umur biar bisa ngerasain ride by wire….. amiiin….

  40. ariefbladeriska berkata:

    wasemmb,,sing komen do canggih”,,pinter”,,,,aku malah bingung dewe sing dijelasno opo,,,,urung tekan utekku…

  41. wah berkata:

    share aja ride by wire sama dengan drive by wire di mobil(jazz,inova dll)ada kelemahanya juga ,seperti ada lag/jeda saat kita nginjak gas,sudah ada modul buat ngilangin lag spt di jazz saya,pasang di rev eng

  42. son berkata:

    Ane dah sering merasakannya di kijang innova,tapi malah bikin tarikan jadi agak sedikit berkurang dengan memakai drive by wire (kijang innova sebelum 2007 memakai sistem gas biasa),tarikannya enak yg lama,klo yg baru agak lambat karena klo di gas pol kayak ada delay,Soalnya harus terhubung ke ecu dulu

    • whitesmilee berkata:

      betul banget terkadang malah bisa responsif dalam artian ga nginjek bener mobil maen nylonong terus ini terjadi klo boil jalan pelan mau di reverse alias gigi ke belakang

      • son berkata:

        Tul gan,

        *pemakai innova juga ya?,torsinya luar biasa,klo macet ato mo parkir gak perlu gas,cukup main pedal kopling dah jalan

  43. kupaw berkata:

    cuk ayuneee

  44. randhy cahya berkata:

    Mantap tuh teknologinya,..
    Tapi kapan, . ?? hehe

  45. mpaja berkata:

    yach.
    awak ketinggalan

  46. kang_ulid berkata:

    bisa jadi ini di aplikasikan ke motor2 agak premium… tapi entah 10th lagi atau 20th lagi atau 30th lagi dan masuk ke indonesia bisa2 50th lagi… hehehehehe… jujur baru ngerti kalo ada teknologi kayak gini…

    http://ulidblog.wordpress.com/2013/01/07/seri-guru-pembuatan-format-rencana-pekan-efektif-rpe/

  47. djoyo berkata:

    siap…nghe GAS bonusss wae..!!!

  48. wow, ilmu tenanan ki mbah :)

  49. Gozy berkata:

    Memang pda bbrpa boil tarikan terasa lamban karena terjeda antra injakan kki dn bkaan throttle namun sprt yg prnah ditlis d coment bhwa bsa d psang modul untuk mngtasi hal tsb,dan mlah bsa brfngsi gnda.klo pngen knceng d set lbih snsitif jd mrip gas spontan klo pngen irit dn sntai d set nrmal ato mlah lbih lambat dr std.cmiiw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s