Yang ngerti cara bawa mobil akan lebih ‘dewasa’ di jalan saat bawa motor..?

motorcycle & car (goodfon.com)

Bukan mengkotak-kotak antara pengguna motor dan mobil… namun secara logika fikir saja membawa mobil dengan body lebih besar tentu harus punya kemampuan mengendalikan lebih dibanding motor…secara dimensi memiliki tanggung jawab yang lebih besar… karena perlu teknik yang sama sekali beda dengan motor yang berbody slim…

Seperti “tata cara” menyalip… parkir dan kode-kode dengan lampu RT kira mobil lebih “teratur”… sehingga kemungkinan jika seorang driver mengendarai sebuah motor … ‘adab’ bermobil tentunya sedikit banyak akan terbawa too… opo begono…???

 

 

Comments Via Facebook

comments

Aegerter Harus Siapkan 4,9M Jika Ingin Tetap Membalap

Aegerter Harus Siapkan 4,9M Jika Ingin Tetap Membalap di Moto2 2018

Dominique Aegerter adalah rider Moto2 asal Swiss yang bernaung dibawah Kiefer Racing. Dan kini tim itu diinformasikan mengalami kesulitan setelah kematian mendadak manajer timnya Stefan Kiefer.Β Dengan tidak adanya bos mereka tim asal Jerman itu kini [ Baca Lagi...]

75 Comments

    • the man behind the
      gun…
      ga peduli mo
      sopir,mo
      pilot,mo,nakhoda
      klo dasar
      perilakunya ga
      bertanggung jawab
      ya sama aja pak
      rt,bnyk kok sopir
      yg nepi dg tiba2
      tanpa sein atau
      terlambat
      seinnya,bnyk juga
      sopir yg suka
      mainin hp,ntah
      sms/telp,meski
      pakai bluetooth ttp
      aja ngurangi
      konsentrasi.atau
      udah merasa jago
      bawa mobil trs
      sruntal sruntul krn
      lebih slim bisa juga
      to?hny karena
      pemakai motor
      1000x lipat
      dibanding sopir ya
      ostosmastis yg jd
      wedus ireng
      pemotor ya tow???
      hny perilakulah yg
      membedakan, bukan
      karena pengemudi
      atau pemotor…

      • Bner mas..trgantung prilaku orangnya…saya pngendara motor,ga prnah bw mobil(karna blum bs),tiap kali mau pindah jalur,saya slalu mnyalakan sein,biar pngendara diblakang bs tau…dan sbalikny, malah bnyak jg pngendara mobil(apalagi bus dan angkot) yg tidak mnggunakan cara yg sama sprti yg saya lakukan (mungkin lupa atw ud jd kbiasaan)

  1. Setuju Pak RT, kalo bawa motor ugal2an , no lampu sein, no haluan, dipastikan bawa mobilnya pun ngawur.. Apalagi smbil smsan… Duh gusti… πŸ™

  2. Maybe yes maybe no.. memang sih kl bw mobil konsentrasi kudu lebih extra, nyenggol mobil lain dikit aja, ributnya banyak deh..hehehe.. Apalagi kl di mobil penuh dgn orang, tggjwbnya berat bos! Makanya sy males bw mobil, kcwli terpaksa, hujan misalnya.. Bw motor merdeka bos, nyaris nol macet, kemana2 cepat, parkir ga ribet, pokoknya utk di kota, bg sy bw mobil bikin bete, tua dijalan judulnya bos… πŸ˜€
    Kl lg sm tmn, sy psti suruh tmn yg nyupir.. Hehehe.. πŸ˜€

    • besar jadi ga bisa selap selip yoo mas… selap selip di jalan luar kota si oke oke aja… lha di kota? ujung2nya ya ketemu lagi di lamer… wong speed paling banter 60 kpj…

  3. sebaliknya yang ngerti cara bawa motor akan
    lebih β€˜hebat’ di jalan saat bawa mobil, hehe. salip kiri kanan, atau ambil bahu jalan terus gas poll

  4. Yah tergantung juga sih pak rt, kalo driver desa, driver truk, waktu bawa motor mah nyante aja

    Kalo driver kota agak besar, naik motor rada songong. Apa lagi bawa motor semprot 150cc, di jamin bisa intimidasi rider lain. Bahkan ada orang naik motor rada cepet dikit di kira nantangin balapan

    Kalo driver kota besar, atau driver bis, kalo naik motor tetep aja seruntulan tingkat dewa

  5. ada benernya juga… kalo dah biasa bawa mobil paling enggak kalo bawa motor tuh spion musti komplit dan berfungsi… gak dilipet… dan biasanya kalo nyebrang persimpangan nunggu aman dulu…

    • ya bisa jadi yang punya motor spionnya dilipet itu ga punya mobil…. πŸ˜€ atau punya tapi ga pernah nyetir… hihihihi…. lha bagi driver mobil… spion itu seperti nyawanya koq… dikit2 pasti nglirik spion… belok liat spion… nyalip liat spion… bahkan saat lamer pun pasti liat spion (biasanya buat ngawasin ada motor yang nylungsep2 trus nyenggol ato engga dan pengamen yang klo ga dikasi baretin body) :mrgreen:

  6. the man behind the gun…
    ga peduli mo sopir,mo pilot,mo,nakhoda klo dasar perilakunya ga bertanggung jawab ya sama aja pak rt,bnyk kok sopir yg nepi dg tiba2 tanpa sein atau terlambat seinnya,bnyk juga sopir yg suka mainin hp,ntah sms/telp,meski pakai bluetooth ttp aja ngurangi konsentrasi.atau udah merasa jago bawa mobil trs sruntal sruntul krn lebih slim bisa juga to?hny karena pemakai motor 1000x lipat dibanding sopir ya ostosmastis yg jd wedus ireng pemotor ya tow???
    hny perilakulah yg membedakan, bukan karena pengemudi atau pemotor…

  7. Gak jg bos. Fungsi ujian dalam mendapat sim adalah mengetahui dan mentaati perilaku pengguna kendaraan di jalan. Kecuali dapat sim nya lewat jalan pintas. Imho

  8. belum tentu..

    yang dimaksud di sini mungkin, klo membawa mobil udah benar membawa motor pun sudah lebih matang lagi, klo rasa ke bawa memang iya misal klo pas mo nyalip klo biasa bawa boil di motor ancang2nya panjang, selalu gunain dim, pake riting klo nyelip, tengak tengok klo belok dsb

  9. Setuju, ini maksudnya, meskipun ane juga kadang sruntulan bawa boil, tp prinsip dasarnya ga pernah lepas, selalu liat spion kiri,kanan, tengah, mau nyelip tengak-tengok dulu….ngedim, dll…. Bahkan pindah jalur juga ngasi sign…
    Kalo lg sruntulan bwa boil ane kadang, salip kiri…. (kalo djalan kecil ada mobil yg super santai)
    tp prinsipnya seperti kata pepatah, dibalik kekuatan/kendaraan besar, terdapat tanggung jawab yg besar pula,
    1 boil kecil= 4motor 200cc,
    otomatis, kaum mobilis seperti ane, harus jauh lebih dewasa, terasa gimana rasanya pada saat ane keluar gang bawa boil, susah sekali k jalan besar, krna biker yg tak mau ngalah, maka pada saat ane jd biker, pada saat ane liat ada mobil mau k jalan besar, maka ane akan beri jalan…. Bgitu kira2 pandangan ane yg bawa boil, juga pk motor….

  10. setuju banget…artikel di atas sama persis yang saya alami,waktu jaman saya belom bisa bawa mobil saya ugal ugalan, egois, gak mau kalah sama mobil dan gak mau tau jadi apa tuh mobil..
    setelah sering mengendarai mobil saya menyadari besarnya tanggung jawab mengendarai mobil.

  11. Waw… Baca artikel pak RT yang ini… jelas “gue banget” gitu loghh….
    #jeritan hatiku sebagai seorang mantan supir truk… Disenggol aja salah… Apalagi nyenggol.. makanΓ© ning bak truk tak tulis “Jangan Kau Sentuh Aku….#

  12. Like this & setuju abis.
    Tugas pak RT : edukasi biker yg gak bs nyetir, bgmn bsr tanggung jwb bw mbl.
    Mkn bsr mbl…mkn bsr tgng jwbnya..

  13. Laik dis….. Jempol buat anda mantan supir truk…. Ane juga pernah bawa truk… Sungguh ga terlihat, kalo ada motor nyalip tipis, dan motong seenaknya… Disentuh salah apalagi nyentuh duluan…. πŸ˜€

  14. yang tepat kedewasaannya. mau kendarai apa aja kalau dia dewasa n tau teknik dan aturan yang berhubungan dengan kendaraan yang dikemudikan akan lebih tertib dan aman.
    tua belum tentu dewasa loch. so usul namanya diganti jangan rider tua, rider dewasa aja. πŸ™‚

    • pasti bro, secara mainkan tuas sign mobil itu lebih mudah dr pd motor…
      jadi kalo yg naik mobil jarinya biasa gatel mainkan sign, biasanya terbawa saat naik ke motor…

  15. nambahin… kalo terbiasa bawa mobil terus begitu bawa motor bawaannya pelan2 dan menjaga RPM… kenapa koq gitu? karena mobil itu boros… 1:15kpl .. begitu bawa motor ya jaga RPM jua πŸ˜€ ngirit je…. (terutama yang motornya boros)

  16. Saya pernah komen seperti ini
    Ha ha memang seharusnya demikian tetapi jiwa pecicilan juga sulit diubah
    Banyak driver mobil yang alay juga
    Mobil yang tak terawat lebih besar resikonya di jalan
    Yang saya alami setelah 5th bisa mengendarai mobil adalah makin hari naik motor menjadi lambat (lebih ke jaga jarak) sedangkan dengan mobil semakin cepat (bukan ngebut) karena semakin ahli, tentu saja diimbangi dengan bertambahnya pengetahuan cara memelihara kedua kendaraan tersebut

  17. setuju… biasanya memang bgitu…
    kalo kenceng pun masih sopan, ora sruntulan koyo numpak jaran….
    tp kalo sering lihat spion dan permainan lampu sign… ini yg gak tentu…
    sering x dipantura justru mobil berplat B dan D sprtinya kurang perhatian ama spion dan lampu sign…
    (ga semua, tp kebanyakan)…

  18. sepertinya begitu.

    krn dengan mengendarai mobil secara tidak langsung kita bisa mempelajari perilaku pengendara motor saat kita nyetir mobil.

    oooo naik motor model begitu gak sopan, sruntulan, gak aman, bahaya dst.

    sehingga pas saat kita bawa motor secara tdk langsung sdh mengerti, terbiasa, & secara ‘alam bawah sadar’ tdk akan melakukan hal2 yg sdh di amati spt tsb di atas πŸ™‚

  19. setahu ane sih, biker yg berasal dari driver akan peduli dengan mobil. contoh kecilnya kalo di jalan kebanyakan ambil dari kiri buat ngasih jalan ke mobil karena tahu sebenarnya kalau mobil bisa saja lebih cepat dibanding motor di jalan apapun. lainnya mungkin kalo nyelip mobil suka kasih sen dulu atau nglakson kecil cuma isyarat bahwa kita ada di posisi mau nyelip.

    tapi ada juga driver yang belum “matang” di jalanan, jadi saat dia jadi biker pun rasanya tetap saja kurang bijak… πŸ˜€

  20. Pengalaman saya, harus hati-hati dengan :
    1. Mobil Plat B yang jalan didaerah
    2. Mobil pengendaranya wanita
    3. Motor matic yang naik cowok
    4. Pickup
    5.Taxi
    6. Angkot
    pengalaman saya tiap hari menyusuri jalanan semarang Ungaran, dari 6 golongan itu yang harus diwaspadai, harus sport jantung, dan harus antisipasi lebih, membuat kita tidak santai nyetir mobil atau naik motor…….

    • wah… iya sih mas… pengalaman kemaren di solo – jogja… klo ketemu plat B koq ga mau ngalah yaah… udah riting… jarang mobil dia (si plat B) aja masih jauh di belakang saya… masih cukup lah buat saya pindah jalur lha koq disasak sambil ngedim plus toet toet… sepertinya si mobil plat B ini malah mengencangkan speednya biar tidak direbut jalannya… ckckckckckck… aneh 2 aja…

    • wew…. kok rutenya sama broe… kadang aku pake supraX125 hitam/ungu/silver, kadang pake beat putih, kadang pake ninja item, kadang pake kuda grandia hitam/silver, kadang pake pajero sport putih ( biasane aku pake jaket kulit ninja 250-helm honda, kadang pake jaket honda-helm ninja full face)

  21. sependapat!

    rider yang bisa/biasa driving akan lebih santun di jalan.
    demikian juga sebaliknya, driver yang bisa/biasa riding juga akan lebih santun dijalan.

    yang jadi masalah tidak semua rider bisa/biasa driving dan sebaliknya.
    Maka dari itu tugas kita menjelaskan apa2 saja yang tidak disuka rider/driver, agar yang tidak bisa/biasa riding/driving bisa memahami.

    Yang tidak disuka driver terhadap rider
    – suka terlalu memaksa masuk disela2 mobil yang kadang meyenggol spion body yang meyebabkan baret.
    – berpindak jalur tiba2 tanpa isyarat.
    – mendahului tanpa memberi isyarat
    – memotong jalur terlalu dekat yang bikin kaget
    – berkendara di tengah dg kecepatan rendah
    – meyerobot meski sudah memberi isyarat.
    – dll

    Yang tidak disuka rider terhadap driver
    – menghabiskan/memaksakan jalur
    – posisi berkendara terlalu kekiri/kanan
    – berjalan sangat lambat di jalur dua arah,pas-pasan yang kosong, mengakibatkan susah di overtake dan harus ikut lambat.
    – overtake terlalu dekat dan tampa isyarat
    – dll

    Silahkan ditambahin
    ” perjalanan akan aman dannyaman jika masing2 sadar akan tertib berlalulintas”

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*