[Kualitas Motor CBU] : ATPM dan IU Bedaaa…..!!?? … mosokkkk…???

export

Baca link yang dikasih pengunjung blog dimana disebuah forum , si pembuat thread memberikan pernyataan yang membuat RT sempat mengeryitkan dahi…walau sayah sendiri belum bisa kompare secara langsung… beliau dengan terang-terangan memberi pernyataan tentang kualitas import ATPM yang kualitasnya beda dengan barang yang dia import…. salah satu kata-katanya  dikutip & edit disini ;

PCX-150 Glamour-White

Kita dari Importir dari thailand gan, untuk harga memang beda sama dari ATPM, karena kualitas yg ditawarkan jauh berbeda dibanding ATPM(mulai dr Mesin, Jok, Pengecatan, bahan bakar).

Oia, berbagi pengalaman customer kita nih gan, 1 bulan yg lalu ada customer mau ambil motor ini di showroom ATPM dia disuruh DP 7 juta indent 2bulan, tapi 2 bulan ditungguin itu unit ga datang2, akhirnya dia tagih lagi uang DP nya untuk dikembalikan tapi pihak ATPM tidak bisa kasih dan disuruh cari unit motor lain, akhirnya karena sayang uangnya dia hilang, dia ambil motor lain.. nah besoknya dia dtg ke showroom bokap ambil 1 unit motor ini karena barang kita ready..

Apakah pernyataan pihak penjual IU tadi benar…? atau hanya strategi bisnis…? dan apakah prinsip ada harga ada rupa berlaku lagi…??? nah seperti artikel kemarin… kenapa kita harus jeli… karena setiap kualitas memang akan sesuai dengan harga… namun hal ini juga tidak bisa dijadikan patokan mutlak… misalnya begini:

  • harga sebuah bohlam “lokal” 50rb…
  • sedangkan import 100rb….
  • kita lihat 1 tahun lagi harga bohlam lokal tadi bisa jadi naik jadi 75rb dengan kualitas import…
  • intinya kedepan harga sebuah “teknologi” kedepan akan terjangkau…
  • Namun cara yang paling “bijak” adalah apakah sebanding antara uang dengan barang yang kita dapatkan…? mahal tapi finishing juga tidak mengecewakan…

Untuk kasus import by ATPM apakah ada kemungkinan ATPM itu “request’ barang dengan grade yang bermacam-macam sesuai “kemampuan” pasar konsumen negara tujuan…???  monggo yang ngerti seluk beluk tentang barang import atau dapat info dari teman di share disini… biar kita ngerti semua… 😀

Kiki Azhari girl
Kiki Azhari

Comments Via Facebook

comments

BMW 6 series Gran Turismo

Tahun Ini BMW Indonesia Akan Meluncurkan 10 Mobil Baru

Tak hanya produsen mobil Jepang yang menyiapkan model terbaru di tahun ini. BMW Indonesia juga tak mau ketinggalan. Produsen mobil asal Eropa ini rencananya akan meramaikan pasar mobil baru di Indonesia. Tahun Ini BMW Indonesia akan [ Baca Lagi...]

57 Comments

      • klo atpm vs iu saya rasa sama aja pak rt,mgkn hny masalah mou aja kali ya?jd iu boleh import asal punya harga g boleh kurang dari import atpm.mknya dr iu mslh mesin g diutak atik,biar konsumen g galau pas naiki dijalan ktm motor yg sama, dg harga beda,tp diasepin yg murah.jd iu nunjukin bhw bayar lebih mahal tp ga mengecewakan gitu.atau krn yg impor atpm dari pabrikan sono dpt harga yg beda,pajak masuk mgkn jg beda,smp sini disesuaikan dg BBM,&kondisi jln disini.jd hny dibatasi tenaganya aja.itu bentuk tgg jwb atpm untuk menghindari kerusakan mesin krn BBM disini ga bagus.istilahnya pertanggungjawaban moral ky nya ya :-D,masa motor baru,import ada keluhan knoking didiemin aja ya kan? pdhl bukan krn mesin maupun materialnya tp krn BBMnya g sanggup buat mesin2 yg dari luar sono!

      • Tapi untuk kelas motor 40 jt-an..sudah pasti minum pertamax… to… artinya dengan beli motor harga segitu dengan spek sama dengan motor luar negeri gak masalah..kan gak minum premium.. ?

      • Tapi untuk
        kelas motor
        40 jt-
        an..sudah
        pasti minum
        pertamax…
        to… artinya
        dengan beli
        motor harga
        segitu
        dengan spek
        sama dengan
        motor luar
        negeri gak
        masalah..kan
        gak minum
        premium.. ?
        ::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::
        iya sih pak rt ga pake premium tapi kan kita beli di atpm nya ga pesen klo minum pertamax gitu to? 😀 iya kan,lha kan motor yg diimpor atpm mmg perlakuannya gitu,”disesuaikan”.tp klo dr iu mmg apa adanya dr sono.jd meski minum pake pertamax tp lewat atpm belinya dah terlanjur disesuaikan ama atpmnya derajat kem,ama mappingnya.kcuali klo kita kembalikan ke settingan awal mgkn motor yg dr atpm lebih “untung” beda harga spek sama plek..nggih boten..

      • Mungkin nih ya KLo ATPM bLinya dr pabrik (contoh AHM bLi CBR dr Honda Thailand,atw PT.Supermoto bLi Ducati di Italia)namanya jg ATPM (Agen Tunggal Pemegang Merk),masa sih pabrikan asal mau jual produknya kpd pihak lain di negara lain yg di negara itu ud ad yg namanya ATPM
        nah kLo IU itu bLinnya di daeler trus di bw ke mari.Namanya di daeler ya pstinya daelernya ud ambil untung dulu…KLo kwalitas sih mestinya sama.

    • Kalau keluaran AH* bisa jadi, sudah biasa Down Spek, ngejar untung gede, kepuasan konsumen belakangan, cat, plastik, shock, jok abal2

    • ada bro ane kerja di pabrik penyuplai part motor merk japan,ada kw 1 untuk bawaan mesin dan kw2 untuk part penjualan di pasaran.memang beda lapisan material tp kwalilas ga jauh beda,cuma kw1 ga di jual di pasaran.makanya part bawaan lebih awet dikit.

      • maksudnya itu original parts sama genuine parts / spare parts ya ?. jadi klo yang impor motor murah itu dpt dirakitin yang spare parts ya ? apa kayak gitu ? 😀

      • haha….Contohnya ban motor….yg bawaan motor itu kw1 yg dijual di pasaran kw2 ( kwalitasnya beda) pernah baca brp tahun yg lalu di motorplus…hehe mungkin bro Faiz salah satu karyawannya ya………….hehe ……maaf klo salah….P;

  1. knapa barang lokal kwalitasnya kurang di banding import?apa materi bahan?ato cara pembatanya mbah?tp bayak juga kan barang lokal yang sejajar kwalitasnya ama merk import

    • mungkin komposisi material dasarnya yang berbeda. jadi kayak minyak bumi, kan ada yang kandungan sulfur berlebih dll dkk dsb (aq ga tahu masalah ginian 😀 ).

    • Barang lokal kualitasnya bagus2 kok.
      Tapi yang bagus biasanya dilempar ke negara lain dan barang dengan grade dibawahnyq baru dilempar ke pasar lokal

      • yap! bener bgt bro! malah kadang produk dlm ngri cman buat expor. yg buat kitanya produk luar tp yg kualitasnya dibawah produk kita. contohnya nike. coba cari yg made in indonesia disini. susah atau bahkan gaada. padahal klo yg di luar ngri labelnya made in indonesia.

    • dimana – mana barang impor lebih mahal karena kena pajak… itungane ruweeeet….
      kecuali impor mesin produksi yang bisa menambah lapangan kerja… pajaknya lebih miring… apalagi molding… biaya pajak impornya tak semahal barang CBU (langsung jadi) masih mending CKD tak semahal CBU juga pajaknya… karena masih perlu perakitan yang menyerap tenaga kerja… kira2 begitulah kebijakan pemerintah… cmiiw…
      komen berbusa sambil jemur… :mrgreen:
      Buell XB dimodif Street tracker… asooooy…

  2. wahahaha ITU ANE TAU DARI KASKUS itu WarungGreat Motor yang di Jalan Panjang Kebon Jeruk,PCX 150 tp emang beda kok PCX yg dari IU joknya beda warna itu aja bedanya dan ga bisa kasih premium bro mesti pertamax…Harganya 42 juta dan dealer Honda ga mau servis itu motor jadi harus servis di Great motor,Enaknya? Ga Usah Indent..Ninja 250cc injeksi model lama disono 67juta WTF

    • nice info gan…saya dulu juga hampir ambil cbr250r di IU, kalo g salah harga di 56jt, non abs…wtf (tp IU ini juga yg bantu saya punya CR150R 4thn sebelumnya…34jt gpp lah, toh di AHM jg sekitar itu…dan itu 4th yl, +masih super eksklusif). Jadi emang harus rajin nyari info+sesuaikan dgn kebutuhan. Saya akhirnya ambil CBR250R di AHM 2 hari setealh rilis, dan masuk 250 pembeli pertama, 41jt otr Jogja. Sayang skrg cuma tinggal jaketnya…hehe

    • Tuh di forum disebutkan dari mesin dan bbm dah beda..?.. kalau bbm beda karena harus pakai pertamax plus apakah sebuah nilai lebih?… krn pertamax plus tidak ada di sebarang POM bensin..?

  3. masa sih,,,
    tp emg krn alasan inilah ane beli mtr yg cbu, jd walaupun udah dilokalin mesinnya dan speed 12.12 (bukan 11.12 lagi) ane gak nyesel udah beli yg cbu, emg sih cbu nya dr atpm bku dr iu,

  4. motor CBU(completly built up) thai sana make BBM minimal skelas pertamax, nah pas d indo oleh ATPM direset lg disesuaikan dg kondisi lapangan disini..contoh satria fu CBU perbandingan kompresi’y lbh tgi, dbanding versi CKD(completly knok down) yg dh lokal..

  5. Kalau ekspor ane pernah pak RT . Dulu waktu msih kerja di salah satu ATPM, ane bikin barang ekspor,,, Kualitasnnya bener-bener di jaga. Quality Control nya berlapis-lapis . Cacat sedikit saja ganti yang baru, yang cacat “SEDIKIT” tadi di masuki ke lokal.

    Nah usut punya usut ternyata sanksinya sangat besar bila sampai mengirim barang cacat.

    Misal kita mengirim 100 pcs barang. Apabila 1 di antaranya cacat, maka yang lain di anggap cacat. Dalam artian 100 lainya ikut di buang.

    Seperti itu pak RT, mungkin gak beda jauh kali ama impor . . . 😀

    • tp kalau luar negeri yg ekspor ke indo(indonesia impor) apa jg spt itu(kualitas dijaga)?
      liat aja brg2 yg diimpor dr cina,mana ada sangsi dr pemerintah indo terhadap produk2 sampah dr cina.

  6. Sekedar share Pakdhe…saya dulu juga hampir ambil CBR250R di IU, kalo g salah harga di 56jt, non abs…wtf (tp IU ini juga yg bantu saya punya CR150R 4thn sebelumnya…34jt gpp lah, toh di AHM jg sekitar itu…dan itu 4th yl, +masih super eksklusif+belum dibajak mocin2 :s). Jadi emang harus rajin nyari info+perbandingan+sesuaikan dgn kebutuhan/kondisi saat itu. Saya akhirnya ambil CBR250R di AHM 2 hari setelah rilis, dan masuk 250 pembeli pertama, 41jt otr Jogja. Sayang skrg cuma tinggal jaketnya…hehe

  7. Memang udah strategy biznis Dari jepun sono, biar Ada yang tetap no 1, hingga bila Ada masalah di no 1, bisa buat alasan bahwa itu kw2, hingga Nama yg no 1 tetap terjaga

  8. kalo produk global…built quality sama aja pak tua saya juga di ATPM …karena dari negara asal jatuhnya juga ekspor…tapi memang buat spesifikasi teknis macem remapping ECU,AHO, bisa dirubah sesuai kesepakatan antar pabrikan dan standar tiap tiap nagara pengimpor…contoh dulu FXR 150 yg masuk indonesia punya saklar lampu depan sedang di malaysia tidak…finishing sama blass…kapan2 kalo ada unit CBU di compare aja langsung.

  9. pak RT ducati yg d jual d dealer sama ga sih kualitas nya sama ducati yg ada d itali sono,masa ia ducati yg d jual d dealer d riset juga buat mimi premium 😀

  10. jujur aj buatan lokal atw import sm kualitas nya , yg membedakan hanya pajak msuk import k lokal mahal , mknya brang import lbh mahal ktimbang lokal , pdahal kualitas sm baik nya. . !!

  11. mending lokal aja pak RT…
    kalo merek tertentu 3 tahun sekali dijual (harga jual kembali tinggi) terus kredit baru lg…

    😆

    eniwei

    saia juga pernah bekerja di industri manufaktur, kualitas buat export emang bener2 dijaga. error dikit ganti….

    tapi kalau buat lokal sih gpp… eror dikit gpp, lg pula kalo lokal bisa di ganti baru.

    IMHO

  12. sepertinya cuma alasan bisnis aja.

    namanya juga jualan, apalagi atpm juga jualan dgn harga lebih murah, yach harus pinter-pinter kasih statement, khan yg beli ngak semua ngerti toh

    kalu dari atpm paling diset ulang pengapiannnya disesuikan dgn kondisi ina, selebihnya plg sama

  13. Sales ngaco itu, setahu ane pabrikan itu bkn motor kualitas sm.. mungkin untuk atpm minta penyesuaian seprti kompresi dan timing pengapian biar bs minum premium.. klo urusan pengecetan dan exrterior sama persis! jd jgn asal prcya salea iu!!

  14. cbu pake QQ control dari jepang
    CKD pake QQ control dari indonesia

    CBU per quota
    CKD kejar setoran walaupun motor ga laku

    CBU kualitas bisa 11-12. makanya ancur 1 ya ancur semua
    CKD, kualitas bisa 0-100, makanya ada unit bermasalah banget, ada yang engak, jadi bahan BC para salles

    CBU ATPM, mahal karena motor dirakit > di ambil untung sama ATPM di luar negeri > dikirim ke indo kena pajak > ATPM dalem negeri ambil untung > harga

    CBU IU mahal karena motor dirakit, di cari best price, bisa QQ grade 2, belum lulus, atau apa lah > ambil untung sama ATPM luar negeri,> kirim ke indo pake jurus maut gayus, bisa di bilang markup, uang masuk ke kantong pegawai, >IU ambil untung gila gilaan > harga lebih mahal dari CBU ATPM

    CKD . parts dari luar negeri atau indonesia . dirakit di mari > di jual atpm dengan untung gede,

    sebenernya sih CBU antara atpm sama IU hampir sama, kalau IU nakal baru kualitas ancur banget, barang cuci gudang di jual, cuma bedanya ya iu menawarkan kecepatan pengiriman, sementara ATPM tergantung quota, jadi lebih ke inden, kalo bilang IU lebih berkualitas, ya patut di pertanyakan, QQ jelas sama, ga mungkin beda lah, walaupun made in jerman, jepang, australia, dsb, asal QQnya dari 1 negara ya setara lah

    oh iya, motor yang emang untuk di kirim ke luarnegeri QQnya bisa 5-10 x lebih bagus dari untuk buatan dalem negeri

  15. Selain karena iu harus ada quota minimal untuk impor, juga kalo dr iu, spek motor sama plek dg motor dari asalnya.
    Sdgkan yg lewat atpm udah ada penyesuaian, baik settingan maupun qualitynya.
    So gak heran jika kita beli motor di iu, bengkel resmi atpm gak akan mau trima servis, soale kondisinya emang beda, dimungkinkan nanti ada kesalahan seting, soale mekanik beres atpm taunya yg diproduksi atpm tsb.
    Jadi wajar beda harga.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*