[Kiat Konsumen Cerdas]: Menyikapi Kualitas Produk dan Harga.. Harus Jeli dan Bijak…!!!

150 cc sport class

Sudah menjadi “Hukum Alam” bahwa Kualitas akan mengikuti harga… apa yang dikeluarkan produsen haruslah seimbang atau bahkan lebih dibanding yang didapatkannya kemudian… sesuai dengan prinsip ekonomi…kalau tidak ada keseimbangan maka bisa dipastikan akan gulung tikar dikemudian hari…  istilah gampangnya rugi… (mungkin untuk mudah dipahami RT gak akan pakai istilah ekonomi yang bikin mumet dan susah di “kunyah”… ) 🙂

PCX 150 NMP 150

Sebuah Perusahaan RT sebut saja sebuah manufacturing negara Asing …dimana ketika awal berdirinya menggunakan 100% Raw Material import(bahan baku) dari negara asalnya… dengan kualitas yang tidak diragukan lagi..mesin produksi yang dijalankan dengan serba otomatis bisa “memuntahkan” produk 100 pieces per menit…!! dengan lost bisa dibilang tidak ada..(lost karena human error) … seiring berjalannya waktu karena munculnya beberapa pesaing produk sejenis maka inisiatif untuk menekan harga dengan bertahap menyiasati dengan material lokalpun dilakukan… dan hasilnya… weleh… justru bisa dibilang hampir seimbang..material murah tapi lost juga tidak bisa dibilang sedikit..apalagi masa adaptasi… karena jelas ada harga ada kualitas…material sering bikin mesin ngadat…alhasil produktifitas ditahun pertama menurun…

Soul GT(anakajamu.com)

Operator yang menjalankan mesin produksipun mengeluh..komplain dan gerutuan menjadi menu tiap hari kepala divisi bagian pengadaan barang… nah loh… 🙂 bukan bermaksud merendahkan kualitas produk lokal…material yang murah akan terlihat dari fisik barang, dari luar (tampak mata) dan akan terbukti saat diaplikasikan… bisa dirasakan bedanya…!!!

2 jagoan discontinue sport bike ( FXR & NCBR)
2 jagoan discontinue sport bike ( FXR & NCBR)

Bagaimana setelah produk itu sampai ke konsumen…??? memang penjualan ngacir..karena harga memang gak pernah naik dan “murah” dibanding kompetitor,order bisa dibilang  stabil(ditunjang  “koalisi” dengan perusahaan dagang/pemasaran/distributor besar kelas dunia)..namun komplain pasti bertambah misalnya mudah terbukanya packing/bungkus/kemasan (untuk negara tertentu cerewet dengan hal-hal kecil)…

Perusahaan di Indonesia itu tadi  adalah merupakan anak perusahaan..di negara asalnya ada juga plant /factory yang lebih canggih alatnya… nah kalau dicompare maka produk “lokal” dengan produk asalnya hmmm… bisa ditebak kan.. 🙂

Nah sekarang kita kaitnya dengan produk motosikal 🙂 apakah hal ini berlaku juga… bukan underestimate dengan kualitas pabrikan lokal…namun kita harus bijak… dan menerima kenyataan bahwa harga akan mengikuti kualitasnya….berharap kualitas kelas Internasional dari produk lokal…? bisa tapi lihat dulu harganya… 😀

Tapi model lokal gak kalah cantik loh…….. (gak nyambung) :mrgreen:

Kiki Azhari

Kiki Azhari….

Comments Via Facebook

comments

52 Comments

  1. Makanya prinsip membeli kendaraan juga harus diubah, jangan cari yang awet agar bisa digunakan turun temurun selama ratusan tahun ( <- masih ada aja yg pake hona cup 70 ) 😀 cukup cari yang bisa dipakai selama 5 tahun, setelah itu, dijual atau dirongsok…

  2. Bicara so’al bonus, kalo produk lokal, apalagi di pedesaan macam saya ndekem, gak terlalu banyak “harga” (baca;permintaan) pak.. Kualitas boleh diadu sama bonus pak erte… Gak percaya boleh tes sendiri…

  3. motor dulu soal kualitas memang lebih baik, motor jaman sekarang labih ke sisi komersil, demi kebaikan dari segi perawatan (ahass ramai) dan penjualan (agar masyarakat terpaksa ganti motor pasa batas waktu tertentu)

  4. Hehehe… bicara soal atpm yg lagi ambisius nih pak tua. Dan harus diakui… medio sebelum milenium, produknya joss gandossss, laris manis tanjung kimpul. Bahkan di garasi ane masih ada seonggok produknya lansiran thn ’86 dengan kondisi siap jalan max 60 kpj. Gak tega juga kalau gas polll… hihihihihi…

  5. bonuse ora nguati pak RT…..
    drmh msh ada Yamaha L2G 1979 warisan bapak, mesinya msih jos… velg depan blakang masih kinclong… dulu 1980 beli dg emas 2 ons… mahal amir

  6. motor bagus kualitasnya ya motor import pak rt, dari merek apa aja, cuma jeleknya itu sparepart pasti susah, ga mungkin engak, dan part subtitusi juga susah di carinya

    kalo motor masal, kualitas patut di pertanyakan soalnya produksinya sering di kejar deadline, walaupun motor tersebut di klaim ga laku loh

  7. masih cinta kualitas produk jaman dulu, walaupun ga dipungkiri tekno sekarang canggih namun patut diakui juga beda jauh dengan kualitas jaman dulu.. seperti halnya kualitas eropa beda ma jepun, tp dua2nya sama2 ada kelebihan dan kekurangan, walaupun secara kualitas besi masih bagusan besi Indo, tapi apa daya bikin ndiri alias lokal ga serius and ga da peminatnya

    CMIIW

  8. Klo sayah pilih motor simpel…
    Kuat diajak jalan sejauh 110km/hari selama 20hari kerja..
    Irit BBM,Fuel Tank muat banyak,top speed bisa min 120Km/jam (itu jg jarang² dipake klo lg perlu aja,rata² 80-90km/jam aja kok),spare part mudah dan murah,jaminan warranty terjamin..
    Dan semua harus bisa bertahan max cukup 2thn aja,,,

  9. G usah ke motosikal dulu….. coba aja beli toolkitnya dulu, lokal dan merk jepang ato jerman…pasti lah yg lokal dipake sekali lagsung ambrol…( pengalaman ngajak mertua yg asli jepang beli tolkit lokal trus dicoba langsung patah….wah malunya ane…!!! simertua cuma bilang…..haahhh ne ploduk indonesia….???? ) kwkwkwkw

  10. Setuja pak…..tapi…….indonesia slama ini slalu meremehkn produk dlm negeri itu yg menbuat tdk maju…alias gk percaya kmampuan dr sndiri pdhl bs jadi lebih baik…..imho :mrgreen:

  11. sudah gak zamannya pak erte sekarang diiming”i fitur hi-tech dari negri japan mending inovasi buat motor sendiri dengan tabung gas 3kilo misalnya?? lebih irit dikantongkan?? tuh udah bnyak kokk yang coba ngembangin coba cari di google modifikasi motor menggunakan bahan bkr lpg 3 kilo..

  12. jadi inget… semalem mimpi ketemu pak tua, sambil bawa mobil (padahal mobil aja belum punya) .. trus tanya… Paak…. New Mega Pronya mana????? situ jawab… sudah dijual mas… enak naek Vario 125…

    Nah lhoooo… bener ga tuh ya….
    untung pak tua ga tanya… bysonnya mana…. koq naek mobil…. hahahhaa…. OOT

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*