Wacana 2 Desember “Sehari Tanpa Premium”…???

Seperti diberitakan dan di nyatakan oleh Direktur Pemasaran dan Niaga PT Pertamina (Persero), Hanung Budya bahwa akan adanya rencana  Gerakan Nasional Hari Tanpa Premium Bersubsidi  yang akan dilaksanakan tanggal  2 Desember 2012 ..walaupun belum ada kepastian namun adakah sebetulnya dampak secara nyata..atau hanya sebagai efek psikologis bahwa akhirnya kita sadar dan peduli bahwasannya subsidi yang tepat sasaran akan bermanfaat sekali… bayangkan jika bensin ini dinikmati oleh orang “berduit”

Memang rencananya juga bukan secara nasional namun di beberapa kota besar di jawa dan bali…gerakan ini katanya sih mirip juga dengan Car Free Day bertujuan untuk mensosialisasikan kepada masyarakat untuk menurunkan ketergantungan masyarakat terhadap kendaraan bermotor. sehingga bisa dibilang juga hari bebas premium ini ajakan juga bagi konsumen untuk memakai  Pertamax, Pertamax Plus, dan Pertamina Dex…. atau alternatif lain… namun efektifkah cara ini…??? bagaimana kalau tanggal 1 desember masyarakat berbondong-bondong isi premium full tank…??? 😀 dengan kata lain enggan ikut gerakan ini….

Comments Via Facebook

comments

75 Comments

    • kalo gaji para buruh nyentuh angka seperti para karyawan korea + pendidikan n kesehatan di tanggung pemerintah. dinaikkan jadi 16rb jg gpp bro…

      gaji buruh di korea full lembur bisa 16jt dengan harga BBM 16rb. (sekelas pertamax)
      gaji buruh di INA full lembur bisa 3.5jt dengan harga BBM 10rb.

      kalo mw ikut logika diatas… seharusnya harga pertamax itu 3500. pun kalo mw harga BBM 10rb seharusnya gaji buruh minimal 10jt.

      itu buruh lho bukan karyawan…

      😉

      *sumber gaji buruh korea: mantan bos Korea gw…

      • Sayangnya di indonesia pengelolahan minyak bumi masih mengandalkan tenaga ahli dari luar atau perusahaan asing, jadi pada bagi hasil dah tuh..
        BBM jadi pada mahal ,padahal kita mempunyai sumber minyak sendiri

      • @titok

        ya sebagai perbandingan diri sendiri deh,

        PP dari rumah ke kantor 35km, 10rb tanpa makan.
        kalo naek angkot/kereta bisa 20-25rb perhari tanpa makan.

        jelas lebih hemat naek motor, nah sekarang kalo naek angkot juga serem, belom preman malak, copet… macem2lah…

        lha wong Jokowi mw memberdayakan angkot aja di demo…

        ok lah BBM di naikkan jadi 16rb tapi gaji buruh cuma 3jt… yang mati duluan ya para buruh…

        masalah ini sederhana sebetulnya… itu dana yang pada ngocor gak jelas di perbaiki, koruptor di hukum mati…

        tapi yang sulit adalah pelaksanaanya

    • saya akan menyalahkan pemerintah jika BBM subsidi dihapus. yakin nih kalo pemerintah rugi karena BBM subsidi ini. kalo ada sodara atau siapa pun yang kerja di pertamina, coba deh tanya, pertamina itu beli premium ke siapa..??

  1. ga efektif… mending dibuat seminggu trial pertama, sebulan trial kedua biar masy.. terbiasa tanpa subsidi, dijamin dah penimbun kelabakan, saya kira klo jadinya pom pada langka gara2 penimbun, tanya kenapa?

  2. per hari ini saja saya liat td sambil brngkt kerja,,sdh ad bbrpa SPBU di daerah jakarta sini yg sdh memsang warning ” MA’AF PREMIUM SUDAH HABIS “…pdhal kan blm msh tgl 2 dsember nnti dbrlakukanya….

  3. Kalau bebas Premium 1th mungkin berhasil
    Negara ini butuh dipimpin diktaktor yang lemah lembut hatinya, aturan tegas tetapi di jalan yang benar
    2 Desember hari opo tho?

  4. Harga bensin dinaikkan pada ribut…
    Subsidi gak ditambah, premium di spbu dah pada abis… Rasain deh…
    Negeri ini udah lama terjajah subsidi yg hanya menguntungkan orang kaya dan pabrik kendaraan…

    Solusinya, naikkan harga bbm… Cabut subsidi bbm, batasi kendaraan pribadi dan tambah angkutan umum yg layak dan nyaman…

    Protes? Masukin penjara… ;D

  5. kalo di kaltim udah biasa pemandangan abis premium….(padahal salah satu produsen minyak ) harusnya contoh pegadaian mengatasi masalah tanpa masalah…..tetep 🙂 kasian penjual sayur, tkang ojek, user komuter brangkat kerja, rakyat kecil wajib jalan kaki kah rakyat kecil, sementara kaum the have..naik mobil mewah yang lain semakin dipinggirkan….

  6. Kalo pemerintah berani Subsidi dan perbaiki Transportasi umum dan Niaga , Buat pemilik kendaraan pribadi buat mereka lebih “prestige” punya kendaraan (ex: pajak yang tinggi, fee parkir yang tinggi, fee masuk tol juga tinggi, dilarang pake bbm nonsunsidi)…..dah bayar tol ——>di tol macet?bayar parkir——>susah parkir?bayar pajak———->jalan gampang rusak?duitnya lari kemana?make bbm nonsubsidi——–>beli mobil mampu, bensin pertamax kok ora mampu piye toh iki?akeh duit kok cuman sanggup beli premium?ckckckk…………

    • Itu kebayakan yg ngisi supirnya mas klo pemiliknya ngelihat pasti bakal diomelin, coba aja lihat tampangnya, biasanya itu supir dikasih duit buat beli Pertamax tapi diisi ama dia Premium lumayan buat nambah jajan anak, biasa ngisi Pertamax full 475 rebu diisi Premium cuma 225 rebu selisih duit yg dikorup 250 rebu.. Ckckckckckckck gk pejabat gk rakyat budaya korup memang sudah menjadi kehidupan sehari-hari.. 😆 😆

  7. Pesimis bakal terlaksana, rakyatnya pada egois….

    Hari ini Udah cari 5 spbu jakarta pusat dan utara susah banget cari pertamax plus, jarum bensin sudah merah…

  8. lagi…pemerintah tidak ada sinkronisasi antar instansi dalam mengeluarkan wacana…
    kalo cuma 1-2hari malah bikin marak penimbun…
    langkah awal tu ciptain transportasi umum yg layak dan murah dahulu baru deh boleh ciptain peraturan dewa mabok gini…hadeh makin ngaco ja pemerintah nih
    dulu mo batasi jrk tempuh motor…

  9. “sehari tanpa premium bersubsidi” ? maksudnya rakyat “jangan pakai” atau “jangan beli” ?
    klo “jangan beli” ya berarti bisa dibeli di hari sebelumnya…
    klo “jangan pakai” ya berarti boleh beli.. hehehe… Ambigu.

    mending ikutin saran saya wahai pemerintah:
    pemerintah sehari tanpa mensubsidi premium saja… gimana? mumet to kowe..? arep piye.. ojo gawe rakyat bingung juga… 😛

    • maksudnya SPBU tidak melayani pembelian premium… kan bisa beli eceran buat sehari saja 😀 di PERTAMINI
      Nah masalahnya bukan disitu… lebih ke “gerakan” akan ketergantungan dengan premium..getu..anjuran..ajakan dan menyadarkan gerakan bagi yang mampu unutk tidak beli premium.. kalau secara hitungan jelas gak masuk… yo wis emboh lah.. 🙂

      • yo..yo…yo… aku maksud pak RT.. 🙂
        klo gitu tiap minggu aja pak RT.. misal gerakan “Senin tanpa premium” di minggu ini, terus minggu besoknya “Selasa tanpa premium” dst..
        btw ada pemerintah yang baca gak ya.. 😕

  10. jgn membandingkan dgn negara luar, negara ada tingkatannya… apa lg bandinginnya ama korea-jepang… ama singapore aja jauh… -_-”
    @titok : sbnrnya mereka udah mencoba (tahap awal kaya bus-way) tp pemakai maupun non pemakainya yg ga bs memelihara jg kan, kaca stasiun bus-way kmarin byk yg dipecahin… memank bukan kita, tp pemerintah melihatnya kita (rakyat) yg tdk sanggup memelihara… besi pembatas jln di bulevard saja bisa hilang di kilo’in kok… emang bukan kita, tapi rakyat…

  11. maaf ya bro sklian, yg jdi mslah RI tu dh trgadai to? lihatlh skrg pertamina nambang minyak brp si? kyakny ga lbih dri 15% lo. sisany dikuasai asing, chevron exxon petronas petrochina shell british petroleum dll. nah logikany klo dikuasai negara (pertamina) hrusny untung kn indonesia ni. la ni minyaknya di ambl dr indonesia dijual oleh operator asing pke hrga inyternasional, kn aneh? milih endi jajal dikelola dewe po dikekne wong asing. just opinion aja

    • betuulllll tapi masalahnya pemerintah main kamuflase dan rakyatnya banyak yang terhipnotis, seolah2 pemerintah menanggung membengkaknya APBN…. padahal….

  12. -agak kejemnya, Premium di hilangkan aja sekalian, biar jakarta gak makin sesak.. premium hilang, jumlah kendaraan mungkin tidak berkurang tapi jumlah pengendara jelas berkurang.
    -Sayangi kendaraan “gunakan bahan bakar tanpa Timbal” tp masi aja di cekokin yg bertimbal. Cermin belom siap menerima perkembangan yg ada. Ada alpard di isi premium, motor aja uda byk yg gak cocok di isi premium (bersangkutan dgn Ron ataupun Timbal) apa lg mobil bgitu… apa lg lambo, jelas kompresi tinggi tp di isi premium…
    -katanya ada yg menyalahkan org yg mampu… kalo ditanya balik, pasti mreka akan menyalahkan org yg kurang mampu, ujung2nya saling tunjuk2an… emanknya masalah selesai… padahal yg ga bener ada diposisi paling atas yg mengatur sedemikian…
    -imho, terkadang unsur demokrasi ada baiknya di abaikan, makin demokrasi akan makin sulit dijalani, sedikit2 demo demo demo isinya demo doank… ga ada habisnya ampe sesuai ama kemauan puluhan jutaan rakyat berbanding 1….
    -bingung ahk… 😆

    • ente pikirin juga dong tukang ojek, hasil ngga seberapa ngisi pertamax atau nelayan kecil yang mesti beli pertamax dex, apa kembali modal?…. mikirnya kesana jangan cuma mikirin mobil macet di jakarta doang.

      • kalo ngojeg ga nutup biaya.. ya kudu pintar2 cari peluang lainnya… ya sulit lah kalo disuru memperhatikan 1 per 1… (punya anak 5 aja pusink apa lg kalo ratusan) 😆
        pada nyatanya liat diluar jkt pun kendaraan semakin penuh terutama kota besar… lalu lintas kita ni udah crowded bgt bro… dijalanan seperti neraka, kapan aja bisa dicabut nyawanya krn kecelakaan… 😆

  13. coba deh pake cara lain. misal menggunakan tenaga listrik dan harga yang kompetitif dengan mobil/motor yang menggunakan premium. cuma kalo misal saya pimpinan pertamina, bakalan saya gagalkan rencana tersebut kwkwkwkwkwkw

  14. Jadi teringat waktu dulu pas harga Pertamax masih nyentuh 6 rebu perak, mtor matic ade ane aja masih semangat utk ngisi Pertamax, nah sekarang ckup Premium aja buat sih Matic kasihan ntar jajannya berkurang banyak laen hal klo ke sih DOHC, Pertamax udh wajib, malu ahh masa mtor kenceng + laki masih ngantri ama mtor BEBEK Kwek Kwek yg kata FBY mtor utk Ibu” ke pasar..

    Salah satu faktor yg buat Pertamax muahall dan Subsidi Jebol itu ya krn pemerintah yg bodoh, masa yg disubsidi bhan bakar premium bknnya dialihkan ke solar yg kebanyakan dipake nelayan, petani atau para supir truk yg baru sekarang diterapin itupun krn faktor politik, klo premium kan udh byk tuh fenomen mobil ratusan juta yg nyedot bahan bakar rakyat miskin..
    Ckckckckckck Menyedihkan sekali negara ini 😆 😆

  15. himbauan yang ngga masuk akal. apa si pencetus ide ini ngga mikirin nasib orang yang menggantungkan hidupnya dari BBM subsidi seperti tukang ojek dan pedagang keliling? apa mereka bisa pulang bawa uang klo mesti beli pertamax buat ngojek. bener2 ide kapitalis.

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*