Regulasi SIM di Eropa… Lebih Aman ..???

Di Eropa ada peraturan dan klasifikasi Ijin mengemudi berdasarkan usia dan Power motor..kalau di negara kita dikenal Sim C, Sim A, Sim B1 ,Sim B2.. dimana terlihat untuk motor hanya dikenal satu jenis Sim saja…….. perlukah Klasifikasi Sim dikaji ulang..? atau sia-sia saja kalau ada semboyan “peraturan ada untuk dilanggar”  :mrgreen:

Berikut sekedar bahan perbandingan saja….. untuk SIM di Eropa…


Roda dua                                           roda tiga                                                       roda empat

Moped(bebek)

  • Sim AM
  • Sepeda Motor Dua roda Kecepatan maximum antara 25-45 km/h
  • Sepeda motor Tiga roda (kecil) diatas  50 cc dan dibawah  4 kW,speed =25km/h
  • Sepeda motor roda empat  berat kurang dari 350 kg dan keceptan lebih dari 45 km/h
  • Usia minimum  16 tahun
  • Harus lolos  CBT(Compulsory Basic Training), lolos tes teori dan praktik SIM bebek (moped) .

Motor Kecil (Small)

  • Sim   A1
  • Kubikasi sampai dengan 125 cc
  • Power output tidak lebih dari 11 kW (15PS)
  • Power to weight ratio(PWTR) tidak lebih dari 0.1 kW per kg
  • Termasuk tricycles dengan power output tidak lebih dari 15 kW(20 PS)
  • Usia minimum   17 tahun
  • Harus lolos  CBT(Compulsory Basic Training), lolos tes teori dan praktik SIM A1, sehingga bisa naik kelas ke motor lebih besar dua tahun kemudian..

Motor Sedang (Medium)

  • Sim A2
  • Power hingga 35 kW (47bhp) baik tanpa atau dengan sidecar
  • Power to weight ratio tidak lebih dari 0.2 kW per kg ( motor tidak boleh di “restricted down” lebih dari dua kali powernya…!!!)
  • Usia minimum  19 tahun.
  • Cara mendapatkan Sim ini bisa dari Sim A1 disebut Staged Access
  • Atau secara langsung ambil sim kelas ini disebut Direct Access

Motor Besar (Large)

  • Sim   A
  • Tidak terbatas power dan kapasitas(unlimited in size and power)
  • dengan atau tanpa  sidecar
  • Trikes dengan  power output lebih dari 15 kW
  • Cara mendapatkan dengan ‘Staged Access’ jika sudah punya Sim A2 lebih dua tahun dengan tes tentunya
  • ‘Direct Access’   syaratnya berumur 24tahun atau lebih…

CBT (Compulsory Basic Training)

Hanya sekedar berbagi info saja kurang lebihnya mohon dikoreksi… bagaimana dengan Sim Motor”super” di MotoGP……….. Super Lisence (anda punya) ..???

Kalau RT punya SIM B……. (Surat Ijin Mencintai Bonus …) 😀

Meyda Sefira

Comments Via Facebook

comments

42 Comments

  1. lum perlu kayaknya mbah.. wong range stagenya aja masih berkutat di kwek2, batangan, dan 250 cc, klo moge kayaknya perlu cuman ya itu msh terbatas di hobbies aja

  2. Di Eropa sana lebih tertib setertib gaya hidup dan peraturannya. Bayangkan jika regulasi itu diterapkan di kita……pasti urusannya lebih ribet lagi. ujung-ujungnya…..UUD
    Peraturan di kita bukan menertibkan tetapi sebaiknya. Sekali ikut prosedural……susaaaaah dah mau lulus.

    • ini baru masuk akal, bener banget bro!!!!!! sebenarnya sudah ada c di beberapa play group cuman klo ada sesi bareng ma polis aja mengenal rambu2 dsb ada juga klo pagi di beberapa smp ada polis cilik dr siswa yang ngatur lalu lintas bareng polis dan tu di kota tertentu aja blum masuk kurikulum dan materi safety ridingnya kurang lengkap

  3. ga bisa pak rt, di sini motor uda kaya tulang pungung penghidupan, sedangkan di sana uda kaya hobi

    secara power di sini emang semakin liar, tapi ada sistem korek mengorek sama aja, polisi juga punya option damai

    kalo indonesia mungkin 150 cc kebawah masih bisa di tolelir pak rt, kalo uda 200 keatas pake sim lain, mungkin memecahkan masalah, tapi banyak aturan malah banyak masalah pak :p

  4. Tak kiro pindah kerja jadi calo SIM ….
    SIM untuk motor cuma siji dil gawene lewat jalur cepat tak heran banyak yang tak tahu rambu-rambu lalu lintas dan berkendara yang benar. Contoh rambu + dikira “bonus” (mintanya plus plus terus ha ha)

  5. udah pernah liad di film spongebob
    dapat sim diluar negri susah banget
    spongebob aja gk pernah berhasil dpt sim
    giliran berhasil eh grogi dia nabrak2 jadi nya simnya dicabut lagi
    wkaakkak

  6. di indo sini ma g punya sim ato punya sim yg perlu dibenahi cara berkendaranya saja..
    coba saja lihat kalo pas belok kiri msk jalur utama dari jalan kecil/gang pasti pada bablas g ad berhenti dulu

  7. ga perlu kl di indo, motor di jalanan mentok 32 hp. Yg pny moge sngat dikit, dlm setahun ane pernah ketemu moge di jalanan cm krng dari 10 atau 10 motor, bandingkan liat ninja mgkin dah ratusan kali

  8. Percuma kalo itu d terapin,,
    Liat ajh proses bikin Sim yng kaya gini ajh gmna jalan’a..
    Uang adlh hal utama, jalur belakang pun jadi(gua juga make sih)..
    Lah, Wong udah kaya budaya..

    Lalu jika dterapin(indonesia cuma bisa ngikut) bnyk bgt d indonesia motor korekan bhkan batangan(tnpa surat2),,
    Indonesia bisa’a cuma mempercantik peraturan di kertas doank, peraturan yng simpel ajh praktek’a nihil.. Malah peraturan di jalan makin bertambah untuk keuntungan oknum yng nama’a polusi itu buat nyari duit..
    Lampu d nyalain d siang hari, nah gua lebih dr dua kali liat Polusi naik motor d daerah grogol tu lampu motor g d nyalain..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*