Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI): Macet Bukan Karena Motor (saja)…!!!

Menarik pernyataan yang dilontarkan Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) bapak Gunadi Sindhuwinata pada jumpa pers Jakarta Motorcycle Show 2012 di Jakarta….dimana beliau berpendapat bahwa

“Jalanan sesak (macet) bukan karena kebanyakan motor. Mereka (pengguna motor) kan mengganti dengan motor yang baru. Tidak mungkin jumlah motor di Jakarta melebihi pengendaranya, sedangkan yang parkir di rumah tidak mungkin melebihi manusianya,” 


Petumbuhan yang timpang antara prasarana berupa jalan dan kendaraan jadi penyebabnya..kemudian lanjutnya:

“Misalnya bisa dilihat, di stasiun kereta, bus akan banyak motor atau mobil yang parkir, manusianya naik transportasi masal. Kalau transportasi massalnya berkembang baik, maka penjualan motor atau mobil saya yakin juga akan lebih baik,”

Walau di pernyataan kedua menghindari kalimat “penjualan roda dua akan turun” 🙂 namun memang menarik bahwa mereka sependapat kontribusi motor terhadap kemacetan memang ada 🙂

Target penjualan sepeda motor dari AISI sendiri untuk tahun 2012 adalah sebesar 7,1 juta unit… weleh tetep banyak…  tapi biar bagaimanapun juga semakin banyak kendaraan ya semakin macet saja… bukan saja dari kuantitas kendaraan…termasuk juga kualitas kendaraan dan kualitas pengguna jalan… opo begono…???

Anggota AISI:

  • PT. Astra Honda Motor (HONDA)
  • PT. Inti Kanzen Motor (KANZEN)
  • PT. Kawasaki Motor Indonesia (KAWASAKI)
  • PT. Suzuki Indomobil Motor (SUZUKI)
  • PT. TVS Motor Company Indonesia (TVS)
  • PT. Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YAMAHA)

Comments Via Facebook

comments

Lampu Motor Terlalu Terang Akan Ditilang

Lampu Motor Terlalu Terang Akan Ditilang

Lampu motor terlalu terang akan ditilang – Keselamatan dalam berkendara adalah yang utama. Berikut mematuhi aturan lalu lintas. Kelengkapan serta perilaku yang tidak sesuai dengan regulasi akan ditindak. Kadang kita terlalu kebablasan dalam memodifikasi kendaraan [ Baca Lagi...]

36 Comments

  1. Semua berperan bikin macet, bukan cuma motor, tapi mobil juga. Tapi klo dilihat secara fair, lebih bikin macet mana, satu mobil dipakai satu orang atau satu motor dipakai satu orang ? Jelas mobil lebih nggak efisien.

  2. Mobil dan motor sama sama berkontribusi memacetkan jalanan, tinggal baginna mencari solusi cerdasnya saja biar tidak macer, gampang kan pak rt ? 😀
    lumayan 10 besar..

  3. Hahaha…..AISI kan kumpulan bakul2 motor jadi ya ngomongnya gitu…..Mereka ini sesungguhnya biang kerok kenapa Indonesia tidak kunjung punya industri motor nasional yg betul2 besar dan mandiri. Mereka lebih suka jadi hamba/budak pabrikan asing, sebagai kaki tangannya dengan merakit & jualan motor di Indo.Sayang, kalo mereka masih sedikit waras, mestinya juga mau mengakui kalo motor2 juga punya andil besar dlm masalah kemacetan meski bukan satu2nya faktor. Lihat aja noh berapa jumlah penjualan motor tiap tahun…??? Halo AISI….lain kali kamu kalo ngomong yg waras yah….. otaknya dipake yah….Kamu semua sudah kebanyakan mengeruk untung di Indo. Kapan mulai berpikir Nasionalisme dengan mendorong Indonesia memiliki industri sepeda motor nasional yg besar & mandiri….??? Kalo saja Bung Karno masih hidup…Beliau pasti nangis…..Indonesia adalah bangsa yg bermartabat. Indonesia mestinya bukan jadi Bangsa Kuli…

    • Trus, aq harus bilang WOW sambil salto baca pendapatmu? Apa yang sudah kamu perbuat selain hanya menyalahkan terhadap apa yang terjadi? Atau memang hanya itu yang bisa kamu lakukan?

    • masalahnya lu juga beli dan pake motornya kan , sama aja lu sebagai penyumbang dananya :mrgreen: …. pidato panjang2 mending isinya bisa membakar semangat seperti Bung Karno

    • yah,, “Mereka lebih suka jadi hamba/budak pabrikan asing, sebagai kaki tangannya dengan merakit & jualan motor di Indo.” kalo skrng ini kan itu bisnis ya.. bkn masalah hamba/budak pabrikan asing… byk bisnis serupa…
      jaman dulu namanya petinggi, raja, presiden pun, dilayani… bukan melayani…
      brp jml rakyatnya, punya pikiran beragam pula… apa bisa ngikutin semuanya…
      ujung2nya demo… katanya demokrasi… makin lama nglunjak… trus jd anarki.. 😆

  4. kebanyakan okb… pada beli mobil.. padahal mobil tu makan tempat… dijalan ukurane bisa 5~6 x jatah jalan buat motor .. apalagi 1 mobil cuma dipake 1orang. bisa dibayangkan tho kalau semua orang pakai mobil…bikinin artikel komparasi kontribusi mtr vs mobil terhadap kemacetan… seakan2 kok biker dipinggirkan terus… macet motor kecelakaan motor.. derita seorang biker

  5. ah yo ngono neg wong dodolan, po ono pengen dodolane ga laris?

    logika aja men, di luar aja dibatasi boil and klo dah beberapa taun dipress, dan mindset di sono memang ga kayak dimari, ayolah kami menunggu tranportasi publik yang baik, jalan yang baik, ga cuman dijadiin konsumeris

  6. setuju, biarin aja pada jualan, satu saat nanti, kalo dah pada macet dimanamana, tinggal nunjuk aja siapa yg salah…. o ya, gak perlu transportasi publik yg bagus, semua naek motor aja…

    dan sebagai konsumen indonesia sejati, seharusnya setiap ada motor baru, harus dibeli, biar jalanan tambah macet… biar yg jualan seneng, biar yg bece juga tambah bahan…

  7. 5 ojek ngetem dipinggir jalan gak mengakibatkan kemacetan. 2 angkot ngetem sudah bikin geleng2.
    #tukang ojek berkata.

  8. Penyebab utama macet karena jumlah penduduk yang sangat padat
    Coba penduduk Indonesia 100juta dengan kondisi jumlah, panjang, lebar dan luas jalan sudah seperti sekarang wo wo wo isis tenan
    Faktor pendukung sudah ditulis pak RT plus tata kota, mosok ring road, jalan tol dekat rumah penduduk lak yo elok tenan tho

  9. Jelas. Yang bikin macet itu mobil, bayangkan, 1 ruas jalan yang lebarnya mampu memuat 4 lajur mobil, kemudian tiap lajur diisi semua oleh mobil, tanpa memberikan 1 lajurpun buat motor, ini yang bikin macet. Coba kalau mereka sadar, dengan menyisakan 1 lajur buat motor, bisa lancar lah, karena motor tidak perlu selap-selip cari jalan sehingga mengganggu lajur mobil.

  10. bener juga sih, tapi masalahnya bukan di beberapa jumblah pemakaimotor, masalah terbesar di bagaimana penguna kendaraan pribadi mengunakan kendaraan umum? tapi ane masih setuju motor berserakan, dan angkutan umum ga di pake selama angkutan umum kondisinya kaya angkutan umum kabur dari neraka

  11. gak ada yg mau di salahkan…
    semuanya merasa bener…
    sbnernya semuanya salah… 😆
    kalo “ORANG” yg beli kendaraan sedikit kan ga akan macet… 😆 hahaha…

  12. di tempat ane 5 thn yg lalu jalan lenggang, skarang? Waduh waduh. Kalo bicara salah siapa, ngak ada yg salah/ mau disalahkan, ngak ada yg bener tapi slalu mau bener.. Salah yg jual, yg jual mau makan. Salah yg beli, yg beli juga butuh, mau salah pemerintah lagi? Lu aja yg jadi presiden. Yg bener semuanya jangan beranak banyak2, jumlah manusia nya jgn byk2, jadi gak ada yg merasa jadi korban, qt manusia kan emang makhluk paling egois.. Mobil motor benda mati gak bisa beranak, qta manusia yg nambah banyak, yg lain mengikuti. hahahaha. Just opinion..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*