Stttt… mobil plat merah belinya tengah malam…


Hmmm kala beli bensin di POM sempat RT tanya sehubungan dengan peraturan tentang siapa saja yang gak boleh beli premium…. disitu disebutkan mobil dinas,TNI/Polri,dan mobil bertanda khusus… berikut perbincangannya….

RT: bagaimana pak ada mobil dinas yang maksa..? ..

Petugas POM:(dengan agak ragu )…tengah malam mas belinya…!!

Weleh…sembunyi tunggu sepi… melihat masalah ini ternyata masih banyak celah dan kelemahannya juga bila Aturan pembatasan BBM ini diterapkan…walau gak nutup kemungkinan masih banyak cara lain yang lebih “unik”… memang subsidi bukan diberikan kepada mereka yang benar-benar mampu atau “subsidi double”…mobil sudah dipinjami “rakyat” masih minta disubsidi lagi 😀 …..  Apalagi kalau yang beli petugas ABRI/Polisi dengan kumis tebal…. 😆 atau peraturannya yang belum tepat..?

Comments Via Facebook

comments

Aegerter Harus Siapkan 4,9M Jika Ingin Tetap Membalap

Aegerter Harus Siapkan 4,9M Jika Ingin Tetap Membalap di Moto2 2018

Dominique Aegerter adalah rider Moto2 asal Swiss yang bernaung dibawah Kiefer Racing. Dan kini tim itu diinformasikan mengalami kesulitan setelah kematian mendadak manajer timnya Stefan Kiefer. Dengan tidak adanya bos mereka tim asal Jerman itu kini [ Baca Lagi...]

26 Comments

  1. peraturannya ane rasa belum tepat…
    masih ada celah…
    lalu juga ane lihat di pom-pom bensin rata-rata dispenser untuk premium masih lebih banyak ketimbang dispenser untuk pertamax dan pertamax plus..
    kalo mau orang pindah ke pertamax dengan sedikit memaksa harusnya dispenser premium di kurangi hingga minimum 2 dispenser ( 1 mobil + 1 motor) dan memperbanyak dispenser pertamax..
    Antrian sudah pasti terjadi tapi lamban laun juga nantinya masyarakat akan mengisi di dispenser pertamax, karena antrian lebih sedikit dan efisiensi waktu.. 🙂

  2. Indonesia gitu loch,pak RT…penjabatnya yowes ngunu kae….Wong Kurupsi saja jadi budaya, opo meneh cuma soal BBM wes pasti diLanggar dengan santai sajalah…..hemsss…

  3. Masi mending gans kalo beli premium malem malem.

    Ane sebagai pengguna bbm non subsidi yang beli pertamax plus di spbu jogja 4455112 ga di tanganin dengan baik, dateng pukul 5 kurang 5,
    Ane masuk ke nozzle pertamax plus dan ada beberapa orang antri di premium. Petugas mengacuhkan ane. Ada pula di nozzle solar mah ngacuhin ane. Sekitar 5.13 ane baru di samperin. Nah yang bikin parah lagi bukanya langsung di layanin. Malah di suru tunggu, ya sudah. Sabar lagi. Sesampenya petugas dateng ane sante aja. Bilang full tank bang, karena mau perjalanan jauh dan last pertamax plus di rute perjalanan ane. Jadi itikad penuhin pertamax plus walopun masi tangki bbm penuh. Sekitar 2.5 literan yang kurang. Karena perjalanan dari rumah sekitar 68km dan kondisi sebelum berangkat full tank. Ga ada lampu merah yang stop ga ada macet. Persis malem hari. Perjalanan solo -jogjapun sekitar 1 jaman. Speed ane panteng dengan speed konstan @8000rpm sekitar 90-100km/h

    Di sana ane ga dapet salam, senyum, sapa, jauh banget dari standar pelayanan pasti pas

    Setelah bilang isi full tank si operator malah mainin nozzle seenak jidat sendiri, ane bilang. Mas jangan main nozzle. Kecil aja bukaanya

    Eh malah di maki maki

    Ane di katain gini

    Mas ini ga bisa pelan. Cara isinya ya kaya gini. Kalo goblok dan ga ngerti apa apa ga usah kebanyakan cocot

    What? Wtf

    Ane coba sabar

    Ane bilang uda mas

    Ane liat

    What 68km abis 40rb alias 3,8 liter?

    Konsumsi bbm motor ane ga jauh dari 32 km/l kondisi siang hari ketemu lamer. Macet dll

    Itu aja ga full tank.

    Ane tanya, kok pelayananya kaya gini? Malah di jawab

    Kamu ga usah macem macem. Pos pertamax itu tutup. Bukanya kalo jam 6 pagi, kegasikan bego

    Wtf di maki lagi

    Ane bilang lagi, bukanya ini spbu 24 jam? Kok tutup? Mank tiap spbu beda beda?

    Di jawab lagi, ini emank tutup, masi sukur dilayanin

    Shit

    Ane ga akan isi bensin di spbu 4455112 daerah ring road selatan jogja. Spbu dengan Pelayanan paling jelek

    • Sama aja mas, di SPBU Gatsu kav 31 Jaksel juga mo ngisi motor pake pertamax tetap aja di arahin ke barisan antrian khusus motor yg lagi pada ngisi premium, emang ada sih nozel pertamax nya tapi tetap aja ngantri padahal si pelayan lagi pada nganggur alias ga ada mobil yg lagi ngisi bbm di pompa bensin yg mereka jaga. yo wis gak jd ngisi disitu mending melipir ke SPBU berikutnya yg gak pake ngantri, dalam hati bilang kayaknya gak niat jualan nih SPBU atw para pelayannya lebih suka ngeliat antrian kendaraan terutama motor drpd melayani pelanggan dgn sebaik baiknya.

    • sampe segitunya mas?coba komplain ke nomer CS nya, siapa tau ntar ada respon..ya walaupun mungkin tetep bikin njenengan nggak mampir SPBU itu lagi, setidaknya si oknum dapet pelajaran lah..
      kalo ane sih pengalaman di spbu lain, ngisi pertamax emang kadang harus nunggu petugas yang kadang nggak ngetem di dispenser pertamax..beberapa hari kemaren, lupa di SPBU mana, mau isi pertamax tapi masuk antrean premium soalnya dispensernya 1 tempat..sebenernya mungkin nggak terlalu mengganggu, tapi alangkah lebih baiknya kalo nggak dijadiin 1..toh masih ada tempat kosong dan nggak ganggu antrean premium..

  4. hehehe..yang harus tegas juga petugas pom bengsin/spbu…biar nyahok para pengguna plat merah yang sering make kendaraan tsb untuk kepentingan pribadi…:D

  5. Oalah wis pedit, ngeyel ha ha
    Ra ngumun yen plat abang podho sugih, watake ngono kui ha ha
    Ternyata yang jujur cuma sedikit, ex polisi tidur, anumerta, PNS (Pegawai Nrimo lan Semeleh)
    Semoga tidak ada yang tersinggung tetapi sadar diri wak kwak kwek kwik

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*