PPnBM “Menghadang” Moge Masuk Indonesia… Apa kata Dunia…???

Biaya tetek bengek untuk masukkan moge yang masuk dalam daftar barang mewah bisa mencapai 75% dari harga motornya… jadi semisal moge CBR 1000rr yang dikisaran Rp 350 jt-an  kalau tanpa biaya-biaya tadi atau minimal ditekan bisa menjadi Rp 250jt-an… sedangkan moge seharga Rp 200jt-an bisa menjadi Rp 150jt-an… kalau moge seharga Rp 100jt-an bisa Rp 75jt-an…. lewat APM …kapan lagi bisa nikmati moge… 😀

Nah Kawasaki Motor Indonesia (KMI) saja sanggup jual ZX-6 dengan harga Rp 120jt kalau masuknya varian ini tanpa “rintangan” tadi… padahal harga sebenarnya sekarang Rp 200 jt-an lebih…apa gak gila tuh…

Tarif Pajak Penjualan Atas Barang Mewah sebetulnya bisa ditetapkan paling rendah 10%   dan paling tinggi 75%  ..

Lalu apa sih tujuan penetapan dan pengenaan Pajak terhadap barang mewah..??

Dasar Pertimbangan Pengenaan PPnBM( Pajak Penjualan Atas Barang Mewah ) sbb:

  1. perlu keseimbangan pembebanan pajak antara konsumen yang berpenghasilan rendah dengan konsumen yang berpenghasilan tinggi
  2. perlu adanya pengendalian pola konsumsi atas Barang Kena Pajak Yang Tergolong Mewah
  3. perlu adanya perlindungan terhadap produsen kecil atau tradisional
  4. perlu untuk mengamankan penerimaan negara

  • Si Kaya kena Pajak tinggi… Si miskin kena pajak rendah… artinya si miskin gak bisa merasakan barang mewah… Kapan barang mewah bisa dinikmati ‘orang miskin’…???
  • Mahal=prestise artinya lagi-lagi prestise hanya buat si kaya..konsumsi orang kaya..
  • Produsen kecil tidak usah terlalu dilindungi..tapi dibuat ‘tangguh’ untuk bersaing….!!!
  • Hmm … semoga setelah masuk kas negara juga aman… 😀

Kita dukung semua program pajak demi Kemajuan bangsa kita..asal Adil-merata – aman – sentosa…. dan bebas dari jarahan orang yang tak bertanggung jawab… dan RT tunggu Program pemerintah membuat seluruh masyarakat Indonesia menjadi kaya….!!!

Any Questions…??

Keputusan Menteri Keuangan yang mengatur jenis barang yang dikenakan PPnBM adalah Keputusan Menteri Keuangan Nomor 570/KMK.04/2000, 381/KMK.03/2001, 141/KMK.03/2002, 39/KMK.03/2003 dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 620/PMK.03/2004.

Comments Via Facebook

comments

45 Comments

  1. pajak kan ‘lahan basah’ bagi orang-orang sperti gayus.
    kalo pajak ga tinggi, ga makmur dong pegawai pajaknya

  2. siapa bilang si miskin kena pajak rendah, coba cek faktur motor bebek agan semua..
    dan bandingkan dengan harga jual bebeknya..
    ketauan deh pajaknya kena brp 😉

  3. lha wong di kek i motor murah cc 100 wae akeh seng mati kecelakakaan, lha ndaniyo lek di kek i motor 1000 cc murah, podo ae pemerintah punya program pengurangan jumlah penduduk, 1 kali lebaran wae podo tewas 900an wong seng roto roto motor cilik, opo maneh lek motore 1000 cc kabeh… wong podo wedi nybrang dalan lak an…. ckckckck… adil bangsaku, makmur negriku, INDONESIA makmur rejekine makmur ibadahe makmur uripe… amin 😀

  4. kriteria orang miskin itu apa?
    kalo rumahnya dah lantai keramik dan punya motor, walopun kreditan, bukan termasuk miskin…

    kalo miskin gak usah ngimpi punya motor…. ngimpi kawin aja… 😀

  5. Keputusan Menteri Keuangan yang mengatur jenis barang yang dikenakan PPnBM adalah Keputusan Menteri Keuangan……..

    =====================

    andai andai klo RT yg ngambil keputusan..

    apa kata dunia…..

  6. klo menurut saya hadirnya pajak kyak gini malah semakin membuat kesenjangan sosial,, justru harga yg semisal golongan menengah (bukan menengah ke atas) mampu dibeli oleh mereka,, malah menjadi sulit,,

  7. maaf yah tp saya setuju dengan pemerintah, kalo gk kaya gitu tar pada lupa diri, motor bebek z dijadiin barang primer sampe ngebelain dicicil 3 tahun gimana kalo pajak barang mewah diilangin. bisa lupa tar si miskin sama yg mana kebutuhan primer mana yg skunder.

    soalnya konsumen di indo maunya pidza seharga mie ayam. kalu udah pada sadar pidza seharga pidza baru deh kayanya itu pajak diilangin. mksdnya kaga ngbelain nyicil lama buat beli motor n kaga minta di subsidi bbm lagi.

    • berubah harus dipaksa… namun perubahan ya harus dari pemerintahannya….. contoh kasus… masyarakat disuruh naek bis trans jakarta…orang2 mah pada nurut…. lha tapi bis nya sendiri sekarang kurang memadai… kurang armada sampai fasilitas yang merosot…..desel2an… lama2 jua balik ke kendaraan pribadi….. nyuruh tapi tidak difasilitasi…. nyuruh beli pertamax.. lha tapi kebijakannya sendiri sangat bias… pegawai negri wajib pertamax pun masi pada mangkir…. bahkan tidak ada ketegasan soal itu…. layaknya negara itu seperti perusahaan besar dan pegawai negri adalah karyawannya…. perusahaan kecil aja mampu memecat pegawainya jika pekerjaannya tidak baik… sementara negara cuma bisa gigit jari lihat karwayannya pada jajan, maen, sampai jalan2 di jam kerjanya…. bahkan yang mangkir saat lebaran kemaren jua ratusan…. so….. (so..to ayam enak rasanya :mrgreen:)

      • setujuh ane gan. transport massal harus tetep jadi prioritas dulu sebelum aturan ini itu (minimal baren lahhh).
        soal wajib pertamax (itu bukannya yang kendaraan plat merah aja ya ?), yang ane heran koq stikernya dipasang dibelakang sih. ga tepat tuh pemasangannya. tar kejadian gini, petugasnya lupa ga merhatiin plat nomernya / stikernya, tau2 isi premium, dan setelah selesai *tepok jidat, koq plat merah / ada stikernya ………. harusnya ya dikaca depan + diatas tutup tangki BBM. biar petugasnya bisa langsung ngarahin.

      • setuju gan, emang ni negara tambah amburadull.
        coba negara ini bisa seperti singapura apa india, pasti masyarakatnya bebas merdeka.
        katanya indonesia negara merdeka! tpi knpa dan knpa hanya pejabat2 saja yg makmur!
        coba tu para pejabat punya toleransi sedikit pada masyarakat kecil, pasti ini negara ini bisa lebih baik bukan tambah gak karuan kayak gini!!!

      • hahaha intinya sih perubahannya harus datang dari kedua pihak ya pemerintah ya masyarakatnya, kalo mau pajak barang mewah dicabut. 😀

  8. kalo hemat ane, mending pajak moge tetep deh, atau malah di gedein lagi 100% kalo bisa 120%

    terus untuk 150 cc keatas pajaknya di tambahin jadi 75%

    biarin indonesia menerima 150 cc kebawah aja gans

    lagian kalo aturanya kaya gitu,uda pasti pabrikan bikin motormulti silinder untuk cc 150 kebawah

    kenapa ane pingin gitu?

    masalah lebar jalan dan habit, jangan bilang guwe ga bakal seruntulan, ride for pride

    uda lah pikir, sekarang anak smp aja peganganya cbr sama ninja

    belum lagi er 6 n di pegang anak sma

    kemaren mudik 900 orang mati coi, gara gara riding pake motor

    kalo bawa moge, mudik pasti bawa moge daripada bawa mobil,inget gengsi orang indonesia gede, termasuk turunan dari para keraton priyayi dan kolonialisme yang selalu memandikan kemewahan

    apa masi mau kaya gitu? kalo perlu utamakan efisiensi kendaraan deh mulaisekarang,

    tar ga bisa ngebut donk

    kalo mau ngebut pake kereta super cepat aja, harus di sediain tuh

    tetep ane ga setuju,

    biarkan orang kaya yang punya moge, kebanggan, serta biaya,bayangkan orang miskin punya moge, emank biaya perawatan gmn? mending perawatan, kalo seruntulan, tabrakan kecelakaan? cacadpermanen

    di luar negri ya jangan samain indonesia

    kasus ducati kemaren, helem 3 juta coi orang mati,katanya safty gear lah, alah bulshit

    semua orang kalo terjadibenturan dengan kecepatan 80 km/h uda jelas mati, dengan atau tanpa helem,,mau standart DOT, SNI, SLB juga sama aja, tetep mati

    mau apa dengan pajak turun,pada punya moge, dan angka kecelakaan di jalan

    jeder 1 bulan uda nembus 4000 orang

    • ye ileh gan. 150 multi silinder ???? apa kata duniaaaaa…….. yang 1 silinder aja tuhhhh liat ditipi tuhhhhh, berapa coba yang mati ??? apalagi yang multi silinderrrrrr

      wkwkwkwkwkwkwkwkwkw

  9. PPnBM itu pajaknya orang kaya raya… kalo cuman sekedar kaya aja gak mampu tuh 🙂
    ** untuk menekan kesenjangan sosial

  10. kalo gak mau bayar PPnBM, Bea Masuk, dll lainnya pas ngimpor… gampang aja masbro: selundupin tuh barang… yang namanya penyelundup tuh ya itu, masukin barang tapi gak mau bayar pajaknya 🙂

  11. manut sajalah, asal hasil pajak itu gak dikorupsi lagi,. kasian wong cilik kayak kita2 ini, udah susah payah taat membayar pajak, ternyata malah diselewengkan oleh orang yang tidak bertanggung jawab,.. 🙂

  12. ” 3. perlu adanya perlindungan terhadap produsen kecil atau tradisional”
    point ini bikin bingung…..perlindungan pemrintah thd ukm & tradisional masih belum maksimal.
    benar pa RT, ukm dan usaha otomotif indonesia buatan anak bangsa harus di dukungan ekstra lebih agar bisa lebih bersaing dan menjadi tuan rumah di negeri sendiri.
    percuma ada point 3 ini, klo mobil or buatan SMK aja ga didukung….capee deh…
    suwun RT.

  13. Alasan cm teori doang…tp ga pernah benar2 dikaji, apa benar kl moge masuk dg harga murah bny yg dirugikan????? Semurah2nya moge msh diatas 100 jt. Tidak akan berefek apa2 hanya kenaikan sales moge 3-5x lipat. Contoh saja er6n, dulu sebelum ada ne motor penjualan moge sebulan nyampe 400 unit nasional aja susah lha sekaran mgkin bisa 600-700 unit/bl. Apa ada yg dirugikan?
    Sy rasa pajak moge dah waktunya diturunkan, kapan kita sejajar dg bangsa lain yg bisa beli moge hanya dg gaji krng dari 1 tahun..

  14. usul naikkan pajak pembelian kendaraan baru 1000%.
    buat transportasi nyaman, tepat waktu dan memadai.
    koruptor dihukum kerja paksa sampai mati dan makan nasi aking.
    he he he

  15. “Nah Kawasaki Motor Indonesia (KMI) saja sanggup jual ZX-6 dengan harga Rp 120jt kalau masuknya varian ini tanpa “rintangan” tadi… padahal harga sebenarnya sekarang Rp 200 jt-an lebih…apa gak gila tuh…” kaya nya kutipan di atas saya kurang setuju karena ZX6R masuk indonesia dengan harga 220jt, kalau harga 120 jt itu ER6n memang kawasaki megeluarkan moge 600 paling murah…dengan spesifikasi jauh lebih rendah dari ZX6R

  16. Ini ciri2 negara k*r*p. membuat masyarakatnya terbelakang. moge aja di persulit.
    Di singapure & malaysia, masyarakatnya bisa menikmati moge dengan mudah.

  17. indonesia negara terkaya tp pnya sdm terendah……..apapun nilainya yg jelas egoisme tertinggi memperkaya diri…(org2 pemerintahan) hasil bumi sekalipun yg terima hasil bangsa luar. makanya tertinggal bikin UU sj bisa dibeli. mana bisa maju kyk tetangga sebelah jgn harap deh bisa dapetin moge harga murmer. bikin sim C buat motor bebek pasti sogok.com macam mana mw safety

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*