Desain Bayangan Produk Japan…CBR Tetap Jadi Incarannn…!!!


Viar VixR…cbr 250…gak sama persis..tapi jika kecepatan diatas 100kpj susah dibedakan 🙂

“Ada gula ada semut..ada angkottt..ngikutttt…” memang segala sesuatu yang moncer jadi kerumunan banyak orang dan jadi perhatian… demikian pula dengan desain motor… nama besar yang diusung sebuah brand memang jadi incaran desainer “pemain baru” untuk mengikuti alur desain yang sudah terkenal itu..


cbr 150…… Minerva… bagai pinang dibelah dua……..

Disatu sisi  hal ini menuai cibiran penikmat roda dua..namun sepertinya manuver pabrikan dengan varian “downgrade”ini belum masuk dalam tingkat “mengkhawatirkan” bagi pabrikan besar…toh pasar juga akan akan menyeleksinya… lagian kalau ini produk lokal..itung-itung bagi-bagi rejeki lah sama “penduduk lokal” …ambil contoh saja pabrikan lokal otomotif di China,apa yang gak bisa mereka buat…??? :mrgreen: IMHO

Memang secara “etika”  hak cipta sebuah desain, hal ini  kurang bagus jika model 11-12, mungkin saran saja pakai rumus ATM(Amati Tiru Modifikasi) adalah cara yang lebih cerdik,walau biaya “riset”nya jangan ditanya..bisa kembali modal gak 🙂 …karena dengan cara ATM ini,keelokan sebuah desain yang sudah jadi trend akan tersembunyi dan keindahannya tetap ada…tidak plek sama persis tapi alur desainnya tersirat… seperti gambar dibawah ini…


Kalau ini tidak sama persis tapi berusaha mengusung tema yang sama…

Namun… ada satu nilai lebihnya juga kalau model motor dibikin varian ekonomisnya …ada beberapa part yang berharga “sahabat” juga yang bisa dipakai buat pengganti sementara dari pada beli ori mahal dan indent lama…atau bahkan buat modif ‘wannabe’…


Mana yang tiger..mana yang macan…???  :mrgreen:

Lalu bagaimana kira-kira menerapkan ATM tadi …? ambil contoh saja TIREV ini… apanya yang sexy ?..ambil dikit dan modifikasi 25%…apanya yang minus?buang dan modif 95%… plus ambil & comot desain dari sport naked dari varian lain….memang cara yang paling instan,simple & murah adalah bikin “cetakannya” saja… tapi kedepan apakah akan kompetitif…??? dan hanya menjadi “kenikmatan sesaat”…trus enaknya piye to masss … 😆

Comments Via Facebook

comments

65 Comments

  1. Sy sering ketemu minerva dilampu merah sengaja sy jejerin..tuh rider salah tingkah mukanya merah malah ada yg ngumpet/pura bego..soale sy pake yg asli 😀 piss

  2. ATM wow sip tenan, yen dimodif dadi tambah apik
    Tinggal pekerjakan ATM1 (Agen Tukang Meniru) dan lulusan ATM2 (Akademi Teknik Modifikasi) wis klop kalih rumus empiris panjenengan: ATM1 x ATM2 = ATM
    Ha ha ngawur puoll

  3. Desain bayangan :mrgreen: istilah baru yg lebih ‘halus’ utk kloningan.. Kalau Pak RT nya enaknya piyee.? Menurut saya beli saja sesuai kebutuhan dan kemampuan.. Pertimbangan yg lain.? Pikir sendiri… 🙂

  4. Dulu waktu ujian sekolah kalo sdh g tau yaa nyontek sm teman.untuk gue kaga jd tukang insinyur mesin.coba jadi tukang insinyur pasti sy melamar kerja di m****va atau vi**,,biar gue tiru semua desain motor jepang eropa.

  5. Mbah ane pernah lihat di situs madeinchina.com (kalo gak salah cmiiw),mbah bisa pesan motor-2 china langsung dari china,ada cbr dibuat atv,pesenanya minimal 11 unit,ada cs1 jadi-jadian,pesenannya minimal 50-an unit,sudah bisa mbuat ATPM tuh mbah

  6. klo yg naik mochin wannabe malu pas dijejerin sama motor asliny d jalan, tp msh bisa gaya….misalny yg naik KTM Duke 60jutaan malu jg ga ya klo mtrny di kira KTMny inul sama orang awam d jalan…beli mahal2 nggak ad prestigeny :mrgreen:

    • mungkin karena secara global produknya honda lebih menjual… jadi paling banyak diklonengin… biar ga rugi jua gitu IMHO

  7. Sebuah merek akan besar ketika pabrikan tersebut mampu memberikan produk yang besar juga. di dalam hal besar tentu ada kwalitas produk, dan produk dikatakan berkuwalitas jika produk tersebut mampu berinovasi. Jika melihat artikel yang Pak RT buat diatas semuanya tersebut kembali kepada konsumen masing – masing karena ketika memilih brand yang berkwalitas tentu hal tersebut akan lebih menaikkan citra dirinya. 🙂 http://orderdesign.wordpress.com

  8. namanya juga pingin untung Pak RT,
    tapi dengan biaya serendah mungkin dan harga jual yang dibawah standar,tergantung konsumen aja yang milih

  9. Buat apa malu pakai motor tiruan, kan beli pakai uang sendiri/hasil kerja sendiri.. Beli motor sesuai kebutuhan aja. Saya pemakai motor cina karena saya suka bentuknya…piss ya

  10. yang original dan yang tiruan beda rasa bro.. pilihan pun pasti lebih mengarah ke yang original seperti halnya honda cbr yang akan selalu jadi pilihan

  11. gak sama cbr 150 sama minerva r150,beda di airscope,shoock depan,velg,lampu depan juga beda,headlamp cbr ga bisa d pasang ke minerva r150,harus ny gambar minerva di ganti gambar happy swift yg niru 95% desain old cbr

  12. sesuaikan dengan budget, klo mau keren tapi budget mepet ya ngga ada salahnya kan toh klo dah jalan susah bedainnya, konsumen dengan dana mepet bisa dapet motor idamannya. awet dan tidaknya mah masalah perawatan dan cara pakai pemiliknya.

  13. Yah cbr lagi yang jadi korbanny,kenapa gak r125 ato r15 v2 yang belon ngaspal dimarih biar gak mencederai konsumen yang beli produk asli
    secara desain kan kedua motor yamaha ini lebih sporty dari new cbr

  14. harumkan product dalam negri murah tampilaan ok yang pasti gak murahaan,,,,,,,yang egois biar lah di jajah sama orang jepang wkwkwkwkk maklum membantu rakyat kecil agan”

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*